Senin, 29 Juli 2013

Namanya Juga Anak Kecil..

             Anak adalah anugrah yang diberikan oleh Allah swt kepada pasangan suami-istri, gak mungkin Allah ngasih anak kepada satu orang, baik itu cewe ataupun cowo, berpasangan juga harus berlawanan jenis nggak bakal deh sesama jenis nikah terus punya anak, kalopun punya mungkin hasil adopsi atau rekayasa manusia, kan nggak alami, atau juga bisa ngambil anak tetangga.

        Beberapa pasangan suami-istri ada juga yang belum punya anak, mungkin mereka belum di kasih momongan karena banyak faktor di antaranya faktor dari dalam yaitu; mandul, salah satu pasangan nggak mau punya anak dulu, and many more. Terus ada faktor dari luar kaya, belum pantes punya anak soalnya si istri misalkan belum bisa atau belum paham gimana caranya ngurus anak, ada juga yang udah siap dan paham gimana caranya ngurus anak tapi malah belum di kasih momongan,yang kaya gini nih, kasian gue ngeliatnya. Tapi biasanya kalo yang belum punya anak itu harus ngadopsi anak dulu buat mancing katanya, katanya loh yah, nggak tau gue bener apa nggaknya soalnya gue juga belum terlalu paham.

        Bagi yang udah punya anak itu juga nggak gampang ngurusnya, terutama buat pasangan yang nikah muda, biasanya pacaran sama jalan-jalan doang kerjaannya tiba-tiba suruh ngurusin anak kan nggak becus tuh, jadi si anak kurang terurus, waktu masih bayi, si bayi nangis dia pusing gimana cara  nenangin bayi, udah ketemu cara yang tepat yaitu dengan ngasih ASI (Air Susu Indomilk Ibu) dia malah nggak mau ngasih susu eksklusif, alesannya simple “yang ini punya bapakmu nak, special unlimited” kalo ada ibu kaya gini niscaya ibu ini akan mendapat predikat ibu terkampret!


             Udah gedean dikit ngurus anak makin susah, (kata ibu gue) apalagi kalo dia udah bisa jalan, udah bisa ngomong, itu repot, repotnya misalkan si anak ini lagi main di dalem rumah ibunya lagi masak, karena dia udah bisa jalan tiba-tiba dia lari ke dapur buat nemuin ibunya, kan bahaya tuh takutnya kan kena minyak panas, barangkali si ibunya lagi ngegoreng ikan paus dengan bumbu afrika, kan bahaya tuh kena minyak yang meletup-letup, tapi kalo si ibunya di dapur cuma masak mie doang sih gak usah kawatir, udah kebaca nih ibu nggak bisa masak gak bakalan ada ritual goreng-menggoreng biarpun mienya mie goreng.

             Dan yang paling sering gue denger dan perhatiin ada orang tua yang selalu ngomong kalo anaknya berbuat salah atau berbuat yang nggak baik selalu ngebela dia dengan kata-kata “namanya juga anak kecil”. Ini menurut analisa gue (cie analisa) nggak bener kalo orang tua ngomong kaya gitu sama si anak yang buat salah, kenapa? Gue takutnya nih ya, kebiasaan ini jadi ke bawa-bawa pas si anak ngelakuin kesalahan besar bahkan ngelakuin kejahatan besar misalkan dia nusuk temennya, kan ada tuh kasus di tipi-tipi kalo seorang anak membunuh temannya sendiri entah gara-gara apa, nah kalo udah kaya gitu apa si orang tua masih mau ngomong “namanya juga anak kecil”.

Jadi yang bener gimana dong?

     

        Yang bener menurut gue adalah si anak tersebut di nasehatin dan di berikan pengarahan kalo dia berbuat salah supaya nggak ngelakuin perbuatan yang nggak baik, di bimbing lah supaya mereka kelak jadi anak yang tau sopan santun berbudi luhur, lebih-lebih nggak ngelakuin tindak kriminal kelak kalo dia udah menginjak masa dewasa, karena udah ada bekal dari orang tuanya dulu yang ngajarin supaya berlaku baik.

Gue emang belum punya anak, nikah ajah belum. Tapi gue sebagai masyarakat boleh dong beropini, gue juga sebagai anak yang punya orang tua sering di nasehatin kalo nanti punya anak supaya nggak sembarangan mendidik anak, segitu ajah dari gue selebihnya mohon maaf, kalo pun ada kesalahan mohon koreksinya terutama bagi yang udah punya keluarga dan punya anak.  


23 komentar:

  1. itu potonya ko kampret gitu sih? Ciyus

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang dis, nggak kalah kampret kok sama lo :D

      Hapus
  2. Terus kalau Tofik nulisnya dengan gaya kaya gini, dan saya bilang keren tulisannya unyu, dibilang juga dong, "namanya juga anak kecil" :D

    Fotonya ciyus itu? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciyus teh.

      kan sayanya udah gede teh masa mau bilang "namanya juga anak kecil" :)

      Hapus
  3. keren lu, masih anak2 udah ngmongin anak2 haha. untungnya gue kecil dulu kalo nakal dikit lngsung dipasung.
    Bener tuh pendapat lu. Buat anak kok coba2 haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok masih idup tapi bang,-

      Hapus
    2. kan di paasung bukan di pasung sayang :D

      Hapus
    3. harusnya kan pake caplang ya bang haha

      Hapus
    4. sori2 kelupaan. Gue dipasungnya pake tali rafia yg dipegangin cewek cantik. trus disediain PS sama makanan. Jadi betah

      Hapus
    5. di pasung model apaan begitu bang -_-'

      yg waras ngalah deh :D

      Hapus
  4. menurut gue. kalimat "Namanya juga anak kecil" itu harus di imbangi sama cara orngg tuanya mendidik mereka. gue punya sepupu yang nakalnya luar biasa, tapi kalo udah nyokapnya yg ngasih tau dia bakal diem gakbersuara. itu dia kenapa perhatian orng tua buat anak itu penting, nakal boleh asal ada batasnya #asik

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu udah punya anak yam?? netes berapa?

      Hapus
  5. Aih ... bener pendapat lo ... Anak itu harus dinasehati bukan dimaklumi. Tapi selain itu harus diawasi dan dimengerti Karena pikirannya masih labil.

    Kalau gue dulu salah langsung dipukul pakai kemoceng oleh ortu gue (╥_╥). Sekarang tahu itu memnag kesalahan gue :3

    BalasHapus
  6. hahaha ini hal yang buat gue takut buat nikah, buatnya emang enak, tapi ngurusnya itu yang kayaknya gue masih belum sanggup deh, kudu 5 tahun agi deh kalo gue udah siap mental baru mau nikah. Denger anak kecil nangis aja gue suka marah-marah karna ganggu konsentrasi -____-"

    BalasHapus
  7. Topik nulis tentang anak kecil yah...
    Yah namanya juga anak kecil~

    Dunia anak kecil itu absurd, kalopun kita mau menasehati kita harus jadi contoh yang baik dulu buat tu anak kecil...

    Gue curiga elo habis nembak anak kecil, cewek.. Terus elo ditolak ya? Makanya nulis beginian.

    BalasHapus
  8. Udah siap jadi bapak nih Pik? Hehee

    Anak gue 20bulan dan dia susah banget diatur. Sering bikin kesel emak bapaknya. Namanya juga anak kecil. Heehe. Semoga saja gw bisa jd bapak yg bener.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lu udah punya anak bang :D selamat ya bang, smoga lu jadi bapa yg budiman, walopun nama lo elang

      Hapus
  9. anak adalah anugrah yang harus dijaga dan dibimbing bang :D

    BalasHapus
  10. buat anak- jangan coba-coba deh.. harus ditegur kalau emang salah jangan dibiasain ntar gedenya pada jadi koruptor semua tuh hehehe

    BalasHapus
  11. sowry yah baru sempet mampir dimari... "namanya juga anak kecil" ia anak kecil sering dimaklumi kesalahannya, sering dibiari kalau salah dan aku setujuuuuu banget dengan pernyataan kamu diatass.. memang harus diarahkan yah si anak itu, agar dia tahu mana yang benar, mana yang boleh dia lakuin n mana yang tidak yahhh walaupun si anaknya masih kurang mengerti setidaknya peran orang tua gak musti sampai harus terlalu memanjakan anakknya karena emang pengaruh sikap ortu dari kecil bisa mempengaruhi sikap anaknya klu udah gede *soktauaku*.. rupanya bang tofik ini adlah seorang pengamat yang baik yah... dan pemberi solusi yang keren.. ^^

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*