Langsung ke konten utama

Namanya Juga Anak Kecil..

             Anak adalah anugrah yang diberikan oleh Allah swt kepada pasangan suami-istri, gak mungkin Allah ngasih anak kepada satu orang, baik itu cewe ataupun cowo, berpasangan juga harus berlawanan jenis nggak bakal deh sesama jenis nikah terus punya anak, kalopun punya mungkin hasil adopsi atau rekayasa manusia, kan nggak alami, atau juga bisa ngambil anak tetangga.

        Beberapa pasangan suami-istri ada juga yang belum punya anak, mungkin mereka belum di kasih momongan karena banyak faktor di antaranya faktor dari dalam yaitu; mandul, salah satu pasangan nggak mau punya anak dulu, and many more. Terus ada faktor dari luar kaya, belum pantes punya anak soalnya si istri misalkan belum bisa atau belum paham gimana caranya ngurus anak, ada juga yang udah siap dan paham gimana caranya ngurus anak tapi malah belum di kasih momongan,yang kaya gini nih, kasian gue ngeliatnya. Tapi biasanya kalo yang belum punya anak itu harus ngadopsi anak dulu buat mancing katanya, katanya loh yah, nggak tau gue bener apa nggaknya soalnya gue juga belum terlalu paham.

        Bagi yang udah punya anak itu juga nggak gampang ngurusnya, terutama buat pasangan yang nikah muda, biasanya pacaran sama jalan-jalan doang kerjaannya tiba-tiba suruh ngurusin anak kan nggak becus tuh, jadi si anak kurang terurus, waktu masih bayi, si bayi nangis dia pusing gimana cara  nenangin bayi, udah ketemu cara yang tepat yaitu dengan ngasih ASI (Air Susu Indomilk Ibu) dia malah nggak mau ngasih susu eksklusif, alesannya simple “yang ini punya bapakmu nak, special unlimited” kalo ada ibu kaya gini niscaya ibu ini akan mendapat predikat ibu terkampret!


             Udah gedean dikit ngurus anak makin susah, (kata ibu gue) apalagi kalo dia udah bisa jalan, udah bisa ngomong, itu repot, repotnya misalkan si anak ini lagi main di dalem rumah ibunya lagi masak, karena dia udah bisa jalan tiba-tiba dia lari ke dapur buat nemuin ibunya, kan bahaya tuh takutnya kan kena minyak panas, barangkali si ibunya lagi ngegoreng ikan paus dengan bumbu afrika, kan bahaya tuh kena minyak yang meletup-letup, tapi kalo si ibunya di dapur cuma masak mie doang sih gak usah kawatir, udah kebaca nih ibu nggak bisa masak gak bakalan ada ritual goreng-menggoreng biarpun mienya mie goreng.

             Dan yang paling sering gue denger dan perhatiin ada orang tua yang selalu ngomong kalo anaknya berbuat salah atau berbuat yang nggak baik selalu ngebela dia dengan kata-kata “namanya juga anak kecil”. Ini menurut analisa gue (cie analisa) nggak bener kalo orang tua ngomong kaya gitu sama si anak yang buat salah, kenapa? Gue takutnya nih ya, kebiasaan ini jadi ke bawa-bawa pas si anak ngelakuin kesalahan besar bahkan ngelakuin kejahatan besar misalkan dia nusuk temennya, kan ada tuh kasus di tipi-tipi kalo seorang anak membunuh temannya sendiri entah gara-gara apa, nah kalo udah kaya gitu apa si orang tua masih mau ngomong “namanya juga anak kecil”.

Jadi yang bener gimana dong?

     

        Yang bener menurut gue adalah si anak tersebut di nasehatin dan di berikan pengarahan kalo dia berbuat salah supaya nggak ngelakuin perbuatan yang nggak baik, di bimbing lah supaya mereka kelak jadi anak yang tau sopan santun berbudi luhur, lebih-lebih nggak ngelakuin tindak kriminal kelak kalo dia udah menginjak masa dewasa, karena udah ada bekal dari orang tuanya dulu yang ngajarin supaya berlaku baik.

Gue emang belum punya anak, nikah ajah belum. Tapi gue sebagai masyarakat boleh dong beropini, gue juga sebagai anak yang punya orang tua sering di nasehatin kalo nanti punya anak supaya nggak sembarangan mendidik anak, segitu ajah dari gue selebihnya mohon maaf, kalo pun ada kesalahan mohon koreksinya terutama bagi yang udah punya keluarga dan punya anak.  


Komentar

  1. itu potonya ko kampret gitu sih? Ciyus

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang dis, nggak kalah kampret kok sama lo :D

      Hapus
  2. Terus kalau Tofik nulisnya dengan gaya kaya gini, dan saya bilang keren tulisannya unyu, dibilang juga dong, "namanya juga anak kecil" :D

    Fotonya ciyus itu? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciyus teh.

      kan sayanya udah gede teh masa mau bilang "namanya juga anak kecil" :)

      Hapus
  3. keren lu, masih anak2 udah ngmongin anak2 haha. untungnya gue kecil dulu kalo nakal dikit lngsung dipasung.
    Bener tuh pendapat lu. Buat anak kok coba2 haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok masih idup tapi bang,-

      Hapus
    2. kan di paasung bukan di pasung sayang :D

      Hapus
    3. harusnya kan pake caplang ya bang haha

      Hapus
    4. sori2 kelupaan. Gue dipasungnya pake tali rafia yg dipegangin cewek cantik. trus disediain PS sama makanan. Jadi betah

      Hapus
    5. di pasung model apaan begitu bang -_-'

      yg waras ngalah deh :D

      Hapus
  4. menurut gue. kalimat "Namanya juga anak kecil" itu harus di imbangi sama cara orngg tuanya mendidik mereka. gue punya sepupu yang nakalnya luar biasa, tapi kalo udah nyokapnya yg ngasih tau dia bakal diem gakbersuara. itu dia kenapa perhatian orng tua buat anak itu penting, nakal boleh asal ada batasnya #asik

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu udah punya anak yam?? netes berapa?

      Hapus
  5. Aih ... bener pendapat lo ... Anak itu harus dinasehati bukan dimaklumi. Tapi selain itu harus diawasi dan dimengerti Karena pikirannya masih labil.

    Kalau gue dulu salah langsung dipukul pakai kemoceng oleh ortu gue (╥_╥). Sekarang tahu itu memnag kesalahan gue :3

    BalasHapus
  6. hahaha ini hal yang buat gue takut buat nikah, buatnya emang enak, tapi ngurusnya itu yang kayaknya gue masih belum sanggup deh, kudu 5 tahun agi deh kalo gue udah siap mental baru mau nikah. Denger anak kecil nangis aja gue suka marah-marah karna ganggu konsentrasi -____-"

    BalasHapus
  7. Topik nulis tentang anak kecil yah...
    Yah namanya juga anak kecil~

    Dunia anak kecil itu absurd, kalopun kita mau menasehati kita harus jadi contoh yang baik dulu buat tu anak kecil...

    Gue curiga elo habis nembak anak kecil, cewek.. Terus elo ditolak ya? Makanya nulis beginian.

    BalasHapus
  8. Udah siap jadi bapak nih Pik? Hehee

    Anak gue 20bulan dan dia susah banget diatur. Sering bikin kesel emak bapaknya. Namanya juga anak kecil. Heehe. Semoga saja gw bisa jd bapak yg bener.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lu udah punya anak bang :D selamat ya bang, smoga lu jadi bapa yg budiman, walopun nama lo elang

      Hapus
  9. anak adalah anugrah yang harus dijaga dan dibimbing bang :D

    BalasHapus
  10. buat anak- jangan coba-coba deh.. harus ditegur kalau emang salah jangan dibiasain ntar gedenya pada jadi koruptor semua tuh hehehe

    BalasHapus
  11. sowry yah baru sempet mampir dimari... "namanya juga anak kecil" ia anak kecil sering dimaklumi kesalahannya, sering dibiari kalau salah dan aku setujuuuuu banget dengan pernyataan kamu diatass.. memang harus diarahkan yah si anak itu, agar dia tahu mana yang benar, mana yang boleh dia lakuin n mana yang tidak yahhh walaupun si anaknya masih kurang mengerti setidaknya peran orang tua gak musti sampai harus terlalu memanjakan anakknya karena emang pengaruh sikap ortu dari kecil bisa mempengaruhi sikap anaknya klu udah gede *soktauaku*.. rupanya bang tofik ini adlah seorang pengamat yang baik yah... dan pemberi solusi yang keren.. ^^

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.