Selasa, 02 Juli 2013

Menyikapi Kenaikan BBM


Hati gue cukup teriris oleh kenaikan harga BBM, gimana nggak, gue sebagai mahasiswa jelata Cuma bisa melongo dengan mulut menganga lalu keluar air di sekitar mulut gue ketika denger BBM naik, tragis emang. Cukup beralasan kelebayan gue ini, gue yang jajan kurang dari 20 ribu tiap hari dan itu juga bisa kena potongan pajak utang ke temen-temen gue, sementar itu ongkos angkutan umum udah naik.
Bukan cuma ongkos mobil umum naik, tapi barang-barang yang lainnya juga ikutan naik kaya jengkol, kancut, BeHa, daleman cewe dan cowo itu juga pada naik karena ongkir (ongkos kirim) yang mahal, termasuk harga nasi yang gue makan tiap hari itu pada naik emang sih gak seberapa tapi gue yang biasanya beli nasi sama ayam dan temen-temennya dengan harga Rp 6.000 - 5.000 eh kebalik Rp 5.000 - 6.000, sekarang udah gak dapet.




Dari tahun ke tahun BBM selalu naik biarpun kadang-kadang bisa turun juga, dan kadang-kadang bisa silat, bisa makan, bisa ular, bisa apa ajah tuh BBM, berbakat juga ternyata BBM. Banyak mahasiswa yang demonstrasi turun ke jalan menyuarakan aspirasinya agar pemerintah tidak menaikan harga BBM, bukan cuma demo sebagian mahasiswa juga pada rusuh, tawuran sama warga karena jalan utama di blokir ada juga yang di Jakarta sana mahasiswanya berniat menjebol gerbang gedung DPR pake kayu, gue jadi pengen ketawa liat mereka mau jebol gerbang dari besi yang kokoh pake kayu, harusnya kan nyewa tukang las biar di potong tuh besinya terus di jual kan lumayan buat beli BBM, ada juga yang bakar-bakar ban, padahal secara gak langsung mereka menimbulkan polusi.





Udah gitu cape-cape demo tapi tetep ajah naik, suara sampe serek gara-gara teriak “Turunkan harga BBM!!” dan BBM tetep ajah naik. BBM naik itu ada mekanismenya (proses), dan itu di atur dalam undang-undang, ada yang bilang “kalo memang buat rakyat harusnya melalui persetujuan rakyat dulu” lah ini nih yang bikin bingung, kan udah ada wakilnya tuh di DPR tau kan DPR artinya apa Dewa Perwakilan Rakyat, kalo semua rakyat Indonesia di tanyain satu per satu ya repot dong, dan Negara itu kan sifatnya memaksa, apapun yang Negara lakukan itu untuk rakyat juga sebenernya.

Dan gue  berasumsi kalo BBM naik itu udah diatur sama UU mending kita sama-sama legowo nerima apa yang udah pemerintah putuskan dengan hati yang ikhlas gue yakin Negara ini dan kita sebagai warga Negara akan semakin maju lewat kenaikan hagra BBM ini, positive thinking ajah. Dan buat para mahasiswa yang demo sampe anarkis itu juga menurut gue sih gak ada gunanya, mending kita sebagai penerus bangsa menjaga agar situasi di Negara ini tetep kondusif dengan tidak bertindak anarkis, mending juga kita sama-sama jagain tuh BBM bersubsidi apakah jatuh ke tangan yang tepat atau tidak dan awasin para oknum penimbun BBM kalo ada yang nimbun laporin, dari dalam mereka yang nimbun BBM itu lebih merugikan ketimbang pemerintah yang naikin BBM.

Mari kita sama-sama berfikir cerdas dengan hati yang ikhlas menerima semua keadaan yang semrawut di Negri tercinta kita ini, kalo kita menolak kebijakan pemerintah tidak kah kita berdiskusi sesama orang berpendidikan memecahkan masalah merumuskannya dan menyampaikannya pada pemerintah, kan kalo gitu lebih enak. Seperti yang tertuang dalam pancasila sila ke
4.Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan


Udah segitu ajah dari gue mentri dalam negri warung, mari berfikir cerdas ya kawan dan ikhlas. 

13 komentar:

  1. iya bang tetap berfikir positif dalam setiap keadaan jangan berfikir pendek, top dah :D

    BalasHapus
  2. BBM Naik ? Yaudah lah ya bang..

    kalo lu dulu bisa beli makan pake 5000 perak. santai aja bang. solusinya adalah, makanya sedikit2 biar bisa nikmatin wi-fi gratis huahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di warung pinggir jalan mana ada wi-fi yam, kaya iklan tri ajah

      Hapus
  3. iyanih.. ane jadi masak sekarang.. sering makan di rumah aja XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. tips yang bagus bang makan di rumah

      Hapus
  4. wah...ternyata kamu klo nulis genre serius jd brasa bijak banget ya.. *salahfokus

    BalasHapus
  5. :) bbm naik...
    semua nya jadi kerasa ya..

    BalasHapus
  6. 1. Untuk Mahasiswa yg demo agar BBM diturunkan, itu termasuk perjuangan bang (walaupun caranya terkadang kurang baik)
    Namun, ingatkah siapa yg menurunkan beberapa presiden di Indonesia?

    2. Tetap positive thinking

    BalasHapus
  7. BBM naik mah diterima dengan legowo aja gak usah pake anarkis-anarkis segala. ngapain juga anarkis? bukannya untung malah buntung :)

    BalasHapus
  8. yah banyak pandangan tentang kenaikan BBM ini... aku juga termasuk mahasiswa yang menolak kenaikan BBM apalagi dengan hidup pas pasan di kos kosan,, tapi aku juga kurang berpihak dengan mahasiswa yang katanya menyuarakan hati rakyat dengan mengadakan demo namun caranya yang gak bener.. apa coba salahnya lampu lintas sampai dirusakin gtu ini untuk kedua kalinya.. yah tahulah mahasiswa makassar kalau demonya kayak gimana?? weelll.aku setuju tuhh.. be positive thinking ^^

    so sowry baru sempet BW

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*