Langsung ke konten utama

Ingus di Bulan Ramadan


          Pilek di bulan Ramadan itu serba salah mau gak puasa, sayang, puasa juga kayanya gak enak di bawa beraktifitas, selama ingus masih di kadung badan idung gak bakalan deh kita nyaman ngelakuin ini-itu. Sekarang gue lagi kaya gitu, tiap menit gue ngisep ingus.

          Kok di isep, emang ganja?

        Emang persis kaya ganja kalo gak di isep bukan ingus namanya tapi upil, belum denger gue ada orang ngisep upil, kalo-pun ada insaallah orang tersebut akan kecanduan upil, terus kalo gak ada upil yang gak bisa di isep dia bakalan sakau kemudian minta upil temennya itu kan melanggar hukum. Mungkin kalian bertanya-tanya, hukum apaan? Hukum per’upilan lah, terus kalian nanya lagi, emang ada? Ada! Dan mungkin kalian nanya lagi, kemudian gue jawab lagi dan jawaban gue “iya gue bo’ong soal hukum per'upilan” iya gue nyerah, gue salah, lupakan.

Back to the ingus…

      Gue bosen, jengah, gedek, pecahkan saja ingusnya biar ramai, kok ingus ya? Harusnya kan piring. Gue bosen terus-terusaan ngusap ingus, ngeluarin ingus dan ngisep ingus kalo lagi aktifitas. For example gue kemarin dan sekarang juga masih UAS, gue harus rela mengorbankan sedikit waktu buat ke toilet hanya untuk sekedar buang ingus, gue ulang, hanya sekedar untuk buang ingus, gue ulang lagi HANYA SEKEDAR UNTUK BUANG INGUS!! *oke selow inget puasa, astagafirullahhalazim iya yah, astagafirullahhalazim (lagi) ini kan malem kenapa gue bego banget.


   Iya, sekarang gue lagi  UAS dan sedikit banyaknya ingus gue berpengaruh sama ke’khusuan gue ngerjain soal dan waktu buat nyontek di gantiin sama ngelap ingus dan ngeluarin ingus di toilet. Ohh me got (oh gue comberan) yang bener oh my god, gue harus gimana coba? serba salah kan?

Mau ngamuk di  kelas di sangka orang gila, mau minum obat salah, mau makan salah, mau nyanyi salah (emang salah nyet). Uang jajan gue juga beralih fungsi jadi buat beli tisu, gue mendadak jadi suka beli tisu tapi bukan buat bersiin bedak gue, soalnya gue gak bedakan biar ganteng, gue cukup ambil wudu ajah #aisshh, gue kadang kasian sama tisunya, dia rela bersentuhan langsung sama ingus gue, seandainya orang tuh tisu, bakal gue pacarin, itu juga kalo tisunya cewe kalo cowo gue jadiin body guard khusus buat ngelapin ingus gue, tetep yah ingus-igus juga.

      Pagi-pagi juga gue harus muter-muter nyari warung cuma buat beli tisu, beli minum juga gak mungkin jadi gue beli tisu ajah. Tapi yang bikin pusing itu kalo warungnya pada tutup, berhubung ini bulan puasa jadi kalo pagi warungnya pada tutup cuman beberapa yang buka, dan kalo gue gak nemuin warung yang buka gue terpaksa make baju gue, kebetulan gue pake baju double jadi sedikit tertolong, walopun setelahnya baju gue penuh dengan ingus.

Mungkin ada yang berfikiran gue buang ingus di baju, bukan men gue juga tau itu zorok,  buang ingus tetep di toilet atau tempat-tempat sepi (biar gak nular, baik kan gue) nah baju gue buat ngusap sisa ingus yang nyisa di sekitar idung gue, tetep ajah jorok ya? Tapi seenggaknya gue bisa tetep tampil pede tanpa ingus yang keluar dengan sendirinya dari idung gue kemudian gue isep lagi, srottt.

       Gue pengen sebenernya beli masker biar pilek gue gak nular ke orang, selain itu juga gue kayaknya keliatan keren, kaya anak-anak sekolah yang ada di jepang sana, sambil tangan yang masuk ke saku celana dan masker di mulut gue, kaya yang ada di film crows zero itu tuh. Tapi gue mutusin gak make masker soalnya entar gue dikira petugas rumah sakit yang kabur saat jam kerja, terus juga gue gak mau orang nyangka gue gak puasa, dikiranya gue pake masker itu karena gue lagi ngunyah makanan biar gak keliatan, itu alibi gue ajah sih. Hehe...

Padahal kalo mau makan kan nunggu buka dulu, buka maskernya. Sampe saat ini gue masih pilek dan ingusan, gue sempet denger cermahnya Alm. Kh.Zainudin Mz yang di tayangin ulang sama tipi sebelah “orang yang baik di beri cobaan itu karena Allah SWT mau menguji dia atau ujian, tapi kalo orang jahat di beri cobaan itu berarti peringatan” gue sih positive thinking ajah smoga pilek gue yang di kasih Allah SWT ini sebagai ujian,  lagi diuji kesabaran sama keimanan gue kepada-Nya. *ngarep jadi orang baik.


Srottt… alahhh ingus gue!! 

Komentar

  1. kampret jdulnya aja ydah ngga karuan -,-
    idenya bagus tuh, pakek masker kemana-mana. Tapi salah-salah, entar lu malah dikira tukang sampah tanjung priok yang lagi bolos kerja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan salah bang ini calon pemenang best article hahahaha

      Hapus
  2. gak usah pake tisu pake aja baju ,, :D pagi2 ke warung

    BalasHapus
  3. haha sial, kita senasib bro, gue juga lagi berjuang nih ber ingus ria selama puasa -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke bro selamat berjuang. MERDEKA !!

      Hapus
  4. wah jangan di sedot ingusnya ... :D suaranya jadi kaya kodok ga nih? hahah

    BalasHapus
  5. bener dah, gue geli kalo ngebayangin ingus di sedot. mending di keluarin aje.

    yah, lo kan make baju doble, mending di jadiin tisu aje, duit lo kan jadi nggak di buang'' cuman beli tisu

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke bang makasih atas saran yang sanagat amat bagus sekali...

      Hapus
  6. Buset materinya berat banget. Soal "INGUS" sekali lagi "I N G U S". Brilian!

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju bang, sungguh bahasan yang ILMIAH buanget di siang bolong gini -_-

      Hapus
    2. ini emang ilmiah para sodara/sodari sekalian :D

      emang berat tapi kayanya lebih berat tower PLN

      Hapus
  7. isepppp terus telen aja bang *srupuuttttttttt* *glek* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. uweeekkk jorroooookkk -_________________-

      Hapus
    2. kampret gue puasa bang, kalo pun pengen minum gue beli es... es ingus haha

      Hapus
  8. Busyet.. Walaupun menjijikan tapi kreatif. bisa sebuah misteri dari ingus! wkwkwkw

    BalasHapus
  9. bahas ingus aja bisa panjang gini ya.. hahaha
    emang galau kalo ingusan pas puasa. di tarik salah, di buang salah. wkwkwkw

    gw doain aja semoga ingus loe cepat ilang. asal jangan idungnya ikutan ilang. bahaya

    BalasHapus
  10. ngisep upil, anjriit itu kata-kata jorok banget, moga aja elu termasuk yg diberi cobaan dan bukan peringatan, hihi
    semoga ingus lu betah sama peraduannya, idung lu :p

    BalasHapus
  11. Yang komentar buat ngakak haha ... XD

    Gue tahu penyebabnya lo buka puasa mendahulukan buat meredakan rasa panas dan haus dengan minum es.

    Itu salah malah berakibat menimbulkan penyakit ringan seperti flu karena lendir yang tadinya kering tiba-tiba membeku gara-gara suhu dingin yang masuk secara tiba-tiba.

    Beberapa saat kemudian kemabali mencair dan jadilah penyakit pilek alias ingusan itu bila daya tahan lo kurang fit.

    Jadi kesimpulannya berbukalah dengan yang manis dan hangat atau netral ( air putih dulu ). Buat meredakan panas dan haus.

    Ngebayangi nelen ingus / upil jadi enek sendiri (>_<")

    BalasHapus
    Balasan
    1. makash bang sarannya, ehh jangan di bayangn dong..

      Hapus
  12. ih ingusaaan :x
    bang jangan lupa habis buka minum obat, jangan banyak banyak minum es, banyakin minum yang hangat-hangat. semoga cepet sembuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihh kamu perhatian deh.. maacih :)

      Hapus
  13. ingusan., dikit dikit srooottt., Haahahaha :D

    BalasHapus
  14. haha iya aku juga kemaren waktu lagi fashionshow kena flu juga terpaksa diatas panggung nahan nahan ingus hahaha
    cepat sembuh eaaaa qaqaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah model ya teh :) keren model nahan ingus di atas catwalk

      Hapus
  15. sekarang masih ingusan gak bang? haha pasti kesel ya di kelas narik ingus mulu hehe

    BalasHapus
  16. Haha.. Gue ngebayangin kalo lagi khusyu ngerjain uas, tiba-tiba ingusnya meleleh, pengen disedot pasti suaranya kedengeran...
    Keadaan ini dilematis banget pik, kenapa enggak elo sumpe aja pake pembalut, kan anti bocor..

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Postingan populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.