Langsung ke konten utama

Anak Guru.. Why?

Apa yang ada di benak kalian kalo denger ada seorang anaknya guru baik cewe maupun cowo? Pasti kalian bakalan mikir kalo seorang anak guru itu pinter karena bapanya atau ibunya guru, kalian juga pasti nyangkanya anak guru itu alim atau pendiem, kalian juga pasti nyangka kalo anak guru itu duitnya banyak, dan yang terahir kalian akan berfikikir anak guru itu ganteng, emang iya. Soalnya gue anak guru, makannya gue bilang iya pas ngomong kalo anak guru itu ganteng. *kepedean

Perlu kalian tau kalo gue ini anaknya guru, biarpun kalian gak nanya gue kasih tau ajah, buat informasi kalo-kalo ada yang nanya anak sapa sih tuh bocah? Gue anak guru men, mau apa lo! Mau lu gue lempar pake white board, oke selow. Ada sebagian orang yang dengan sok taunya nge-judge kalo misalkan anak guru itu istimewa, emang  apa istimewanya? Gue suka bingung sama kata-kata yang satu ini, bukan apa-apa gue ngerasanya biasa ajah deh, bapa gue juga biasa ajah, ada kumisnya, ada matanya, idungnya, dan kabar terahir bapa gue masih cowo.

Dikira mie goreng kali yah, mungkin kalo bapa gue mie goreng boleh deh dtambahin kata ‘istimewa’, jadi kalo anaknya lahir, kaya gue nih, tinggal di tambahin istimewa, biar-pun rasanya beda, kalo bapa rasa original ‘istimewa’ nah kalo gue rasa gajah panggang sambal rica-rica ‘istimewa’.


Ada juga yang bilang kalo anak guru itu kudu ngejaga nama baik orangtanya, iya emang bener tapi untuk bagian ngejaga harkat dan martabat orang tua itu bukan seorang anak guru doang semua anak juga harus, kayanya, selama dia masih anggota keluarga.

Kalo ada anak yang gak ngejaga nama baik keluarganya perlu di introgasi tuh anak, apakah dia ini anggota keluarga yang bersangkutan, atau jangan-jangan dia anak setan atau anak tetangga, takutnya kan ketuker, ini anak kok kaya sandal jepit ya, ketuker gituh. Tapi bisa ajah, kan ada tuh kejadian ketukerkaya gitu sampe-sampe di buat sinertron, apa coba tebak?

Iya, bener sekali, pembantu yang dituker.

Dituker sama gas 3kg.


Ada lagi yang bilang kalo anak guru itu nilainya bagus, terus kalo ulangan dapet jawaban, emang bener kalo gak dapet jawaban kertas yang buat ngisi jawaban bakalan suci, putih bersih tanpa noda, maksudnya kalo gak di jawab ya gak dapet nilai, ngaco. Gue gak pernah dapetin fasilitas kunci jawaban cuma-cuma unlimited karena gue anaknya guru. Gak tau kalo anak guru lain di luar sana, mungkin bukan cuma kunci jawaban, kunci gunung merapi juga dikasih kayaknya.

Gue orangnya gak pinter, males, suka bolos dulu waktu SMA, nakal lah pokonya, kalo menurut gue sih anak guru yang pinter dan keliatan kutu buku itu mainstream banget, makannya gue bikin beda, gue nakal (ngeles). Gue anak guru tapi kelakuan gue nggak ke kontrol, bukan karena orang tua gue sibuk nyari duit sampe gue nggak keurus, buktinya sekarang keluarga gue masih tinggal di gubuk derita berpagar orange, gue kelihatan diem kalo di depan mata bapa sama ibu gak ada muka-muka nakal atau nunjukin kalo gue in udah kelewat nakal. 

Di keluarga gue emang gue doang yang nakal, padahal waktu kecil gue ini orangnya alim, santai, ganteng, pendiem, yang baik-baik ada di gue waktu gue masih bocah. Sengaja gue tebelin hurufnya biar ada yang di banggain biarpun itu terjadi waktu gue kecil. 
            
        Itu semua berarti ngebuktiin kalo pandangan terhadap orang hanya secara subjektif nggak selalu bener, apa yang ada di pikiran orang kalo anaknya seorang guru istimewa kalo ulangan itu juga gak bener, gue selalu nggak dapet ranking di kelas, boro-boro ranking nilai pas KKM (Kriteria Kelulusan Minimum) ajah udah untung, gue kalo di kelas tidur, jarang banget merhatiin guru jelasin.

Di dalam lubuk hati gue yang paling dalem gue pengen banget bikin orangtua gue bangga punya anak kaya gue, tapi sampe saat ini gue belum bisa buat mereka bangga, kata temen gue sih kita berangkat kuliah dan belajar yang bener ajah itu orang tua udah seneng, emang sih tapi gue pengen lebih dari sekedar itu. Mungkin satu-satunya yang bisa gue banggain  dan gue mau tunjukin sama Bonyok, gue Blogger (yang gak terkenal).


“mahh…. aku blogger lohh”

“hore…..ye..ye..ye….yang bener pik?”

“bener mahh…”

“yey….hore!!!, tapi ngomong-ngomong Blogger apaan yah pik? Bisa buat nyambel kaga?”

“……..”


Blogger dikira cabe kali ya, yaudah segitu ajah salam dari gue bad teachers' son.

Komentar

  1. hhmm ya begitulah, sebenarnya sama aja sih, mau anak guru mau enggak, tapi ngomong2, aku anak guru juga loh #plaakkkk *ditimpuk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita sama2 aak guru kalo gitu, salam guru.

      Hapus
    2. Wah jodoh lah kalo gitu..

      Hapus
    3. Yeay sama...! Aku anak guru juga loh.. Ibu ku yg guru..
      Lah,malah enak menurutku, kita gak pinter2 amat, tp disangka pinter krn anak guru. Disekolah ga ada yg berani ngebully krn anak guru. Bisa tau gosip guru2 lain ( scr ibuku suka cerita). Banyak enaknya kok.

      Yg nggak enaknya kalo dpt nilai tinggi idikira dapet contekan, pdahal udah capek begadang semalaman buat belajar -_-

      Hapus
    4. bener banget yg repot tuh kalo dapet nilai gede disangkanya dapet contekan, padahal kan iya. lohh

      Hapus
  2. anak guru itu tukang ngadu ..:p
    hahahhaha

    BalasHapus
  3. anak guru juga manusia bang. ciyee blogger ciyee

    BalasHapus
  4. Engga juga, temenku malah ada mirip kayak kamu. Bandel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bandelnya doang kan bang? sekarang mah kaga bandel lagi bang udah insaf

      Hapus
  5. Aku juga anak guru. Tapi emang ada kok siswa yang ortu-nya jadi guru di sekolah tempat dia belajar, dapat perlakuan istimewa. Tapi bukan aakuuuu.. uwooo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu ajah udah istimewa kok :)

      Hapus
    2. Eciyeee...

      Kenapa banyak anak guru ya di grup ini....

      Hapus
  6. tunjukin blogger lo ke ortu lo pik dan jelasin tentang blogger. Kali aja kan tahun kedepan akan ada mata pelajaran blogger di sekolah. UN juga nanti bakal ada blogger :D

    BalasHapus
  7. Biasanya kalo anak guru itu, kalo gak pinter yah sebaliknya. Gue rasa elu masuk kategori yang ke dua deh bang. HAHAH piss deh

    BalasHapus
  8. Ane juga anak guru gan..
    kocak juga ni tulisan..haha
    mantap..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sam yah kita bang, blognya keren bang..

      Hapus
  9. Ayahku guru. Dan karena guru-guru di sekolahku kenal sama ayahku, mereka langsung berekspektasi tinggi gitu. Terus aku sering dimarahin ayahku kalau nilaiku rada miring dikit, katanya bikin malu bla bla bla... (Yah, curhat deh.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. buset bokapnya sadis bener, ga ppa terus ajah curhat aku dengerin kok :)

      Hapus
  10. hahaha bener banget tapi yg jelas dan g bakal kena sangkal lagi anak guru itu makananya dari gaji ortunya saat cuap-cuap di depan kelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah bang nape bahas gaji bokap sih -_-

      Hapus
  11. hahaha... anak guru di sekolah adek dulu juga ada yang bawelnya kayak abang kok bang #eeh?
    tapi anak siapapun kita, lebih baik jadi diri kita sendiri aja :))

    BalasHapus
  12. hahaha gue juga punya sahabat anak guru, percaya atau nggak, dia memang pinter, tapi slenge'an, bad habbit yang biasayna ada di cowok juga ada dengan dia, jadi bener banget gak selamanya anak guru itu alim, pendiem. HAHAHA~

    BalasHapus
  13. aku ngrasain juga.. aku anak guru.. dulu jaman SD y digituin.. ekspektasi guru2 jadi tinggi, kalau nilai jelek kena marah abis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah mulu kalo jadi anak guru yee

      Hapus
  14. Mau anak guru, anak satpam, anak presiden yang penting harus bisa jadi anak yang sukses. Sukses membahagiakan orang orang di sekitarnya dengan cara yang baik dan positif.

    Jadi blogger kan keren juga tuh. Siapa tahu Tofik nanti jadi blogger ter--ter---terpopuler di mbah Gugel atau apalah. Mayan kan? ^^

    BalasHapus
  15. wah, brarti kalo ntar aku jadi guru, anaknya jadi anak guru dong, horeeee...hahaha

    yah ni ga sesuai dengan anggapan banyak orng yang sebagian besar positip gtu malah bangga Fiiiik...-_____- hehehe,
    semoga ke depannya bisa insap dan jadi unyuk unyuk kayak pas kecil lagi yaaa :D haha

    BalasHapus
  16. tapi kalo jaman aku sd nih bang kalo anak guru itu beneran istimewa pasti tiap ada lomba diikutin gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gue juga dulu gitu di ikutin lomba, tapi gak juara :(

      Hapus
  17. Kok komen gue ilang sih...

    ooohh.. bang topik ini anak guru? gak keliatan yaaa, agak ngejomplang gitu kalo baca tulisannya... :p

    BalasHapus
  18. iya teh aku anak guru, kok ngejomplang sih :(

    BalasHapus
  19. Anak guru? Temen-temenku yang anak guru sih suka cerita ibunya itu galak soal belajar kalau dirumah. Orang tuamu gitu juga nggak?hihi salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga, bapaku yang guru, gak galak kalo aku gak mau belajar soalnya dia mah masa bodo ajah haha

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.