Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari Juli, 2013

Namanya Juga Anak Kecil..

Anak adalah anugrah yang diberikan oleh Allah swt kepada pasangan suami-istri, gak mungkin Allah ngasih anak kepada satu orang, baik itu cewe ataupun cowo, berpasangan juga harus berlawanan jenis nggak bakal deh sesama jenis nikah terus punya anak, kalopun punya mungkin hasil adopsi atau rekayasa manusia, kan nggak alami, atau juga bisa ngambil anak tetangga.
        Beberapa pasangan suami-istri ada juga yang belum punya anak, mungkin mereka belum di kasih momongan karena banyak faktor di antaranya faktor dari dalam yaitu; mandul, salah satu pasangan nggak mau punya anak dulu, and many more. Terus ada faktor dari luar kaya, belum pantes punya anak soalnya si istri misalkan belum bisa atau belum paham gimana caranya ngurus anak, ada juga yang udah siap dan paham gimana caranya ngurus anak tapi malah belum di kasih momongan,yang kaya gini nih, kasian gue ngeliatnya. Tapi biasanya kalo yang belum punya anak itu harus ngadopsi anak dulu buat mancing katanya, katanya loh yah, …

Di Sela-Sela Nggak Ada Ide Nulis

Dalam kurun waktu 1 x 24 jam gue nyoba nyari-nyari ide buat nulis sesuatu, tapi tetep gue nggak nemuin tuh ide, mungkin ngumpet di bawah tempat tidur, gue cari, ternyata nggak ada juga. Gue orangnya gampang nyerah apalagi keadaan lagi bulan puasa gini, lemes dedes, dan gue coba nyari di komputer kesayangan gue di tengah jalan gue ketemu sama photoshop, gue sebenernya udah kenal dia cukup lama sekitar 1 tahun yang lalu tapi karena gue jarang ketemu sama dia, dia jadi lupa sama gue. 
"sop kemana ajah lu? long time no see, nih" sapa gue sok akrab
"ciapa yah?" bales photoshop dengan nada alay
"ini gue sop, masa lu nggak kenal, lupa yah?"
"iya aku lupa nih, soalnya baru di instal kemaren udah gitu ada virus lagi jadi ya gitcyu dech"
"sop, lu jijik banget sih"
"apa? jijik?" tanya photoshop
"lah, kenapa emang-nyah?" dia nanya lagi
"laacia"
"......"
Sekian lama kami nggak ketemu, sekalinya ketemu dia jadi…

Facebook Berduka

Abis sahur gue gak langsung tidur, sengaja, soalnya gue udah 3 hari gak solat subuh jadi gue gak pengen hari itu jadi yang ke-4 kalinya, waktu solat-pun tiba sesegera mungkin gue langsung ngambil wudu dan solat, abis solat subuh gue langsung terbang ke tempat dimana keseharian gue abis di tempat tersebut, kasur. Jam 09.30 pagi gue bangun, cligak-clinguk nyariin hape cina, pas gue liat ternyata hapenya masih tidur, dia ngorok, pas gue nyalain tuh hape batrenya udah merah, hape cina emang gitu kalo batrenya mau abis warnanya merah. Gue nggak tau kenapa setiap orang kalo bangun yang pertama dia cariin itu hape, kalo gue sendiri sih alesannya buat mastiin kalo-kalo ada sms masuk (biarpun gak ada sms) terus juga di kamer gue nggak ada jam dinding jadi gue kalo liat jam ya di hape.
       Pas bangun gue ngerasa ada yang salah sama ni muka, setelah gue grepe-grepe muka gue ternyata muka gue kusut banyak lipetan, iler macem-macem lah pokonya, ngerasa nih muka udah nggak sedep di liat…

Hobi yang Murah

Gue punya hobi yang cukup ngabisin duit gue, selama satu bulan kalo misalnya gue bener-bener nekunin hobi tersebut, apaakah itu? Graffity, yah, grafitty adalah sebuah seni grafis (red: menggambar) yang biasanya menggunakan pylox dan segala macam jenis cat dengan medianya berupa tembok atau bidang yang panjang dan lebar, gak jarang juga para writer (si pembuat graffity) menggunakan media gerbong kereta api, trowongan jalan raya, biasanya sih kalo yang kaya gitu masuknya street art kalo gak salah, hehe.

          Dan yang ngebom/ bombing (aktifitas nge'graffity) di jalan atau di gerbong kereta itu juga beda sebutannya, mereka biasa disebut bomber bukan writer lagi, gak tau mungkin kalo bomber ini lebih ke kritik sosial atau ketidakpuasan para anak muda, anak muda urban khususnya terhadap kebijakan pemerintah dan sebagainya, makannya gambar atau tulisan yang mereka buat berisikan kritik, bukan kritik kentang yah. Masih banyak definisi dan istilah dalam grafitty yang aneh …

Sebuah Nama Sebuah Cerita

Mungkin kita semua tau kalo sebuah nama itu merupakan hal yang penting, bahkan ketika kita di lahirin, nama yang di kasih ke kita itu adalah do’a dari orang tua kita, misalkan namanya, Sabar Susanto, itu berarti orang tuanya mendo’akan anaknya agar menjadi orang yang sabar (sok tau gue) dan susanto-nya itu terdiri dari dua kata yaitu, susan dan anto itu nama bokap-nyokanya. Makannya nama itu jadi hal yang penting di dunia ini, sampe-sampe ada pribahasa “tak kenal maka tak tau” iya, soalnya kita gak bakal tau kalo kita nggak kenal.
Gimana bisa tau terus kenal lalu bisa sayang kalo belum tau namanya, kaya kalian mau ngegebet cewe or cowo terus kalian gak tau namanya, kan repot, contoh kasus.
“ehh..kok aku belum tau nama kamu yah, padahal kita udah kenal cukup lama, nama kamu sebenernya siapa sih?” tanya si cewe.
Si cowo jawab “iya nih aku belum di kasih nama sama bokap, katanya dia belum ada ide buat namain aku, kamu ada ide gak buat namain aku?”
JEDEERRR.!!
Manusia macem apa segede…

Anak Guru.. Why?

Apa yang ada di benak kalian kalo denger ada seorang anaknya guru baik cewe maupun cowo? Pasti kalian bakalan mikir kalo seorang anak guru itu pinter karena bapanya atau ibunya guru, kalian juga pasti nyangkanya anak guru itu alim atau pendiem, kalian juga pasti nyangka kalo anak guru itu duitnya banyak, dan yang terahir kalian akan berfikikir anak guru itu ganteng, emang iya. Soalnya gue anak guru, makannya gue bilang iya pas ngomong kalo anak guru itu ganteng. *kepedean
Perlu kalian tau kalo gue ini anaknya guru, biarpun kalian gak nanya gue kasih tau ajah, buat informasi kalo-kalo ada yang nanya anak sapa sih tuh bocah? Gue anak guru men, mau apa lo! Mau lu gue lempar pake white board, oke selow. Ada sebagian orang yang dengan sok taunya nge-judge kalo misalkan anak guru itu istimewa, emang  apa istimewanya? Gue suka bingung sama kata-kata yang satu ini, bukan apa-apa gue ngerasanya biasa ajah deh, bapa gue juga biasa ajah, ada kumisnya, ada matanya, idungnya, dan kabar terahir bapa…

Semakin di Dekap Semakin Sakit (SDSS)

“Aku sebenernya suka sama kamu tapi kamu cuek terus, kamu juga selalu  nganggep aku  gak ada di hati kamu, kamu lebih sering sama temen-temen kamu, deketin kamu itu kaya naik gunung udah keliatan wujudnya tapi jauh dan susah buat naiknya” *ngomong sama tembok
       Kurang lebih kaya gitu kalo gue lagi galau mikirin cewe yang gue suka tapi gue gak berani deketinnya, sekedar deketin doang tapi susahnya minta ampun, sebenernya sih gampang cuma gue-nya ajah yang nganggep kalo deketin cewe yang gue suka itu susah. Dari dulu gue punya sifat, lebih baik di pendem dalam hati kalo gue suka sama cewe dan gue gak berani deketinnya, kayanya itu udah jadi kebiasaan gue semenjak gue SMA dan itu gue bawa nyampe kuliah.
      Udah banyak cewe yang gue suka pada lari dan lebih milih orang yang lebih berani deketin dia walopun dia gak lebih baik, gue selalu kalah cepet. Kalo di ibaratin di arena balap gue berada di posisi start paling depan tapi pas lampu ijo nyala, gue malah stuck di tempat (gue lupa n…

Ingus di Bulan Ramadan

Pilek di bulan Ramadan itu serba salah mau gak puasa, sayang, puasa juga kayanya gak enak di bawa beraktifitas, selama ingus masih di kadung badan idung gak bakalan deh kita nyaman ngelakuin ini-itu. Sekarang gue lagi kaya gitu, tiap menit gue ngisep ingus.
          Kok di isep, emang ganja?
        Emang persis kaya ganja kalo gak di isep bukan ingus namanya tapi upil, belum denger gue ada orang ngisep upil, kalo-pun ada insaallah orang tersebut akan kecanduan upil, terus kalo gak ada upil yang gak bisa di isep dia bakalan sakau kemudian minta upil temennya itu kan melanggar hukum. Mungkin kalian bertanya-tanya, hukum apaan? Hukum per’upilan lah, terus kalian nanya lagi, emang ada? Ada! Dan mungkin kalian nanya lagi, kemudian gue jawab lagi dan jawaban gue “iya gue bo’ong soal hukum per'upilan” iya gue nyerah, gue salah, lupakan.
Back to the ingus…
      Gue bosen, jengah, gedek, pecahkan saja ingusnya biar ramai, kok ingus ya? Harusnya kan piring. Gue bosen terus-terusaa…

Tanggung Jawab dan Antek-Anteknya

Apakah kalian udah ngelakuin tanggung jawab?
          Kemarin gue iseng-iseng nonton filmnya raditya dika yang kambing jantan, terus pas nyampe tengah-tengah ada adegan dimana radit suruh pulang dari australia ke Indonesia di saat duit jajannya abis dan nilainya ancur, sampe rumah radit di siding sama orang tuanya dan ibunya ngomong gini “mamah nyesel kenapa selama 18 tahun kamu di rumah ini mamah gak pernah  nyadar bahwa ternyata anak mamah ini gak punya tanggung jawab” sontak radit pun langsung nunduk di omong kaya gitu.
          Cukup beralasan sih ibunya radit ngomong kaya gitu, ya kalian bayangn ajah, Australia kan jauh biyaya kuliahnya juga mahal dan orang tuanya nyari duit itu gak gampang tapi radit ngecewain orang tuanya. Gue sengaja ngambil pertengahan film raditya dika soalnya kalo nyampe abis maksud dari film itu beda, gue juga Cuma ngambil dialog pas radit di sidang sama orang tuanya doang, selain itu juga gue tiba-tiba mikir, apakah gue udah ngelakuin tanggun…

Phobia (guru itu… MaHo) #lanjutan

   Penjelasan bewok cukup buat gue berfikir rasional kembali, soalnya sebelum berfikir kalo temen gue yang kasih nomer hape gue ke guru maho itu, tadinya gue berfikir selain guru itu maho dia juga psikopat dan gak cukup disitu, fikiran mistis gue juga ngira kalo itu guru punya ilmu hitam, gak tau kenapa gue sampe berfikir sejauh itu, mungkin karena keseringan liat acara tipi sebelah, masih dunia alien lain.
         Besoknya gue ceritain kejadian ini sama temen-temen, dan mereka malah ketawa, ada yang ngecengin juga, tertawa di atas penderitaan orang.
Kejamnya mereka. 
Saking takutnya gue selama sebulan gue puasa senen kamis, soalnya dia juga sms katanya mau ke rumah gue, itulah yang bikin gue gak pernah tenang kalo di rumah, gue mondar-mandir   di pintu  rumah, ada yang ketok-ketok dikit gue liatin, ada suara motor lewat depan rumah gue curigain, hari demi hari gue jadi parno.

Phobia (guru itu… MaHo)

         Dari sekian banyaknya ketakutan manusia terhadap sesuatu yang berabau horor, gue juga takut, tapi gue lebih takut sama yang namanya banci bin bencong alias lekong apalagi MaHo. Selain karena tubuh mereka yang kekar bak tukang kuli panggul di pasar dan sikap kemayu yang mengerikan, tapi juga karena gue punya pengalaman buruk sama mahluk yang gak jelas ini.
Back to the past…
         Dulu waktu gue SMA (gue SMA juga) punya genk yang terdiri segerombolan cowo yang isinya orang-orang jawa-cirebon, yang bisa ngomong jawa-cirebon atau minimal ngerti kalo kita ngomong, semua berjumblah 6-9 orang, gak ada satupun anak sunda atupun ngomong sunda kalo pun ada itu kita toleransi, soalnya kita juga butuh anak sunda buat translate’in bahasa sunda ke bahasa indonesia barangkali ada yang ngejek genk kita pake bahasa sunda dan kita semua nyangkanya itu pujian, siapa tau kan. Soalnya orang sunda itu kalo ngomong alus dan mulus men kaya paha agnes mo nika kawin, juga soal ngecengin orang walopun…

Malem Minggu 45 Ribu

Malaem minggu kemaren terasa beda buat gue, mungkin kalian bertanya-tanya apa bedanya malem minggu seorang jomblo kaya gue. Dan pasti kalian berfikir semenarik apa sampe-sampe gue ceritain malem minggu gue, apakan sangat penting? Dan gue jawab
Iya! Penting banget, biarpun kalian nanti bilang gak penting dan setelah baca tulisan gue mata kalian jadi iritasi, sediakan obat tetes mata kawan. Hehe
Dari malem minggu yang gue laluin, malem minggu kemaren sangat bersejarah menurut gue soalnya selain gue nonton stand up comedy di salahsatu hotel ternama di Cirebon gue malem itu di temenin seorang cewe. Jarang-jarang emang ada cewe yang mau gue ajak itu juga kebetulan, soalnya dia udah punya tiket stand up tapi gak ada temen buat nontonya, oiyah namanya gina. Gue yang setiap malem minggu merana dalam luka teriris asa ini coba nawarin tumpangan sekaligus ngajak dia nonton stand up comedy, *modus.
Dan akhirnya dia mau, entah dia sadar atau sedang berhalusinasi atau mungkin juga dia sedang.. oke, ja…

Menyikapi Kenaikan BBM

Hati gue cukup teriris oleh kenaikan harga BBM, gimana nggak, gue sebagai mahasiswa jelata Cuma bisa melongo dengan mulut menganga lalu keluar air di sekitar mulut gue ketika denger BBM naik, tragis emang. Cukup beralasan kelebayan gue ini, gue yang jajan kurang dari 20 ribu tiap hari dan itu juga bisa kena potongan pajak utang ke temen-temen gue, sementar itu ongkos angkutan umum udah naik. Bukan cuma ongkos mobil umum naik, tapi barang-barang yang lainnya juga ikutan naik kaya jengkol, kancut, BeHa, daleman cewe dan cowo itu juga pada naik karena ongkir (ongkos kirim) yang mahal, termasuk harga nasi yang gue makan tiap hari itu pada naik emang sih gak seberapa tapi gue yang biasanya beli nasi sama ayam dan temen-temennya dengan harga Rp 6.000 - 5.000 eh kebalik Rp 5.000 - 6.000, sekarang udah gak dapet.



Dari tahun ke tahun BBM selalu naik biarpun kadang-kadang bisa turun juga, dan kadang-kadang bisa silat, bisa makan, bisa ular, bisa apa ajah tuh BBM, berbakat juga ternyata BBM. Ba…
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...