Minggu, 23 Juni 2013

Solusi dan Motivasi

          Sebagai anak muda yang masih rentan akan perubahan yang berbau negative. Kita (termasuk gue juga) selalu dihadapkan pada satu kondisi dimana kita tau hal tersebut buruk dan berdampak negative, tapi kita masih saja melakukan hal tersebut. Contoh kecil, misalnya gue dikasih tugas sama dosen dan gue nunggu sampe deadline tiba baru gue ngerjain padahal dosen udah ngasih tugas dari 3 hari yang lalu, dampaknya tugas gue acak-acakan, banyak yang salah nilainya-pun kecil. Nah, seperti itu lah kurang lebihnya, padahal kalo gue misalkan udah nyari bahahan buat tugas gue, sebelum hari H tiba, mungkin tugas gue bakalan tertata dengan rapih, hanya sedikit kesalahan dan tentu saja nilainya-pun memuaskan.
        
           Seperti itulah cerminan anak muda sekarang, sebenernya itu lebih ke pribadi gue sendiri sih hehe. Tapi gue yakin kalian juga ngalamin kejadian kaya gitu, bermalas-malasan nunggu waktu mepet tiba baru ngerjain tugas, bukan cuma tugas sih masih banyak hal lain yang kalian tunda, termasuk yang diputusin pacarnya terus nunggu dibilang gak laku dulu, baru  nyari pasangan lagi dan tetep ajah gak dapet haha.

Buat gue  the power of kepepet itu gak selalu berhasil ngebuat diri kita berubah jadi pribadi yang menghargai waktu. Waktu itu adalah uang, itu juga salah menurut gue, dan gue yakin yang buat perumpamaan kaya gitu anak ekonomi atau para pebisnis ulung. Kalo uang yang kita cari bukan masalah waktu, tapi masalah seberapa besar kemampuan kita mengolah informasi yang kita dapat (menurut gue).

Yang lu mau bahas apaan sih fik, dari awal kok nggak jelas, bertele-tele gituh?


          Sabar dong, gue mau bahas tentang anak muda jaman sekarang, kaya gue nih, yang gampang banget nyerah dan gak tahan sama pressure (tekanan) kehidupan. Gue juga sadar kok pembahasan gue terlalu melebar, itu gue sebut sebagai konektor menuju apa yang mau gue bahas  (gue ngeles).

Dari hari ke hari gue ngerasain banget semester 4 makin mencekik otak dan tenaga gue, dari mulai tugas yang terus menerus di kasih sama dosen yang baik hati, sampe presentasi yang buat gue harus latihan lebih biar gue gak gemeteran di depan kelas. Sebenrnya penyelesainnya sih gampang, tinggal gue kerjain ajah tugasnya satu persatu, tapi nih ya (ada ‘tapi’nya) gue ini orangnya suka nunda-nunda kerjaan. Bukan karena gue males tapi karena gue gak bersemangat buat ngerjain tugasnya. Oke itu sama ajah, sebelas-duabelas.

        Bukan Cuma tugas tapi masih banyak kejadian yang gue alamin yang mengharuskan gue lebih bisa sabar dan ikhlas ngadepin semuanya. Gue coba telaah apa yang terjadi sama gue sekarang, dan hati gue berkata itu adalah tekanan kehidupan yang ngebuat gue akan semakin di dekatkan ke tempat dimana orang-orang sukses berada, kalo gue bisa ngadepin semua tekanan kehidupan. Tapi kadang-kadang gue juga suka ngedrop kalo terus-terusan dapetin cobaan, belum lagi gue orangnya gampang banget nyerah. Satu-satunya cara agar gue gak gampang nyerah gue harus minum extra jus, laki!! (itu ngaco).

       Gue coba cari solusi dan motivasi buat diri gue supaya gak cepet nyerah, dan akhirnya gue liat-liat MTSC super video  (Mario Teguh) gue nemuin satu kalimat yang bikin gue merenung, “iklaslah agar kita bisa ditempatkan dimana kita bisa di kayakan” kurang lebih kaya gitu, gue ngelamun ternyata bener juga gue kurang iklas dalam menghadapi cobaan, gue juga suka ngangep kalo pressure atau tekanan kehidupan ini sebagai penyiksaan yang gak adil, dan gue kembali berfikir ternyata kita membutuhkan penyiksaan buat di transform jadi sesuatu yang kita inginkan (keberhasilan).

Sekarang gue udah dapetin solusi dan motivasi yang gue mau, gue sebenernya bisa motivasi diri gue sendiri tapi kadang orang kan perlu ngedengerin nasehat orang lain, apalagi dari yang lebih tua atau berpengalaman.



24 komentar:

  1. yang ngalamin yang kaya gitu banyak lagi..
    termasuk aku juga...
    apalagi dengan tugas yang sangat banyak dengan waktu yang diberikan relatif singkat...
    kita harusnya gak menganggap tugas itu adalah sebuah beban..
    mengerjakannya dengan ikhlas pasti akan memperoleh hasil yang memuaskan juga...

    BalasHapus
  2. Kalo nggak ikhlas emang semua rasanya bakal berat. Ahaha...

    Ini template-mu ganti ya? Kok perasaan kemarin-kemarin nggak kayak gini?

    BalasHapus
  3. tamplate bawaan dari blogger kok,

    iya emang iklas no satu

    BalasHapus
  4. kadang emang gitu, mesti ikhlas ngadepinnya.

    BalasHapus
  5. yah,,,sm...klo lg dtng malas ngerjain tgas...nnt deadlinenya dah dket bru dkrjain.
    ikhlas yg pling pnting tp justu ikhlas i2 yg pling susah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang susah kalo baru ngomong, jalanin ajah

      Hapus
  6. nah sama.. aku juga gitu. ternyata mirip mirip aja ya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua orang sih ,kita harusa sama2 cari solusinya kuh

      Hapus
  7. semuanya harus di bawa santai dulu. sebenernya gue juga sering ngerjain detlen pas hari H soalnya gue suka hal ekstream huahahahah...
    nahh ntar kalo udah santai, pasti selanjutnya bakal enak. sering2 aja bilang "all is well" dalam hati. pasti semua bisa terobati *asikk..

    templatenya bagus bro. tapi sayang kalo footernya gak di isi. coba diisi-in sesuatu. jgn cuman gambar flas. pasti makin kece badaiiii..

    dadahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa di terima yam 'all is well'nya '

      di isi apaan yam gue bingung, tapi ini tamplate bawaan blogger.com :) thaks sblumnya

      Hapus
  8. Itu udah jadi sifat dasar manusia kali fik, semua ngerasain, gue juga ...
    Kadang kalo udah hampir deadline baru panik..

    Gue juga ngerasain sih, sebenernya perjuangan paling hebat itu adalah ketika kita berhasil melawan rasa malas yang ada dalam diri kita dan mencintai pekerjaan yang sedang kita lakukan..

    #buruburupelukskripsi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya bang, gue juga tau lu berpengalaman ajarin gue bang haha

      Hapus
  9. Di saat-saat semester akhir ini gue butuh banget tulisan kayak gini. Makasih sob. Biasa, mahasiswa tingkat akhir selalu baru kenal namanya doa doi saat2 kayak gini. Kayanya. Hehehehe. Sukses untuk blog-nya. Lanjut nulis, sob. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. doa doi haha gitu ternyata, oke salam buat jerawat unyu2nya bang :)

      Hapus
  10. ciee bener bangettt!! ibarat kate ni ye, biar intan permata ntu biar makin gemerlap cetar membahana kencling gitu kan dipoles dlu..nah..pressure itulah yang memoles kita biar kita makin jadi bersinar shine bright like a diamond! semangat yaaaak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini satu2nya komen yg nyambung sama isi tulisan haha. oke meyke :)

      Hapus
  11. "iklaslah agar kita bisa ditempatkan dimana kita bisa di kayakan” << -- kayaknya gw juga lagi butuh kalimat ini, sama gw juga lagi down T^T huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah yg bener bang? iklaslah bang iklas.. puk...puk..puk

      Hapus
  12. iye, bener b anget tuh bang.... kebanyakan anak muda itu biasanya ngerjain tugas pas deadline. gue pernah bilang ke diri gue buat langsung ngerjain tugas, tapi ujung''nya gue ngerjainnya molor......

    BalasHapus
  13. memang mungkin sejatinya gitu sih, walau udah tau punya tugas waktunya masih lama tetep aja ngerjainnya pas deadline :D, seperti gue si manusia deadline :D

    BalasHapus
  14. hebat lu bang si manusia deadline

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*