Jumat, 07 Juni 2013

Kepikiran Kawin (Nikah)

     Nggak tau kenapa gue ahir-ahir ini sering kepikiran kawin. Iya, gue mikirin kawin (bukan kawin kali, yang bener Nikah, kalo kawin mah buat kucing, kan ada tuh istilah kucing ‘kawin’, bukan kucing nikah!) ya itulah pokonya. 

   Di usia gue yang mau beranjak 20 tahun ini, gue tiba-tiba kepikiran kapan gue kawin, ehh Nikah, sebenernya itu sih hal normal buat seorang cowo, apalagi gue sebagai seorang cowo tulen dari bahan paten rasa duren gini harus punya pemikiran kaya gitu, tapi untuk seumuran gue kayanya jarang yang berpikiran nikah, tapi ada sebagian yang malah udah punya anak, gue jadi berasa tua kalo liat temen gue atau cowo seumuran gue gendong anak terus sambil nenteng istrinya (istri apa belanjaan kok di tenteng).

    Sejauh ini sih gue belum lihat temen sepermainan atau sahabat gue nikah, temen gue kebanyakan cowo sedikit gue punya temen cewe, canggung gue kalo punya temen cewe apalagi kalo sahabatan sama cewe, bawaannya pengen tak jadiin pacar ajah, gue sih orangnya gak munafik, yang bilang  

“Kita sahabatan kok, iya kan?” 

Padahal hatinya terisris piso dapus bekas ngupas bawang waktu buat statement kaya gitu. Mending ditolak sekalian, daripada harus pura-pura sahabatan, gue seneng kalo si cewe mau bilang gini waktu gue nembak  

“Aku udah lama suka sama kamu, mau gak kamu jadi pacar aku?”. 

“Kayaknya kita lebih cocok jadi sahabat deh, maaf yah” jawab si cewe. 
   
     Walopun awalnya menyakitkan tapi it’s ok lah gue bisa terima, toh  kalopun kita pacaran mungkin akan jadi sama kaya sahabatan dulu, gak beda jauh hanya sedikit bumbu alay dan sayang-sayangan yang menjijikan ala pacaran ditambah intensitas komunikasi yang harus terus berjalan lancar.

     Back to the topic dwi pandu, awal gue brfikiran gue kapan nikah, waktu undangan pernikahan datang silih berganti semenjak gue keluar SMA, waktu awal gue kelar ngurus ijasah dan udah daftar di universitas, tiba-tiba ada temen SD gue dateng ngasihin undangan sama ibunya, dia cewe, dengan muka penuh binar kegirangan si cewe ini ngasihin undangan ke gue  

“Pik, dateng yah” hening sesaat “iiii…iiyah” jawab gue bengong. 

Jelas gue bengong, gue mikir gue belum punya kerjaan bahkan gue calon mahasiswa yang pailait dana buat jajan, mau kondangan pake apa gue, masa amplop putih polos dengan aksen garis merah-biru doang. 
    
     Dan akirnya gue nggak dateng, bodo amat gue nggak punya duit, entar kalo gue udah dapet kerjaan baru kondangan sama amplop yang berisi uang ratusan perak ribu, pas udah sebulan gue kuliah tiba-tiba ada berita lagi temen gue nikah (cewe). Namanya juleha, gue dapet kabar dari temen si juleha ini mau nikah katanya, gue masih inget sama juleha, waktu SD gue sama temen jorogin dia di depan kelas dengan cara kita tekling kakinya dan dia hampir nubruk pohon sirsak depan kelas, kenangan buruk itu mungkin udah terlupakan sama juleha tapi gak dengan gue, oke lupain. 

      Gue udah berfikiran yang macem-macem denger kabar itu.

“Mampus gue!!, pasti ada undangan atas nama gue lagi di rumah” gue panik. 

Tapi setelah gue cek ternyata gak ada, gue seneng dan lega akhirnya juleha gak ngundang gue, tapi sesaat gue mikir kok gue nggak di undang sama si juleha, ada pertanyaan di diri gue.

“Kenapa kok juleha gak ngundang gue yah, jangan-jangan dia udah lupa sama gue?”.

Gue ini aneh kalo ada temen nikah kadang ge’er juga, pasti gue di undang, eh pas di undang gue malah mikir dari mana gue dapet duit buat kondangan.

       Oke gue lupain juleha, semoga dia bahagia sama suaminya.

     Si iin juga sama dia temen gue yang nikah muda beberapa bulan setelah keluar SMA tapi sayang dia nikah sama duda beranak satu padahal dia cantik, putih, tinggi, kaya model. Musim nikah melanda, gak tau ada apa dengan siklus cuaca waktu itu, walopun emang gak ada hubungannya tapi yaudah lah. Kebanyakan sih emang cewe dan gue cukup memaklumi soalnya stigma masyarakat kalo cewe siang bakalan di dapur dan malemnya mesra di kasur, itu sudah melekat kaya permen karet. 

     Bahkan emak gue bilang dulu cewe itu cukup bisa nyambel doang juga udah oke buat di jadiin calon istri, tapi bukan itu doang tentunya dengan tetekbengeknya, salahsatunya mau di ajak susah. Jaman sekarang udah beda, pada sekolah tinggi-tinggi minimal nyampe gerbang SMA, dan kalo sekarang cewe mana bisa buat sambel, palingan beli di warung yang sachetan udah beres dan kalo mereka di ajakin susah bakaln ngomong kaya gini  

“Lu mau ngajak nikah apa ngajak susah? Kampret lu!!"  Lalu si cewe pun di kutuk jadi ulekan.

     Gue sempet bicarain nikah sma pacar gue dulu

Beib pokoknya aku mau nikahnya sama kamu ajah” ucap dia, gue belum ngomong dia udah ngomong
lagi.

“tapi kalo kita nggak jodoh gimana?” 

Gue langsung jawab sok bijak.  

“Ya gak tau beb jodoh ada di tangan tuhan” 

“Ihhh bebeb kamu kaya MTGW beuttt, makin cintrong deh sama kamu” sahut dia.

Kemudian dia mutusin gue dan itu berarti kita berdua nggak jodoh, nggak papa, gue seneng, itu berarti yang terbaik lagi nunggu gue dan siap buat di jemput. 

     Di benak gue gimana mau nikah terus gue punya anak sementara gue miara ikan cupang ajah tewas mengenaskan, dulu gue miara ikan cupang yang gue beli di pasar, terus gue taro di toples kerupuk, gue kasi ikan cupang itu makanan special yaitu nyamuk yang gue tepakin setiap malem tapi tiba-tiba dua minggu kemudian gak ada nyamuk lagi, jadi si ikan gak gue kasi makan sampe sebulan dan tentu saja dia mati dengan air yang gak pernah gue ganti. Ironis.

    Gue kepikiran nikah itu ya gara-gara banyaknya undangan pernikahan yang dateng ke gue selain itu juga gue ngerasa udah tua padahal masih muda, gue udah bilang di awal, ini hal wajar apalagi nanti kan gue ini jadi imam buat ma’mum gue nanti, se’gaknya gue punya bayangan gimana masa depan gue nanti, itu ajah si. Dan gue gak mau nikah muda, maunya nikah sama yang muda. hehe
 
gue lagi pusing mikirin kawin sama raisha

27 komentar:

  1. Bwahahaha.... yang mikirin 'kawin' haha.. Udah skripsi aja dulu, ntar udah mampan insyaallah jodoh sih nggak kemana..

    Foto terakhirnya bagus tush pik, promosiin temen.. Opps

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener nih. Kalo udah mapan nggak bakal deh ada cewek yang nolak.

      Hapus
    2. diragukan ,kayanya mending nyari dari sekarang yah :)

      Hapus
    3. @tia
      iya sih mending skripsi dulu, iseng ajah sih kpikiran kaya gitu
      bagus yg mana ?

      Hapus
    4. nyarinya sekarang bang, tapi nyari doang, dapetnya ya entar kalo udah mapan wkwkwkw

      skripsi skripsi....

      Hapus
    5. iya bang bener cuma nyari doang hahahaha

      ok

      Hapus
  2. LOL gue juga sama =_=
    tapi calonnya belom ada =__=
    ya dipikirin dari sekarang gpp kali bang mahaha
    udah kepala 2 udah waktunya lebih memikirkan masa depan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepala 2? kepala gue satu bang -_-

      iya sih mesti dipikirin dari sekarang ajah

      Hapus
  3. ogah ah kawin muda nikah itu butuh rencana :)
    #GeNRe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. korban iklan lu bang. ya terserah si bnag ini juga rencana biar jomblo gue ber'alasan hehe

      Hapus
  4. Kalo gak ada duit buat dateng ke kawinan sohib lo, mending bawa aja tuh amplop kosong yg tebel, jd gak bsa di trawang isinya berapa...hohoho

    Bener tuh kata Riza, kawin itu butuh rencana yg mateng sob..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue gak mau kawin sekarang bang, cuma rencana kedepan gue nanti toh bakalan kawin juga kan

      Hapus
  5. aku belum mikir apa2 tentang nikah..
    udah hampir 20 tahunan sih =_=
    padahal temen SMP ada beberapa yang udah nikah hahahaha

    selesein kuliah aja dulu :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sih mau selesein kuliah dan nyari kerja dan...dan.. dan masih banyak dan yang alainnya
      hehehe

      ini sih cuma rencana ajah, buat masa depan

      Hapus
  6. Kadang emang ngiri liat temen yang uda pada nikah, tapi gue nya sendiri juga belum siap :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di siapin bang kalo usia sama penghasilan udah mateng hehe

      Hapus
  7. istilah nikah itu dipelaminan kawin itu diranjang hehe.. yah seumuran kamu udah pikir nikah mantap tuhh setidaknya mulai dari sekarang kamu udah persiapkan ap2 sj yg musti dipersiapan menuju jenjang sana.. slh satunya dengan menfokuskan study lebih dulu hehe... tp kalau kuliah sambil nikah juga bgs jugaa thuu wwkwk

    BalasHapus
  8. selesaian aja kuliahnya , habis gitu kerja .. dan akhirnya married dehh :D

    BalasHapus
  9. wah cewek elu udah elu apain kok pengen nikahnya cuma ama kamu, *mikir keras* haha

    BalasHapus
  10. yahh, keci kecil udah mikir kawin..aku yang udah ehm...udah...kepala 2 dengan satuan yang serupa malah belum punya pingin kek begitu..kenapa ya... *malahcurhat

    BalasHapus
  11. yahh, keci kecil udah mikir kawin..aku yang udah ehm...udah...kepala 2 dengan satuan yang serupa malah belum punya pingin kek begitu..kenapa ya... *malahcurhat

    BalasHapus
  12. yahh, keci kecil udah mikir kawin..aku yang udah ehm...udah...kepala 2 dengan satuan yang serupa malah belum punya pingin kek begitu..kenapa ya... *malahcurhat

    BalasHapus
  13. wajar loh pik kalo mikirin nikah, toh dengan umur yg udah kepala 2 emang masuk waktunya mikirin masa depan .
    kawin sama nikah beda banget lohh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya emang wajar sih :)
      bedanya apa hen?

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*