Senin, 17 Juni 2013

Hal yang Membingungkan



Terlalu banyak aturan yang nggak tertulis di dunia ini salah satunya “pacaran”, gue nggak ngerti kenapa proses pacaran begitu rumit dan harus ada aturan main atau ritual tertentu untuk memulai hubungan yang bernama pacaran. Proses pacaran itu sifatnya abstrak dalam pikiran gue, memang dalam bentuk tindakan yang nyata tapi prosesnya nggak pasti, aturannya-pun sama gak jelas nggak ada hukum tertulis atau secara lisan.

Jadi proses pacaran ini semacam budaya mungkin.

Hubungannya apa sama budaya?

Budaya adalah, budi dan daya hasil karya, karsa, cipta manusia untuk manusia. Sama kaya pacaran, hasil dari buah pikir manusia untuk manusia (menurut gue). Pacaran juga sama kaya hukum adat kalo nggak dilaksanain menjadi hal yang menurut kebanyakan orang atau biasa disebut ‘melanggar adat istiadat’ nah, pacaran kalo kita nggak ngelaksanainnya otomatis kita melanggar ‘hak pribadi diri untuk mencintai’ (halahh).

Terus hubungannya sama budaya yang bagian mana?


Yang ini nih, 
Budaya adalah, budi dan daya hasil karya, karsa, cipta manusia untuk manusia. Sama kaya pacaran, hasil dari buah pikir manusia untuk manusia (menurut gue)

Lah terus kalo hubungannya sama hukum adat apaan?

Perlu kalian tau, atau memang kalian sudah tau kalo adat itu adalah aturan yang dibuat manusia atau bahasa ciamis-nya itu traditional rule, itu masuk dalam katagori budaya juga. Aturannya buatan manusia yang lainnya selain budaya adalah, the rule of human itu UUD kalo di Indonesia, beda sama the rule of god yaitu AL-Q’URAN (karena gue islam). Oke kalian mulai bingung dan muntah-muntah, gue juga sama. Hehe

Proses pacaran dengan aturan yang manusia buat bisa dan gampang berubah-ubah alias fleksible, alias labil, alias gak pasti, alias gak punya pendirian alias hamid bin kodir. Loh!
Bisa berubah tanpa pemberitahuan dari pihak yang membuat aturan, yaitu manusia. Kaya program tipi yah, sewaktu-waktu bisa berubah. Karena kita sebagai manusia yang menciptakan aturan itu, kita juga bisa buat aturan sendiri dengan berpegangan pada aturan sebelumnya.

Kita juga bisa yah buat aturan?

Ya bisa lah, kan kita ini manusianya. Emang dikira kita ini jin, demit, suster or dokter ngesot? Kita ini ya manusia yang buat aturan itu, makannya kalian juga bisa buat aturan atau buat proses pacaran versi kalian sendiri, so, you can create a rule in your own dating process.

Sediakan obat sakit kepala setelah baca :D

12 komentar:

  1. pelajaran sosiologi banget ini
    budaya budi dan daya..:) hehehehe jadi inget sma..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bang gue baca2 buku sosiologi dulu, maklum anak ips haha

      Hapus
  2. Eit, jangan salah!
    Demit juga bisa bikin aturannya sendiri.. @_@

    BalasHapus
  3. wah, bikin aturan buat pacaran....bisa-bisa :D

    BalasHapus
  4. yahhh kalo di kait-kaitin, ujungnya ntar pacaran ada hubunganya sama pancasila , proklamasi dan dasar negara dong ya wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget yam, ampe hukum konstitusi juga ada sangkut pautnya haha

      Hapus
  5. aturan dalam pacaran? boleh2...
    disepakati bareng juga lho ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...aturan pacaran.. :D hehee klo jomblo aturan jomblo ada dong

      Hapus
    2. iya lah bareng2 disepakati.

      jomblo juga ada bang sera lu deh :)

      Hapus
  6. meskipun kita bisa buat aturan sendiri, jangan bertentangan dengan norma sosial yang ada.

    Btw cerita antara aku, kau dan pilihan bapakmu keren juga ceritanya. Oh ya kak, profil google plus-nya nggak dikasih alamat situs ini?

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*