Jumat, 31 Mei 2013

“WC” I’M IN LOVE

      Udin adalah salah satu mahasiswa keguruan, cukup keren tapi kere yang doyan banget makan nasi kucing, dia juga suka sama cewe yang namanya minah martinah mahasiswa fakultas teknik. Di mata udin tuh cewe kelihatan perfect gak ada kurangnya, udin gak mau cintanya cuma jadi jerawat yang tumbuh semakin besar seiring makin besarnya rasa sayang yang tak pernah terucap kepada minah, udin pun gak ragu buat ngomong ke minah kalo dia suka sama minah. 

“Minah ya?” Tanya udin girang. 

“Iya, kok tau nama aku?” minah kaget “iya soalnya kamu pake bros tulisannya MY NAME IS MINAH” “oiyah, aku lupa hehehe”
Minah emang agak sedikit pelupa atau ling-lung kalo bahasa jermannya.

       Si udin terus melemparkan pertanyaan dan si minah pun terus menjawab pertanyaan si udin, rupanya udin berbakat jadi reporter dan si minah berbakat jadi korban, korban  modus dan gombalan si udin! Udin udah mulai deket sama minah semenjak perkenalan di wc kampus itu akhirnya udin dan minah saling mengenal dan tentu saja mereka berdua tukeran nomer sepatu telepon, tanpa menunggu lama si udin pun sms si minah.
“Min? age apah?” (tring sms terkirim).
“Agy pup nich din bentar yuaa, tanggung lagi kuning2nya hehe” 
“Ii…iii…iiyah min” si udin munatah-muntah.
      
       Biarpun minah jorok tapi udin tetep suka, cinta emang ajaib. Mereka berdua kalo smsan selalu nyampe malem bahkan ketika minah mau boker tengah malem dia sms udin dan udin pun bales, mereka saling nyocok-nyocokin kesukaan mereka,kadang kalo gak cocok si udin maupun di minah ngeles biar cocok, kaya gini misalnya “min kamu suka makanan apa?” “aku suka semur jengkol din, suka banget” “aku juga min, berarti kita sama dong” padahal si udin nyiumin baunya jengkol ajah udah pingsan, lagi-lagi cinta men.

       Hari demi hari, mereka berdua makin deket tadinya udin waktu pertama kenalan bilang ke minah mau tau minah lebih dalem dan jadiin dia sahabatnya tapi seiring waktu berjalan agak susah bedain mana  sahabat mana gebetan, niat udin memang pengen jadiin minah pacarnya tapi udin sadar perlu proses untuk menuju ke fase dimana minah bisa dibilang pacarnya. Hari dimana udin sudah ngerasain nyaman sama si minah dateng, udin ngerasa minah bikin dia nyaman, biarpun masih ada kurangnya tapi itu semua tertutupi dengan rasa sayang udin ke minah.

     Hari berikutnya udin rencanain mau nembak si minah depan gerbang wc fakultas teknik, si udin udah konsultasi sama temennya buat nembak si minah, namanya dodi, temen temen udin yang paling baik yang siap kapanpun udin butuhkan. 

“Dod aku mau nembak cewe nih” 
“Beneran din? Cewe jelek mana yang maul lu tembak?” 
“Sialan kamu dia cantik, namanya minah anak teknik, kasih aku masukan dod buat nembak minah” “Oke, din siap!” dodi pun langsung memberikan saran yang ampuh ala….kadarnya, 1 jam konsultasi selesai dan udin pun semakin yakin dan siap buat nembak minah. 

     “kring….kring” hape minah bunyi, minah pun kegirangan soalnya tuh tanda sms dari si udin. 

“Min? kamuh age cibuk gak?”
“Gak kok” jawab minah sambil senyum-senyum liatin hapenya  
“Yaudah bisa gak, kamuh kecini, ke wc waktu kita ketemu pertama kali” ajak si udin lewat sms
“Oke, bisa kuk din”
Dan tanpa menunggu lama minah pun langsung ke TKP, udin agak gugup ngadepin minah waktu itu gak seperti hari biasanya dimana si udin bebas ngomong dan tanpa kegugupan, kali ini udin penuh dengan harapan cintanya bisa terbalas. 


“minah martinah, semenjak aku ketemu sama kamu, awalnya aku bermaksud hanya untuk jadiin sahabat tapi aku terlalu munafik untuk jadiin kamu sahabat, aku udah suka sama kamu dan hari demi hari suka itu tumbuh jadi rasa sayang aku ke kamu min” 
“terus?” Tanya minah sambil gigit jari.   
“aku kayanya jatuh cinta sama kamu min, mau gak min kamu jadi pacar aku?”  Tanya udin sambil liatin mata minah.
    Bebrapa JAM kemudian si minah mulai bicara setelah pertapaannya di wc, dia mules dan pengen boker gara-gara semalem pesta jengkol sama keluarganya, jengkol barbeque!  

      Udin pun dengan sabar nungguin minah yang lagi mules sembari berharap cintanya bisa diterima. “Gimana min?” 
“Apanya?” Tanya minah nyengir mules, dan minah pun jawab sendiri “Ooo Iyah ya din aku lupa kalo kamu dari tadi nungguin jawaban dari aku, aku mau kok din tapi beliin obat sakit perut dulu dong SAYANG”

   Udin bengong  
“Dia manggil aku sayang, ini mimpi yah?” udin mulai lebay, udin pun manggil minah dengan kata BEB “iya BEB oke” ucap udin kegirangan.
   Dia langsung ngacir beli obat mules, tentu saja dengan muka yang sumringah.  
“Ini beb obatnya” 
“Makasih ya sayang, sayang kita pulang yuk?” ajak minah, dan mereka berdua pun akhirnya jadiaan.

Udin seneng banget hari itu biarpun harus nungguin minah selese boker sampe 1 jam, begitu juga dengan minah yang sepulang dari kampus mulesnya udah sembuh, minah juga bahagia bisa jadi pacar udin. Tapi ini awal belum pertengahan apalagi di akhirnya nanti, namanya juga pacaran, bisa di prediksi kejadiannya tapi tetep kita lupa kalo kita bakalan ngalamin yang namanya pasang surut asmara sama pasangan.

        Kaya yang udah dibilang tadi, itu baru fase awal mereka pacaran, hari demi hari mereka lewati dengan mesra, tiap mau ke kampus minah selalu di jemput pake motor pinjeman dari dodi temennya si udin, udin kreatif biarpun dia gak punya motor tapi dodi punya, berbekal janji yang samar-samar kepastiannya udin minjem motor si dodi dengan menjanjikan kalo tuh motor bensinnya full tank terus plus 1 mie instan, tanpa menunggu lama dodi luluh sama janji si udin, dalam hati dodi. 

“Gila men mie instan!” kabar baik memang buat udin, kabar baiknya dodi anak kost dan tentu saja itu sangat menggiurkan buat dodi, gimana gak akhir bulan dodi selalu keteteran kalo mau makan, sampe dia jual celana ke tukang nasi goreng kalo dia kelaperan malem-malem.
     Gak kerasa udin dan minah pacaran udah 3 bulan kurang se’ons udin bukannya bosen tapi malah semakin sayang sama minah tapi gak dengan minah!

     Minah tipe orang yang suka ngatur, dan kalo si udin gak mau disuruh sama dia, minah bakal marah, apalagi kalo minah lagi PMS, udin udah kaya bapa-bapa yang jadi korban ngidam ibu-ibu hamil yang suruh beli jus sirsak ke pulau rote. Tapi udin ikhlas karna cinta dan rasa sayangnya ke minah dia mau ajah, tanpa berfikiran kalo dia “babunya” si minah, cinta lagi alesannya.
Minah pun mulai nunjukin gelagat gak jelas mulai dari marah-marah tanpa sebab padahal dia gak lagi dapet jadwal PMS, dia sering gak bales sms, susah di ajak ketemuan, si udin telepon gak di angkat, sekalinya bales.  
 “Aduh sayang, aku mules nih abis makan semur jengkol 1 panci, entar yah smsannya”
Dan itu bohong, yah, minah udah mulai bohong sama udin, padahal dia lagi smsan sama kaka tingkat. Hubungan udah mulai berjalan gak baik udin selalu ngelamun, mikirin kenapa dengan minah yang yang selalu gak mau bales sms si udin dan gak mau di telpon.

      Hari demi hari minah semakin berubah, yang paling menonjol dari perubahan sikap minah adalah ketika si udin bawain semur jengkol kesukaannya tapi minah nolak mentah-mentah dengan berdalih dia udah gak suka lagi sama semur jengkol, padahal itu makanan favoritnya, secepat itukah dia gak suka sama jengkol, udin gak marah tapi dia sedikit murung, padahal udin udah nyoba buat suka sama jengkol sampe udin rela muntah-muntah tiap nyiumin jengkol tapi lama kelamaan dia udah bisa ngatasin baunya dengan cara idungnya ditutup pake masker.
Secepat minah gak suka sama semur jengkol, secepat pula udin mau makan semur jengkol dan dia jadi doyan makan semur jengkol. Suatu hari minah yang abis ketemuan sama kaka tingkat ketemu udin di parkiran.

     Waktu ketemu ada yang beda sama minah dia pake foundation alias bedak dia pake lipstick, pakeannya serba glamor gak kaya waktu pertama jalan sama udin udah gitu wangi lagi dan dia sekarang kalo ngomong gak bau jengkol.
“Ehh.. kamu beb, kemana ajah di sms, di telpon kok ga di angkat, udah gitu susah banget di ajak ketemuan? Kenapa? Tanya udin  
“Gak papa” jawab minah ketus.
“Kayanya ada yang beda sama kamu beb, sekarang kamu wangi rapih dan…” 
“Dan apa? Iya dong jadi cewe harus wangi dan rapih” 
“wahh..bagus dong beb, aku jadi makin sayang” ucap udin sambil ngeliatin minah.

     Dan pas mau pegang tangannya, minah nolak tangan si udin.
“Apa sih kamu, pegang-pegang tangan aku” udin pun heran.
“Kan kita pacaran beb, wajar kan, kaya yang gak biasanya ajah tuh”
 minah diem sesaat dan dia ngajak si udin ke wc waktu pas  udin nembak dia, sesampainya di wc minah langsung ngomong ke si udin.
 

“Ehh din aku udah mulai ngerasain kita gak cocok, kita udah beda gak cocok lagi”
“Kok gitu? Terus maksud kamu apa?"
“Ya kita udah gak cocok, dan aku rasa hubungan kita cukup sampe disini ajah, dan biar kita berdua sama-sama bahagia kita lebih baik putus” udin diem sambil nunduk ke bawah sesaat dan dia mendengakan kepalanya  
“yaudah” sesimple itu udin ngomong dan dia pergi


    Tapi minah narik tangan udin
“Kok jawabnya singkat banget din? Kamu ngerti kan?” 
“Terus aku harus ngomong apalagi? Udah jelas kan yang kamu omongin dan aku juga ngerti kok, kita udah gak cocok,” 
“Ya ngomong apa kek,” udin pun diam lagi dan dia masuk wc lalu keluar lagi, udin pengen kencing rupanya. Dan minah nungguin udin keluar.
“Lama banget sih kamu, kencing ajah” 
“Lohh..siapa yang nyuruh kamu nungguin min?”
“Aku pengen dengerin kamu ngomong din…” 
“Ngomong apa?” Tanya udin.
   
    Minah diem sambil manyun, tangannya gak mau diem dan lagi-lagi kata-kata yang sama keluar dari mulut minah.
“Ya apa kek” 
“Yaudah iya, aku cuma gak ngerti sama yang kamu omongin, kita udah gak cocok dan agar kita masing-masing bahagia kita harus berpisah, itu kan lucu” 
“Lucunya?” sahut minah.
“Yah lucu min kalo kita bahagia itu pasti ketawa sama-sama, kaya dulu dan kalo kita ketawa itu ada sesuatu yang lucu dan pantas di ketawain kalo ini apa yang mau di ketawain? Yang ada aku sedih min gak bahagia, jauh dari kamu itu bukan kebahagiaan biarpun kamu gak ngerasain itu”.

     Mereka berdua gak saling memandang, udah satu jam mereka di gerbang wc kemudian udin membalikan badan dan pergi ninggalin minah, udin gak kecewa waktu itu. Minah tertegun ngedengerin udin ngomong kaya gitu ke dia sampe udin pergi minah tetep disitu, mungkin minah pengen ngabisin kenangan di wc itu sendirian biar plong mungkin juga dia boker.

Sehari setelahnya minah berniat mau ngomong sama udin, tapi udin gak ada, si minah ubek-ubek seisi kampus keguruan si udin tetep gak ada, kemudia dia nanya sama dodi, dodinya juga gak ada pikiran minah mulai ngelantur seiring dengan paniknya dia, gak nemuin udin dan dodi, mungkin dodi sama udin udah nikah tapi minah sadar udin gak sehomo itu, biarpun udin kadang suka grepe-grepe saku si dodi tapi itu kalo udin ngambil kunci motor si dodi, minah mulai berfikiran yang macem-macem lalu minah duduk sebentar di kantin dan mulai berfikir sambil megangin lutut, seketika ada temen minah nanya
“Min lu lagi mikir yah?” 
“???” minah bingung  
“Iya lu megangin lutut noh, itu pertanda lu lagi mikir kan?” 
“GUE CAPE KAMPRET!!”

Temennya langsung lari, minah marah sambil berdiri, dengan muka memerah minah pun kembali duduk dan minum air yang ada di sebelahnya dan ternyata yang minah minum itu air kobokan, tapi minah haus soalnya kampus keguruan sama kaya lapangan bola.

       Minah gak patah semangat dia miscall si udin, dan ternyata nyambung tapi sayang yang ngangkat cewe. 

“Maaf nomer yang anda hubungi sedang tidak aktif, tut…tut…tut..tutttttt”
Minah mulai murung semangatnya mulai pudar, minah mulai berhalusinasi sambil megangin botol saos  
“Din kemana sih kamu, aku mau ngomong tau”
“Ting…tung” hape minah bunyi itu pertanda ada sms dan sms tersebut dari si udin, minah sumringah liat ada sms dari si udin.

  


     “Dear minah martinah putri wc : min sebenernya aku juga tadi mau ngomong putus sama kamu, tapi kamu ngomong duluan, jadi aku bisa terima biarpun itu sakit, tadinya aku mau kasih surat ke kamu kaya di pilem2 tapi berhubung jaman udah canggih jadi lewat esemes ajah, dan satu lagi min kayanya itu pertemuan terakhir kita, makasih min udah kasih cinta kamu ke aku, kamu bisa terima aku apa adanya, aku bahagia biarpun cuma 3 bulan kurang, min aku bakalan kangen bau kentut beraroma jengkol kamu, semua tentang kita, aku berenti kuliah min aku gak bakal ke kampus lagi bokap udah gak sanggup biyayain kuliah aku min, aku juga gagal dapet beasiswa tapi aku berhasil dapetin kamu itu kebahagiaan yang tersisa meski kita udah ga pacaran lagi dan sekarang aku mau ke luar negri min mengadu nasib berharap setelah aku pulang nanti aku bisa kuliah lagi min, dan seperti biasa aku bakalan ke wc dimana kita pernah bertemu dulu, udah yah min aku mau berangkat dulu oiyah titip dodi kasih dia makan kalo dia laper kasi ajah nasi bekas kemaren hehe..”
By: udin pangeran jamban

       Air mata minah keluar dengan sendirinya tanpa perlu bantuan disel, mengucur deras membanjiri seluruh permukaan kulit wajah sawo matangnya. Mungkin apa yang dibilang temennya minah bener minah naro otaknya di dengkul alias lutut, dia nyia-nyiain udin yang mau nerima dia apa adanya seburuk apapun dia, apalagi udin setia. Udin berenti kuliah karena kesulitan biyaya, dia mengadu nasib ke luar negri jadi pahlawan devisa.

27 komentar:

  1. -____-" HaHaHa... nggak tau harus berekspresi seperti apa...

    BalasHapus
  2. jangan bingung2 ,senyum juga bolek kok

    BalasHapus
  3. Kocak bgt sih pik :D keren deh inspirasinya :)

    BalasHapus
  4. kocak..tapi kok nyedihin ya akhirnya...beneran udah jadi kayak di film2

    BalasHapus
  5. Hape samsul? -__- pasangan yg konyol mereka. Semoga gak ada di dunia nyata hahaha

    BalasHapus
  6. Ada ya couple yang hafal bau kentut pasangan segala, haha. Cinta memang harus menerima apa adanya

    BalasHapus
  7. eh busseet............ ini pacaran versi jengkol nmnye -_____-''. emang cinta itu buta, yang nggak suka jengkol harus bela'in suka sama jengkol. parah bner dah ahh....
    lgian knpa musti fi w.c. kenapa nggak di toilet, atau kamar mandi gituuh. kan unyu'' gtu

    BalasHapus
  8. kocak tuh pasangan, sama" hobi boker. tmuannya aja gak jauh" dari wc :D

    BalasHapus
  9. hahaha,. latar nya kenapa musti di jamban sih?
    jarang-jarang itu ada cowok kayak si udin.
    eh, ini ada kelanjutan nya gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar ngena ajah bang, haha
      emang jarang si.
      gak ada bang, ntar bukan cerpen lagi kalo ada lanjutannya.. cerbung (cerita bersambung) -_-

      Hapus
  10. oke juga ne buat difilmkan..smga bsa ngalahin Eiffle I'am in love..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang mau jadi produsernya sih gue mah siap2 ajah

      Hapus
  11. kalo udah denger yang namanya WC mesti nyambungnya ke ibu :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. wc sama ibu apa hubungannya? -__-

      Hapus
  12. Bhahaha..
    Jodohh tu..JODOH :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti gak baca semuanya, jodoh matu lu. orang jelas2 putus! -_-

      Hapus
  13. ujungnya sedih, moga-moga dibikin sekuelnya, biar udin ama minah bisa happy ending :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, sekuelny entar gue bikin kalo ada niat hehe

      Hapus
  14. samsul , minah , udin. ini semacam cinta tiga segi atau gimana yaahhhh. bener-bener gak bisa ditebakkk

    BalasHapus
  15. itukah yang dinamakan kisah cinta yang absurd .. hahaha gokill banget tuh cerita.. cinta Udin dan Si Minah bersemi di WC hehehe tapi di awal gak disiratkan awal pertemuan mereka di WC...

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*