Sabtu, 11 Mei 2013

'UTS' moment


Ada cerita menarik waktu UTS kemarin , selain kisah cinta yang pedas  (halah curhat) terselip kejadian yang gak akan pernah gue lupain. Ok gue mulai saja, seminggu sebelum UTS para dosen tercinta  ngasih kisi-kisi ke kelas kita, semua dosen ngasih termasuk dosen writing 4, gue seneng banget sama dosen yang satu ini apalagi dengan kebijakannya yang membolehkan mahasiswa khususnya kelas gue suruh bawa kamus, gadget, dan kalo perlu bawa laptop ke ruangan UTS asal ngerjain sendiri, kebijakan tersebut cukup beralasan, soalnya mata kuliah yang satu ini terbilang susah apalagi kita suruh bikin paraphrasing sama summarizing.

Buat yang belum tau apa itu paraphrasing dan summarizing oke gue kasih tau, yang jelas ini bukan makanan khas Cirebon yah. Paraphrasing means changing the wording of the text so that it is significantly different from the original source, without changing the meaning. Gimana ngerti gak? Yaudah pake subtitle,  lebih singkatnya adalah paraphrasing itu mengulangi atau mengemukakan kembali. Nah kalo summarizing itu aims to reduce information to a suitable length, lebih simple lagi artinya yaitu mengurangi. Kalian tau synopsis? Itu loh yang sering ada di buku-buku atau film, ringkasan dari keseluruhan isi dari buku tersebut semacem kaya gitu. Ya pokonya gitu lah.

Apa kalian bingung? Gue juga bingung, itulah kenapa dosennya ngebolehin kita bawa kamus dan sebagainya, udah gak boleh nyontek lagi. Makanya gue seneng banget denger dosen ngomong ke kita suruh bawa kamus  dan gadget. Sehari sebelum UTS writing tiba gue coba latihan buat paraphrasing dan tarammmm….. gagal !! kelihatan mudah emang tapi kalo udah nyoba buatnya itu sumpah susahnya bukan main, sampe malem gue belajar bikin begituan dan gue mulai sedikit-sedikit bisa, dan gue pun tidur dengan pulas. Sampe pagi harinya gue bingung, gue suruh bawa kamus tapi kaya merepotkan dan ahirnya gue mutusin bawa gadget tercanggih yang pernah ada di dunia dan akherat.

Hape cina gue bawa ke kelas, waktu itu gue bawa si tarmidi dia adalah hape cina pertama gue dan si siti hape ke dua gue, jadi gue punya dua hape cina, tapi waktu UTS gue cuma bawa satu yaitu si tarmidi, dia belum lama ini gue anggurin soalnya gue lebih milih siti yang q-padnya asik selain itu dia bodinya ramping kaya gitar ukulele. Tarmidi gue pilih karena dia punya fitur yang sangat amat canggih yaitu bisa internetan, hebat kan?? *nelen ludah* dibanding si siti, tarmidi sedikit lebih cepet internetannya, tapi itu juga tergantung pulsa sih sebenernya.

Dan akhirnya UTS dimulai gue mulai ngeluarin gadget canggih gue, gue yang biasanya manggil-manggil temen sebelah gue, kali itu gak men, gue mendadak smart bukan karena gue bawa hape super canggih gue tapi karena dosen yang ngawas bener-bener awas matanya, seolah-olah dia itu tau isi hati gue yang doyan nyontek. Dia kalo ngeliat gue kaya di sinetron-sinetron, matanya ajah yang melotot gak ngomong tapi seolah ada suaranya, sakti nih dosen.  Mungkin dia berguru sama ki joko stup**, tapi waktu itu hape gue cukup membantu buat nerjemahin teks yang gak gue ngerti, dan gue pun selesei ngerjain soal yang udah bikin kepala gue rasanya mau kebakar, tiba-tiba keluar asap gitu.

Walaupun gue ngumpulin soal paling terakhir, tapi gue keluar dengan muka penuh senyum merona, bukan karena gue yakin jawaban gue bakalan bener, tapi gue lega UTSnya kelar, itulah momen yang gak bisa gue lupain. Gue bisa istirahat di rumah sambil do’a moga-moga ajah jawaban gue gak di sobek sama dosen, dan gue berterimakasih sama tarmidi, kalo gak ada dia mungkin gue kelabakan. Oiyah tarmidi punya pacar loh, 

siapa coba tebak? 

Tau gak?

Gak tau yah?

Yaiyah lah orang gue belum ngasih tau, gimana sih. *jorokin ke got*


Namanya siti, itu hape gue yang ke dua itu tuh. Mau tau kisah cinta mereka berdua, jangan kemana-mana tetap di sini panengin terus blog gue. Kisah cinta antara hape gue segera beredar di kuburan terdekat, goodbye. 

16 komentar:

  1. Kurang kerjaan banget hape dikasih nama gitu. Mana nama-namanya jadul abis. Hahaha...

    BalasHapus
  2. jangan salah loh, dia gitu2 pinter lebih canggih dari smartphone

    BalasHapus
  3. wih, perasaan pengawas ngebolehin kok.. di kelas tetangga ku malah semua anak bawa lappy k ruang ujian.. HaHa.. none without lappy and gadget.. seriussss.. *plakkk ikutan curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh seru yah ,kenapa saat itu saya gak bawa komputer saya ajah cckckc nyesel

      Hapus
  4. aduh, lucu banget nama hape kamu..

    emang gitu ya, kalo ujian yang sulit, ga peduli deh bisa jawab sempurna atau gak, yang penting udah kelar aja, pasti lega~

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucuan juga yg punya #ehmm

      iya gitu deh, yg pentiing udah

      Hapus
  5. emang matkul apaa ituuu itu?
    ternyata hape cina juga bisa jadi gadget tercanggih dunia akhirat ya hahaha

    BalasHapus
  6. Buset namanya indonesia sekali x)
    entar hape ketiga paijo sama wagiman yes x)

    BalasHapus
  7. okokokokok paijo next name buat gue yg ke tiga

    BalasHapus
  8. bang, nama hape loo ga keren. mending lo kaasih nama paimin.
    smnjak kpan ujian boleh nyontek, bang -___________--

    BalasHapus
  9. tarmidi kalau udah nikah sama siti ntar anaknya kasih nama paimin ya bang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke deh, ntar kalo mereka jadi nikah

      Hapus
  10. cieeeee yg udah kelar UTS
    salam buat hape tarmidi ya ahhaaa

    BalasHapus
  11. memikirkan nama buat hapeku...oke..
    painem.. :D

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*