Langsung ke konten utama

Suka Duka Jadi Pegawai

          Dari judulnya ajah udah ketauan gue jadi pegawai, tapi bukan pegawai biasa men.

Terus pegawai apa dong? 

         Yang jelas bukan pegawai bank atau pegawai pemda secara gue masih mahasiswa. Gue pegawai salah satu pencucian motor yang cukup nggak terkenal di desa gue, lebih tepatnya gue tukang cuci motor. Sebenenya kerjaan ini udah lama gue jalanin sambil gue kuliah, kerjaan gue ini nggak gue jadiin beban gue nggak usah mikirin setoran, kenapa? Soalnya gue juga yang punya, foundernya (baca:yang modalin) bapa gue, nah kalo gue CEOnya cuci motor tersebut, dan kaka gue jadi pegawainya sama gue juga.

        Bisa dibilang ini adalah bisnis keluarga, tadinya sih ada karyawannya tapi dia berenti tanpa alasan yang jelas, kita sih udah mencoba baik sama karyawan kita itu, tapi nggak tau mungkin dia pengen kerjaan yang lebih baik, it’s ok kita nggak maksa orang buat jadi pegawai ntar kerjanya malah nggak maksimal, gue dan kaka gue juga masih sanggup kok dari pada nyuruh orang tapi malah kaya karyawan yang dulu. Oiyah cucian ini sebenernya udah jalan 7 bulanan, 2 bulan lagi keluar bayi *apasih*. Banyak suka duka yang gue alamin dari kerjaan gue ini.

       Salah satunya cukup menyita waktu gue buat belajar, apa yang kalian pikirkan ngedenger kata ‘gue belajar’, yah kalian boleh lah nggak percaya tapi gue pengen pinter makanya belajar! Biarpun cuma siangnya doang gue nyuci motor tapi malemnya pasti cape, nggak ada cara lain selain tidur kalo udah cape kaya gitu, jadi sedikit waktu buat belajar apalagi nongkrongin komputer tiap hari. Tapi lagi-lagi itu bukan beban sih, gue juga ngerasa semenjak gue kerja begituan gue jadi tau rasanya nyari duit itu susah! Makannya gue sukurin berapapun uang yang gue dapet setiap harinya, alhamdulilah wasukurillah sajah.

      Selain menyita waktu gue belajar, kerjaan ini juga menyita waktu gue buat main, internetan, dan tetekbengeknya. Kalo gue internetan siang hari itu sedikit maksa sebenernya, soalnya diri ini haus akan informasi kawan, halahh lebay. Untung gue jomblo kalo gue punya pacar kerjaan ini menyita waktu gue buat pacaran siang-siang men, jomblo ada untungnya juga yah. Tapi pengen juga sih punya pacar, ada yang mau? Gimana? Gak ada? Beneran gak ada nih? Gue itung ampe 3 ribu nih, cepetan  keburu tenggeng waktu abis, saoalnya bulan depan harga naik. Lohh!!

        Dibalik tersitanya waktu gue buat belajar, main dan sebagainya ada banyak pelajaran yang gue dapet, selain nyari duit itu susah nggak kaya nyari upil, gue juga sadar betapa pentingnya seorang tukang cuci motor kaya gue di dunia ini.

Segitu pentingnya yah?

      Iya lah penting, banget malah, coba kalo nggak ada tukang cuci motor, mungkin motor-motor bakalan keliatan jelek dengan banyaknya kotoran di motor  mereka, dan mungkin bakalan rusak tuh motor karena gak pernah di cuci. Kotorannya kan pada masuk ke mesin dan sebagainya. Gue juga seneng punya duit hasil kerja gue sendiri walaupun gak seberapa, selebihnya gue kasiin ke ibu gue buat belanja sehari-hari.

         Itulah kenapa bapa ngasih kerjaan itu ke gue biar gue belajar nyari duit, dan menuhin kebutuhan sehari-hari buat urusan perut, kalo kita sekeluarga cuma ngandelin gaji bapa mungkin keteteran, soalnya cuma bapa doang yang nyari duit, kaka gue baru ajah lulus belum dapet ijasah. Jadi kita coba cari jalan supaya makan sekeluarga tetep terpenuhin dan biyaya lain-lain baru ngandelin penghasilan bapa gue. Masih banyak cerita-cerita yang mau gue bagi tapi segini dulu. cape mau istirahat. See u letter `)

Komentar

  1. hehehe mantap ni bang,,, tapi tentunya itu harus di sertai dengan rasa sabar yang besar yea bang :)
    post yang bagsu ni :)
    salam bang :)

    BalasHapus
  2. makasih bang, oke makasih juga atas sarannya

    BalasHapus
  3. Memang begitulah manusia... Ayo ayo yang belajar cari uang... uang.. uang.. tentunya dng sbar dan ikhlas ya mas broo :D

    BalasHapus
  4. elu enak bang bisa kuliah sambil kerja,
    gue ?? kuliah aja belum, libur gini nunggu kelulusan, galau dirumah nggak ada kerjaan :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan galu bang mending lu solat #UstadNyasar

      Hapus
  5. hah? cuci motor ada CEO nya? -____-
    tapi kayaknya seru kuliah sambil kerja. kayaknya sih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kuh, emang kenapa baru denger yah? hahaha bisa2nya gue ajah itu mah

      Hapus
  6. enak baca tulisan lo bray, ngalir...hehehe

    Bikin dong blog khusus tentang t4 usaha lo itu, biar eksis juga...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bang ,

      repot bang gue gak sempet bikin blog lagi, ini ajah udah repfot.

      Hapus
  7. seneng aja, aku juga sambil bekerja kok. dan ternyapa fun fun ajah!

    BalasHapus
  8. wah..pengen juga kerja buat menuhin kebutuhan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kerja bang, tapi lebih enak usaha sih

      Hapus
  9. Udah gaul juga nyari duit sendiri ...
    Kereeen deeeh
    Tapi kalo elo yang nyuci bersih?
    Elo aja nyuci diri sendiri kadang masih nyisa ampasnya .. -___-

    Kasih pic donk ...
    Elo pake baju unyu atau apa kek
    Biar lebih menggoda (´⌣`ʃƪ)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersih dotz, sini motor lu gue cuciin.

      haha ok ide yg bagus

      Hapus
  10. Tjakep nih, udah kerja. Usaha sendiri lagii..
    Gue juga lagi nyari kerja. Keep SemangaT.. xD

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Postingan populer dari blog ini

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?