Langsung ke konten utama

Rondom Day (ketika kekecewaan melanda)

Gue putus asa duduk di kursi lantai 3 kampus gue tercinta, sesekali sambil berkata dalam hati “ada apa dengan hari ini, gue ditinggalin temen-temen ,dosen gak ada yang masuk, sms pending melulu dan ternyata pulsa gue abis, damn!” Gue lihat disekitar ada anak tingkat 1 dengan sombong ngeluarin asap rokok dari mulutnya sambil berbincang dengan teman sekelasnya, gue tau mereka sekelas soalnya mereka berdua ngobrol mesra, udah enek kalo ngelihat anak tingkat 1 lagaknya sok cool, sok iyey, sok breker!.

Gue liat-liat lagi kesekeliling tempat gue duduk, setelah ada pemandangan yang bikin gue muak selalu ada pemandangan yang menyeimbangkan mata gue yaitu cewe pake kacamata dia emang gak cantik-cantik amat, tapi mata ague terus-terusan ngelihatin dia kemanapun dia bergerak. Bukan gue jatuh cinta tapi hari itu di lantai 3 gak ada pemandangan indah yang ngobatin kekecewaan hati gue kecuali cewe itu. Itu adalah sebagian kegiatan mata gue yang dengan indahnya mereka melirik-lirik dan menghakimi orang yang dilihatnya.

Gue berangkat pagi-pagi udah yakin mau belajar dengan berpakaian santai dan cuaca saat itu agak-agak mendung. Seperti biasa gue naik motor pentaris bapa gue, biar nyampe tempat penitipan motor, yah penitipan motor, apa kalian pikir gue kuliah naik motor pentaris gitu? Gak men, selain malu gue takut di tengah jalan motor gue ada yang minta, siapa coba? Kepala dinas! Motor pentaris itu punya bapa gue, dia kepsek tapi kelakuannya aneh dia gak mau make motor dinas dengan alasan dia gak mau ngisi bensin motor pentarisnya dengan pertamax, “mahal, mending, buat jajan kamu nak” ucapnya ke gue. Dan itu udah terjadi 2 tahun lamanya.

Gak beberapa lama kemudia gue nyetop mobil, dan mobil elf  pun berenti. Selama 3 tahun gue SMA sampe sekarang, gue selalu naik angkutan umum, bukan gue pecinta lingkungan atau apalah, tapi gue gak dibolehin naik motor sampe gue kuliah, pas boleh gue dikasih motor pentaris, gak adil memang, pernah gue maksa bawa motor kaka gue selama 1 minggu dan hari terakhir gue ditilang, ya nasib. Dengan ongkos 2000 rupiah gue dianterin sampe kampus, tapi kadang kenek yang gak punya prikemahasiswaan naikin ongkosnya secara sepihak jadi 3000 rupiah, teriakan kenek yang mengiang di kuping gue dan beringasnya sang supir melahap jalanan  dengan berkelok-kelok, salip sana, salip sini sampe akhirnya gue nyampe kampus. Menghela napas sambil berkata “Alhamdulillah gue bisa sampe tempat tujuan dengan selamat”.

Gue masuk ke dalam kampus masih terlihat sepi, gue tau dan sadar gue kepagian, dan seperti biasa gue mampir ke wc kampus buang air kecil, sepertinya kegiatan ini menjadi kegiatan rutin gue setiap berangkat kuliah. Alasannya cukup sederhana, gue tegang sewaktu naik mobill elf tadi, ngebut dan hampir nabrak mobil trek. Selesai dari wc gue ke kantin depan kampus, gue pesen susu pagi itu bisanya gue pesen kopi tapi hari ini entah kenapa gue mau 'nyusu'. Selesai gue nyusu ada temen sekelas gue berbondong-bondong dan semuanya cewe, di warung sebelah sambil membawa kabar buruk, “dosen I.T.L gak masuk fik” teriak mereka di warung sebelah. Dosen gak masuk bagi gue saat itu kabar buruk, karena mood gue buat belajar sangat tinggi tapi digugurkan oleh kabar buruk tersebut.

Gue gak mau terlalu lama mikirin kabar buruk, gue mutusin buat ke perpus 400, yang letaknya gak jauh dari kampus gue, sesampenya gue di perpus, gue mulai milih-milih buku bacaan yang asik, mata gue tertuju pada novel yang judulnya gue udah lupa, tumben gue baca novel hari itu biasanya gue baca komik, seakan hari itu bersejarah buat gue, gue baca novel! Dan lagi selalu ada penyeimbang dikala kekecewaan gue, ada cewe AKPER, dia cantik, wangi, pake kerudung, kalo dia ngomong enak di dengar, tapi gue konsen baca novel sesekali kalo nyampe titik di kalimat novel tersebut gue ngeliatin cewe itu. Tapi gue gak jatuh cinta pada pandangan pertama waktu ngeliat dia, gue suka pada pandangan seketika, cukup jelas kan alasannya. Dia datang gak sendirian dia dateng sama temen-temennya dengan mengeluarkan suara gemuruh memecah konsentrasi gue yang lagi baca novel.

Dari sekian suara itu suara cewe yang gue liat pertama tadi yang paling kedenger di kuping gue, kenapa? Dia ngomongnya pake bahasa jawa Cirebon “ini cewe pede abis ngomong pake bahasa jawa udah gitu keras banget lagi” kata gue dalam hati. sampe 1 jam kemudian gue baca novel cewe itu pergi dan ninggalin gue gitu ajah, secara guenya sok konsen baca novel padahal gue merhatiin dia lagi nyari buku-buku. Lagi-lagi rasa malu yang buat gue gak berani bahkan hanya sekedar kenalan. Hari itu rondom sekali pokonya, gak gue kira bakalan terjadi kaya gitu, tapi gue bersukur hari itu gue ketemu cewe-cewe yang menyeimbangkan kekecewaan gue.

Selalu ada penyeimbang dikala kita di kecewakan keadaan, kita berharap hari itu baik tapi kenyataan berkata beda, prediksi bukan hasil akhir dari suatu kejadian itu hanya harapan baik yang kita keluarkan untuk meminimalisir kejadian buruk yang terjadi.

Komentar

  1. Aku juga selalu naik angkutan umum ke mana-mana. Tos... Tapi itu gara-gara aku nggak bisa nyetir kendaraan apa pun. Sepeda sekalipun.

    Btw, kenapa kayaknya yang kamu bilang "penyeimbang" itu kayaknya ngelihatin cewek-cewek melulu ya? Hahaha...

    BalasHapus
  2. itu salah satu penyeimbangnya hehehe

    BalasHapus
  3. mending naik angkutan umum..lha aku, dari sekolah sampai udah kerja begini masih aja jalan kaki...gak ada perubahan.. :D

    memang selalu ada penyeimbang..
    sederhana saja...
    capek kerja misalnya...terus ketika gajian uang sisanya gak seberapa..
    tapi dengar ortu nelpon,senang dikirimi sesuatu dari kita walau itu tak seberapa rasanya lelah itu segera hilang gitu aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah yg bener mba , kalo udah kerja mah ya beli kendaraan atuh ksaian cape kakinya.
      yaps.. betul selalu ada obat luka

      Hapus
  4. wah kok semuanya hampir sama yaaah..
    naik angkutan umum, selalu datang kepagian karena takut telat, dan selalu mampir ke wc dulu setiap kali nyampe kampus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok kita gak ketemu pas di wc hehe

      Hapus
  5. ahaii..aku dari juga pecinta angkutan umum ne..
    santai aja kle..klo pda pke motor smua,ntr pnghsilan spir angkot berkurang..hehe

    BalasHapus
  6. berarti cewek bs jadi penyeimbang yah dari kekcewaan loee hehehe
    saluuttt gak ada dosen larinya ke perpus,, (tadi wkt baca ak kira perpus 400. hehehe)

    BalasHapus
  7. kenalan ya tinggal kenalan buat latihan untuk bekal masa depan gitu... *abaikan

    BalasHapus
  8. Lantai 3 oh lantai 3.. tempat saya mencari inspirasi itu..
    Hati-hati loh, banyak arwah bergentayangan di lantai 3.. hohoho

    BalasHapus
  9. memang kita hanya bisa berusaha tapi yang di atas yang menetukan. yang penting kita usaha dulu. keberuntungan kata halus dari kerja keraas.

    sama, sob klo kyak gitu. gue klo dalam posisi lo, gue jga ga bklan brni buat knalan.

    BalasHapus
  10. random banget -___-
    itu cewek kenapa nggak di kejar aja? kan siapa tau dapat terus jadian deh. dan semua bahagia horeeee

    BalasHapus
  11. random2 yang bikin bengong,,,, :P

    ya agak terobatilah bang...ada cerita yang bikin senyum di akhir2 :P
    atau kalau tambah kecewa ya nggak tau juga ..ehehehehe

    BalasHapus
  12. Dosen nggak masuk langsung hilang mood? Ceileh... seumur-umur nggak pernah saya mehgalami kayak begitu.

    BalasHapus
  13. Topik... topik! haha. Sabar yak!
    Gebetan kmu bnyak banget! anak fisip, skrg akper!

    BalasHapus
  14. iya emang cewek bisa menjadi penyeimbang diantara mahosiswa-mahosiswa di kampus. soalnya gue anak ekonomi, dan ada2 aja mahosiswa di difakultas ekonomi, entah kenapa (-_-)

    BalasHapus

  15. Sedang cari rumah baru murah dan nyaman dekat sekolah bebas banjir
    di pamulang tangsel, buka aja di web pilihan kami


    Parkville Serpong


    Rumah Murah Gaplek Pamulang

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.