Rabu, 15 Mei 2013

Rondom Day (ketika kekecewaan melanda)

Gue putus asa duduk di kursi lantai 3 kampus gue tercinta, sesekali sambil berkata dalam hati “ada apa dengan hari ini, gue ditinggalin temen-temen ,dosen gak ada yang masuk, sms pending melulu dan ternyata pulsa gue abis, damn!” Gue lihat disekitar ada anak tingkat 1 dengan sombong ngeluarin asap rokok dari mulutnya sambil berbincang dengan teman sekelasnya, gue tau mereka sekelas soalnya mereka berdua ngobrol mesra, udah enek kalo ngelihat anak tingkat 1 lagaknya sok cool, sok iyey, sok breker!.

Gue liat-liat lagi kesekeliling tempat gue duduk, setelah ada pemandangan yang bikin gue muak selalu ada pemandangan yang menyeimbangkan mata gue yaitu cewe pake kacamata dia emang gak cantik-cantik amat, tapi mata ague terus-terusan ngelihatin dia kemanapun dia bergerak. Bukan gue jatuh cinta tapi hari itu di lantai 3 gak ada pemandangan indah yang ngobatin kekecewaan hati gue kecuali cewe itu. Itu adalah sebagian kegiatan mata gue yang dengan indahnya mereka melirik-lirik dan menghakimi orang yang dilihatnya.

Gue berangkat pagi-pagi udah yakin mau belajar dengan berpakaian santai dan cuaca saat itu agak-agak mendung. Seperti biasa gue naik motor pentaris bapa gue, biar nyampe tempat penitipan motor, yah penitipan motor, apa kalian pikir gue kuliah naik motor pentaris gitu? Gak men, selain malu gue takut di tengah jalan motor gue ada yang minta, siapa coba? Kepala dinas! Motor pentaris itu punya bapa gue, dia kepsek tapi kelakuannya aneh dia gak mau make motor dinas dengan alasan dia gak mau ngisi bensin motor pentarisnya dengan pertamax, “mahal, mending, buat jajan kamu nak” ucapnya ke gue. Dan itu udah terjadi 2 tahun lamanya.

Gak beberapa lama kemudia gue nyetop mobil, dan mobil elf  pun berenti. Selama 3 tahun gue SMA sampe sekarang, gue selalu naik angkutan umum, bukan gue pecinta lingkungan atau apalah, tapi gue gak dibolehin naik motor sampe gue kuliah, pas boleh gue dikasih motor pentaris, gak adil memang, pernah gue maksa bawa motor kaka gue selama 1 minggu dan hari terakhir gue ditilang, ya nasib. Dengan ongkos 2000 rupiah gue dianterin sampe kampus, tapi kadang kenek yang gak punya prikemahasiswaan naikin ongkosnya secara sepihak jadi 3000 rupiah, teriakan kenek yang mengiang di kuping gue dan beringasnya sang supir melahap jalanan  dengan berkelok-kelok, salip sana, salip sini sampe akhirnya gue nyampe kampus. Menghela napas sambil berkata “Alhamdulillah gue bisa sampe tempat tujuan dengan selamat”.

Gue masuk ke dalam kampus masih terlihat sepi, gue tau dan sadar gue kepagian, dan seperti biasa gue mampir ke wc kampus buang air kecil, sepertinya kegiatan ini menjadi kegiatan rutin gue setiap berangkat kuliah. Alasannya cukup sederhana, gue tegang sewaktu naik mobill elf tadi, ngebut dan hampir nabrak mobil trek. Selesai dari wc gue ke kantin depan kampus, gue pesen susu pagi itu bisanya gue pesen kopi tapi hari ini entah kenapa gue mau 'nyusu'. Selesai gue nyusu ada temen sekelas gue berbondong-bondong dan semuanya cewe, di warung sebelah sambil membawa kabar buruk, “dosen I.T.L gak masuk fik” teriak mereka di warung sebelah. Dosen gak masuk bagi gue saat itu kabar buruk, karena mood gue buat belajar sangat tinggi tapi digugurkan oleh kabar buruk tersebut.

Gue gak mau terlalu lama mikirin kabar buruk, gue mutusin buat ke perpus 400, yang letaknya gak jauh dari kampus gue, sesampenya gue di perpus, gue mulai milih-milih buku bacaan yang asik, mata gue tertuju pada novel yang judulnya gue udah lupa, tumben gue baca novel hari itu biasanya gue baca komik, seakan hari itu bersejarah buat gue, gue baca novel! Dan lagi selalu ada penyeimbang dikala kekecewaan gue, ada cewe AKPER, dia cantik, wangi, pake kerudung, kalo dia ngomong enak di dengar, tapi gue konsen baca novel sesekali kalo nyampe titik di kalimat novel tersebut gue ngeliatin cewe itu. Tapi gue gak jatuh cinta pada pandangan pertama waktu ngeliat dia, gue suka pada pandangan seketika, cukup jelas kan alasannya. Dia datang gak sendirian dia dateng sama temen-temennya dengan mengeluarkan suara gemuruh memecah konsentrasi gue yang lagi baca novel.

Dari sekian suara itu suara cewe yang gue liat pertama tadi yang paling kedenger di kuping gue, kenapa? Dia ngomongnya pake bahasa jawa Cirebon “ini cewe pede abis ngomong pake bahasa jawa udah gitu keras banget lagi” kata gue dalam hati. sampe 1 jam kemudian gue baca novel cewe itu pergi dan ninggalin gue gitu ajah, secara guenya sok konsen baca novel padahal gue merhatiin dia lagi nyari buku-buku. Lagi-lagi rasa malu yang buat gue gak berani bahkan hanya sekedar kenalan. Hari itu rondom sekali pokonya, gak gue kira bakalan terjadi kaya gitu, tapi gue bersukur hari itu gue ketemu cewe-cewe yang menyeimbangkan kekecewaan gue.

Selalu ada penyeimbang dikala kita di kecewakan keadaan, kita berharap hari itu baik tapi kenyataan berkata beda, prediksi bukan hasil akhir dari suatu kejadian itu hanya harapan baik yang kita keluarkan untuk meminimalisir kejadian buruk yang terjadi.

17 komentar:

  1. Aku juga selalu naik angkutan umum ke mana-mana. Tos... Tapi itu gara-gara aku nggak bisa nyetir kendaraan apa pun. Sepeda sekalipun.

    Btw, kenapa kayaknya yang kamu bilang "penyeimbang" itu kayaknya ngelihatin cewek-cewek melulu ya? Hahaha...

    BalasHapus
  2. itu salah satu penyeimbangnya hehehe

    BalasHapus
  3. mending naik angkutan umum..lha aku, dari sekolah sampai udah kerja begini masih aja jalan kaki...gak ada perubahan.. :D

    memang selalu ada penyeimbang..
    sederhana saja...
    capek kerja misalnya...terus ketika gajian uang sisanya gak seberapa..
    tapi dengar ortu nelpon,senang dikirimi sesuatu dari kita walau itu tak seberapa rasanya lelah itu segera hilang gitu aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah yg bener mba , kalo udah kerja mah ya beli kendaraan atuh ksaian cape kakinya.
      yaps.. betul selalu ada obat luka

      Hapus
  4. wah kok semuanya hampir sama yaaah..
    naik angkutan umum, selalu datang kepagian karena takut telat, dan selalu mampir ke wc dulu setiap kali nyampe kampus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok kita gak ketemu pas di wc hehe

      Hapus
  5. ahaii..aku dari juga pecinta angkutan umum ne..
    santai aja kle..klo pda pke motor smua,ntr pnghsilan spir angkot berkurang..hehe

    BalasHapus
  6. berarti cewek bs jadi penyeimbang yah dari kekcewaan loee hehehe
    saluuttt gak ada dosen larinya ke perpus,, (tadi wkt baca ak kira perpus 400. hehehe)

    BalasHapus
  7. kenalan ya tinggal kenalan buat latihan untuk bekal masa depan gitu... *abaikan

    BalasHapus
  8. Lantai 3 oh lantai 3.. tempat saya mencari inspirasi itu..
    Hati-hati loh, banyak arwah bergentayangan di lantai 3.. hohoho

    BalasHapus
  9. memang kita hanya bisa berusaha tapi yang di atas yang menetukan. yang penting kita usaha dulu. keberuntungan kata halus dari kerja keraas.

    sama, sob klo kyak gitu. gue klo dalam posisi lo, gue jga ga bklan brni buat knalan.

    BalasHapus
  10. random banget -___-
    itu cewek kenapa nggak di kejar aja? kan siapa tau dapat terus jadian deh. dan semua bahagia horeeee

    BalasHapus
  11. random2 yang bikin bengong,,,, :P

    ya agak terobatilah bang...ada cerita yang bikin senyum di akhir2 :P
    atau kalau tambah kecewa ya nggak tau juga ..ehehehehe

    BalasHapus
  12. Dosen nggak masuk langsung hilang mood? Ceileh... seumur-umur nggak pernah saya mehgalami kayak begitu.

    BalasHapus
  13. Topik... topik! haha. Sabar yak!
    Gebetan kmu bnyak banget! anak fisip, skrg akper!

    BalasHapus
  14. iya emang cewek bisa menjadi penyeimbang diantara mahosiswa-mahosiswa di kampus. soalnya gue anak ekonomi, dan ada2 aja mahosiswa di difakultas ekonomi, entah kenapa (-_-)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*