Langsung ke konten utama

Nanya-Nanya

Malu bertanya sesat di jalan, itu adalah salah satu pribahasa yang sangat familiar di telinga kita termasuk gue. Tapi gue akhir-akhir ini suka bingung dengan pribahasa itu, apa gak ada pengecualian yah? Atau semacam aturan dimana, siapa, kapan dan dalam situasi apa pribahasa ini digunakan. Supaya gue bisa bedain mana mereka yang nyasar, mana yang modus, mana yang oo’n, mana yang sok pinter, dan mana-mana yang lain.

Kenapa gue segitu ngototnya nanyain hal konyol kaya gitu, padahal itu kan peribahasa? Gue juga gak ngerti, tapi mungkin gue sering denger kosa kata bahasa inggris secara gue masasiswa bahasa inggris #bangga, terlalu sering bahkan denger kosa kata yang cuma satu tapi artinya banyak, bukan hanya kosa kata tapi imbuhan atau affix. Nih gue kasi contoh:

Interesting => kata dasarnya interest (perhatian/noun) dengan imbuhan –ing jadi interesting (yang menarik/adjective) tapi bisa juga interesting itu jadi gerund jadi noun kalo interest ditambah akhiran –s => interests (minat). Itulah segelintir contoh betapa rumitnya bahasa inggris padahal cuma satu kata sama kaya cewe, rumit! Tapi itulah yang gue suka, memahami sesuatu yang rumit itu menyenangkan kawan.

Oke kembali ke benang kusut merah, beberapa hari ini gue jadi lebih sering mikir kenapa temen sekelas gue pada suka nanya, dan pertanyaan itu kadang bikin gue bête, ada yang kelihatan mereka itu sok pinter, ada yang keliatan oo’n, dan sebagainya, gue jadi pengen tau alesan konkritnya mereka nanya itu sebenernya apa sih, dan ahirnya gue coba menyimpulkan sendiri kenepa mereka suka nanya, berikut adalah alasan kenapa masasiswa suka nanya ke dosen. Let’s grab it! (artinya apa ya?) check it out! (nah kalo ini gue tau)
     
    1. Alesan yang pertama mahasiswa suka nanya ke dosen itu karena natural, emang yang sebagian dosen terangkan itu belum jelas jadi wajar kalo kita nanya. Contoh :

1 jam setelah dosen menerangkan

“apakah yang bapa jelaskan sudah jelas”

“belum pa, yang nomer satu yang bapa jelaskan itu kurang saya mengerti”

“oke, ada lagi?”

“oiyah pa, sekalian ya pa nomer dua, tiga,empat lima, enam, tujuh ya pa”

“KELUAR KAMU!!! SAYA SUDAH JELASKAN SEMUANYA APA KAMU TIDAK MENDENGARKAN, DASAR GAK PEKA!!!”


"......."

Nanya sih nanya men, tapi gak semuanya lu tanyain, konsekuensi mahasiswa oo’n ya kaya gitu, gak konek apa yang dosen jelasin, dasar gak peka!

    2.  yang selanjutnya mahasiswa nyari nilai tambahan, atau lebih jelasnya dia CarMuk alias cari muka, biasanya sih yang satu ini pertanyaannya gak bermutu tapi demi nilai dia rela menggadaikan ketidakmutuannya, wal hasil dosen nanya balik dan dia malah gak bisa jawab. Contoh

2 jam setelah dosen jelasin

“apakah yang bapa jelaskan sudah cukup dimengrti, ada yang mau menanyakan?”

Diem sesaat, si pelaku nanya ke temennya

bro lu punya pertanyaan gak, sini biar gue yang ngomong, buruan!” #Maksa #BiarDapetNilai

“ada nih bro, yang nomer dua gue gak ngerti tapi bagian yang adjective ajah gue gak ngerti”

“yaudah, sini gue tanyain”
30 detik kemudian dengan tangan mengacung dan posisi badan berdiri tegak dan dada sedikit di busungkan.

“pa !”

“iya, apakah sodara mau bertanya?” yaiyalah masa mau jualan cendol

“iya pa, saya mau nanya yang nomer 2 yang bagian adjective itu apa ya, saya gak ngerti”

“KAMU INI GIMANA SIH!! SAYA KAN SUDAH MENJELASKAN MINGGU KEMARIN, MASA GAK TAU!! KAMU GAK BERANGKAT YAH!! Oo…IYAH BENER KAMU JARANG KELIHATAN DI KELAS, SAYA PASTIKAN NILAI KAMU “E” !!” 
 

“…….”


Tuh kan niatnya mau nanya biar dapet nilai gede, tapi malah terjadi bencana, makannya jangan sok CarMuk. 

   3. Yang ketiga atau yang terakhir adalah penanya yang sok pinter, emang sih dia pinter tapi dia suka pamer ke temen-temennya kalo dialah yang paling pinter di kelas, dengan pertanyaan yang cukup membuat kepala gue migrant dia nanya ke dosen sampe dosennya juga ngantuk dengerin dia nanya, soalnya pertanyaannya masayaallah panjangnya, dan kadang-kadang dia juga nanya sampe dia jawab sendiri saking panjangnya tuh pertanyaan, aneh memang, contoh:

“saya harap kalian tmengerti apa yang bapa jelaskan, tapi kalo ada yang mau di tanyakan silahkan”

“ada pa!”

“iya, silahkan?”

“pa saya mau Tanya kalo misalnya  bla……bla….bla…bla…@##%$#%#^$%$&^%*&^(**^%$#><?><?>M><M%”

sampe 15 menit dia belum juga menghentikan kekejaman itu, dan setelah 15 menit lebih 30 detik ia selesai

itu pa yang saya mau tanyakan”

                                  
   “zzzzzz…..ZZZZZ…zzz”

Dosennya malah tidur, kebetulan dosen semalem liat bola nyampe subuh dan dia belum juga bisa bobo, dan mungkin pertanyaan mahasiswa tersebut adalah obat tidur paling mujarab!

Itulah tipe penanya menurut gue, gak tau mungkin menurut kalian ada berapa puluh ribu tapi gue cuma menampilan di ruang lingkup yang sangat kecil yaitu di kelas gue sendiri. Gue sih bukan gak ngebolehin kalian bertanya pada guru atau dosen, terserah kalian juga sih kalo missal ada yang belum kalian mengerti apa yang udah dosen jelasin, ya kalian wajib nanya hak kalian buat nanya. Tapi nih ya, gue mau kasih saran kalo nanya itu yag berbobot dong, singkat, padat, jelas, gak bertele-tele, gak banyak basa-basi dan satu lagi otak sama mulut itu harus sinkron men, maksudnya? Maksudnya adalah pertanyaan yang kalian lemparkan ke dosen itu kira-kira gak basi, gak malah bikin elu kelihatan bego! Upss..

Ingat kawan malu bertanya sesat di jalan itu belum sepenuhnya bener, kalo gue mungkin agak sedikit memodifikasi pribahasa tersebut dan juga menambahkannya “malu bertanya sesat di jalan, banyak nanya malu-maluinatau yang ini nih “malu bertanya sesaat di jalan” jadi kalian cuma sesaat di jalan ntar juga ada yang nanya “mas, nyari apaan kaya orang bingung? nyari alamat yah? Sini saya bantu” ok sekian kesesatannya gue mau pesen sekali lagi, bertanyalah sebelum pertanyaan itu tumbuh jadi jerawat tapi inget yang berbobot yah, kasi besi kek biar berbobot.

See u next week, month,  time.

Komentar

  1. Assalamu'alaikum,, Kunjungan tengah malam sobat.. salam sukses slalu yua!!! http://aan-shared.blogspot.com

    BalasHapus
  2. gkgkgkgk... Kalo dipikir2, Banyak tuh yg kayak gitu kalo di kelas... HaHa
    Apalagi yg no 3.. lbh banyak gk mutunya, malah bikin anak2 kelas yg tadinya ngerti, jd g ngerti.. -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang gitu tuh, suka muter2 kalo nanya pertanyaannya si dikit

      Hapus
  3. yg nomer 2 sama nomer 3 emang banyak kejadian. paling kesel sih kalo udah mau abis pelajaran eh dianya nanya -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. tu bocah enaknya di masukin wc kalo pas akhir nanya..

      Hapus
  4. Kayaknya emosi banget waktu nulisnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat bang, tau ajah kaya eyang bubur naik haji 12 kali

      Hapus
  5. wkwkwk...
    yang minta dikasih pertanyaan buat nanya tuh kocak..
    memang beneran kejadian..
    yang gak perhatiin minta pertanyaan..

    BalasHapus
  6. muhuahahahahahahahaha............
    gue yakin orang yang mau carmuk trus tiba'' digituin sama dosen bakalan pindah kampus. atau jgan'' org itu mksudnya lo ya, bro ?? waduh bro, slmet klo gitu
    hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan bang itu temen ane. kalo gue mah mahasiswa pasif hehe

      Hapus
  7. suka g suka sama yg nomor 3, mending diem menurut gua (emang bawaan sih jadi pendiem) terus seumpama ada yg kurang paham gua nyari di om google gitu aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke itu pilihan lo bang, tapi biar lebih detail tanya dosen 4 mata sajah

      Hapus
  8. ini kuliah tapi ya....
    kalaua sekolah mah nggak tau juga biarin aja
    yang tau2 aja dikembangkan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. sera lu dah bang, yang penting lu seneng :)

      Hapus
  9. wah, samak. gue juga mahasiswa bahasa Inggris. hahahaa...
    kalo gue sih lebih cenderung ke no. 1 dan..ehm...nmor 2! hahaaha..cuman yang nomor 2 gue buat bonus untuk nomor 1. karena emang kurang faham, dan juga emang pingin ada nile lebihhh..ya itung itung namanya jga usahaaa..yang pnting ga keliatan bodo bodo amat. daripada malu bertanya sesat di jawaban soal test, hayo???? how??? what do you thing about it???

    BalasHapus
    Balasan
    1. i think, we can prepare the material before the test begins, a small example by reading or discussion with our friends. itu ajah si meyke :D
      ehh ajarin aku grammar dong hehehe

      Hapus
  10. di kelasku juga banyak banget tuh! kok bisa ya...
    tapi karena udah sifatnya kali ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang udah sifatnya jadi susah

      Hapus
  11. Muahahahaha niat cari muka malah dapet sampah...

    Keren Pik!

    BalasHapus
  12. hahah mantap ini postingannya semua tipe penanya yang disebuti di atas udah sering aku saksikan sendiri di kelasku.. setuju juga tuh dengan modifikasi peribahasanya.. malu bertanya sesaat di jalan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jangan malu buat nanya tapi yg berkutu ehh bermutu

      Hapus
  13. hahaha di kelas gue juga banyak yang tipe kayak gitu, biasanya malah pertanyaan sangat tidak bermutu yang udah dijelaskan malah ditanyaain lagi -____-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang kadang pertayaan gak mutu, di tanyain

      Hapus
  14. Tipe penanya versi Tofik. Saya idem aja deh. Hehehe. Kalau ngeselin tuh dosen yang selesai kuliah malah ga pernah nanya, langsung kasih tugas aja. Pengen lari ke kantin langsung rasanya *curhat:D

    BalasHapus
  15. tu nomer 2 juga pernah gue alamin.. bukanya gue dapet nilai,, eh malah gue jadi bulan-bulanan siswa lain..dan akhirnya gue kapok. karena hal itu gue sekarang malah gak pernah nanya, meskipun gue gak ngerti,gue juga gak akan pernah nanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanya ajah bang gak papa, jngan malu

      Hapus
  16. wah kalo gua cuma yang enggak tahu aja yang gue tanyain, itu aja waktu kerja ini, dulu waktu kuliah gue g pernah tanya dosen, gtw tinggal tanya ke teman.....haha, soalnya waktu kuliah pertanyaan tidak bisa dikonversi sebagai bentuk profesionalitas beda ama kerja

    BalasHapus
  17. yang nomer 3 itu adaaa d klas guwe dulu..
    sampe anak2 pada nyorakin gitu di tengah2 pake kalimat "intinya saudari?"

    BalasHapus
  18. yg nomer tiga gue juga kadang kesel. kadang dia itu cuma ngetes dosen -____-

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.