Sabtu, 27 April 2013

Pagiku



        Pagi jam 09.30 Dia ada di kantin sebelah, sangat disayangkan dia gak duduk di kantin tempat gue jajan. Padahal gue duduk sendirian nungguin mata kuliah selanjutnya masuk, oiyah gue lagi UTS. Kata dosennya rehat dulu 30 menit dan itu gue manfaatin buat sarapan, selesai sarapan gue pesen kopi ke si mbok CEO dari kantin depan kampus gue, sambil minum segelas kopi dengan berteman meja dan kursi yang kosong. Sesekali ngelihat ke kantin sebelah dimana dia duduk sama temen-temennya.

       Di tempat duduk gue sebelahnya ada segerombolan kambing anak hukum yang lagi ngerumpi bak ibu-ibu komplek, tapi yang beda dari mereka mereka ngomongin pasal, dan gue kira mereka salah tempat kalo ngomongin pasal di kantin mending di pengadilan. Gue sih gak risih dengan keberadaan mereka yahhh… itung-itung dengerin suara jangkrik ajah dikala hati gue yg lagi gerimis halah lebay. Ada yang baru dari penampilan dia, dia potong rambut dan rambutnya di gelombangin gituh, gak tau gue juga rambut model apaan tuh yang gue tau dia cantik udah itu ajah.

        Dan hari itu tingkat kecantikannya nambah, padahal rambutnya doang yang di rubah susah ya kalo orang cantik, ya cantik ajah. Udah gitu dia make kaos warna pink, ya salam nambah lagi cantiknya, makin cantik ajah  tuh bocah. Semakin dalam kayanya rasa kagum gue ke dia, kapan yah kita berdua duduk bareng berdua. Gue lagi ngehayal kita duduk berdua dan dia ngomong gini “kamu tofik yah?” “ii…ii..iyah, kok tau?” jawab gue girang. Dan kitapun ngobrol panjang kali lebar.

Lagi-lagi gue kerjaannya ngehayal gak dirumah, gak di kampus, sekarang daerah lamunan gue nambah di kantin! Ga papa lah asal jangan sampe gila ajah, tapi kayanya gue mulai tergila-gila sama dia semenjak hari ini, hari rabu, tanggal 01, bulan Mei,2013.


Secangkir kopi selalu aku minum pagi itu, dan…
Seperti biasa aku memandangimu dari tempat duduku
Di kantin depan kampus, dengan bisingnya suara kendaraan

Mereka melaju tak beraturan, aku tak perduli
Melihatmu, walau sekejap hilangkan penat, tugas kuliah
Seperti ku temukan dunia baru saat ku memandangmu

Aku tak berani memandangimu begitu lama
Tak kusangkan aku begitu dekat denganmu, walaupun
Terpisahkan meja kantin dan tempat duduk yang terpisah

Inginku sederhana saat itu, aku ingin kita duduk berdua
Satu tempat duduk, meja, dan obrolan yang sama
Dan saat kau tertawa lepas, ketika aku melempar canda
Kau memukulku dengan kepalan kasih sayang

Sambil melihat jalanan dengan kesibukannya
Dan tentu saja aku tak lupa pada si mbok tukang warung
Agar dia menyajikan kopi hanya satu untuk kita berdua
Aku tak bisa menyembunyikan rasa senangku, saat itu

Aku malu, aku merasa tak punya tenaga
Sangat ingin ku katakana hal menjijjikan itu
Dan lagi-lagi mulutku terkunci rapat
Walau hati sudah terbuka lebar
copyright 2013 tolestofik.blogspot.com


16 komentar:

  1. Nyumbang sambungan puisi Tofik yah. (sambung sambungin deh:p)

    Menyapa pagi
    Ingin kuseduh pagi ini untuknya
    Tak banyak
    Cukup satu gelas senyum mentari
    Bersama seikat rekah rasa harum melati

    Sesederhana itu
    Melihatnya cecap canda dan tawa di antara riak cerita jiwa

    Sesederhana itu
    Menghargainya sebagai mahkota suci yang ingin kurengkuh, tapi tak bisa kudekap penuh rona cintanya

    Sesederhana itu
    Sepertiku, seorang lelaki yang menjadi pemuja rahasia.


    *Moga nyambung. :D

    Tulisan di sela sela yang bermakna. Sukses UTS nya ya:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. puisinya bagus banget, saya bikin puisi gak bisa pake bahasa kaya gitu hehe iya makasih atas puisinya dan semangatnya

      Hapus
  2. Kok jadi sedih ya ... #3
    Coba kamu berani mengungkapnya pada waktu yang tepat.
    Asal setelah itu jangan minum baygon hehe ... XD

    Semoga sukses saat menghayal dan mencari cinta yang tepat ... sambil menyelam di sungai ciliwung, minum lemone tea manis gitu (^_^)

    BalasHapus
  3. langsung aja deketin. siapa tau dia ada interest dengan kamu fik. kan semuanya masih bisa terjadi hehehehe

    BalasHapus
  4. dan ternyata ga segampang deketin emak gue :D

    BalasHapus
  5. ah,,, gue inget sama masa lalu...
    kejar Ples toples sebelum dia berlabuh dihatiku,. hehhee :D

    BalasHapus
  6. Kepalan kasih sayang! Bagus pik puisinya. Banget malahan! Ajarin dong! Ciee yg lagi ngdeketin gebetan! Cerita lah, biar kita bisa ngedeketin bareng2, eh. Haha. Becanda kok!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo lagi jatuh gintrong begini ni ga mendadak puitis tis tis

      Hapus
  7. ceritanya lg jatuh ni??
    Jatuh hati padanyaaa... :D

    Ungkapin dong biar lega dihati...
    Biar sidia tau...keburu dilirik mbok tukang warung tuh... Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bok warung kan cewe masa suka cewe haha yg ada juga di lirik kang somay

      Hapus
  8. Jadi itu cewek yg kamu kagumi? Cantik.. :D

    anak hukum dimana2 ngomongin pasal :(

    BalasHapus
  9. fik, postingannya tanggal 27 april, kok mulai hari ini-nya tanggal 1 mei fik? *kemudian bingung*

    iya dah, gpp ngayalnya ada yang dibayangin.. asal jangan sampe kosong pikirannya, ntar kerasukan :P

    BalasHapus
  10. haha iya teh itu di edit lagi soalnya terlalu sedikit postingannya dan kebetulan saya mau posting dan nyambung sama postingan yg sedikit itu, ngerti gak? engga yah? *nelen kaleng*

    okok

    BalasHapus
  11. kayanya bocil perdana kesini deh bang tofik. salam olah raga, eh salam Blogger Energy^^
    pengagum rahasia yah? semoga punya keberanian untuk mengungkapkannya yah^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke bocil, gue sering kok comen di postingan lo, :)
      iya nih jadi pengagum rahasia ilahi hehe

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*