Senin, 22 April 2013

My Friend is My Inspiration (realita)

Sebuah realita terkadang selalu berbeda dengan harapan yang indah untuk seorang yang bernama Dipa. Indahnya masa sekolah, masa remaja seusianya bermain dan menghabisakan waktu sampai larut malam, ini sepotong cerita nyata tentang temen gue yang menjalani hidupnya sebagai seorang supir di usianya yang masih berusia belasan tahun, bukan karena sesuatu yang dibuat oleh kesalahan dirinya yang mengharuskan Dipa menjadi seorang supir trek tapi karena keadaan yang mengharuskannya menjalani aktifitas sebagai seorang supir.

Dipa adalah temen gue dari SMP yang berusia 17 tahun, usia kami memang berbeda tapi dalam sebuah pertemanan tidak melihat umur, gue dan Dipa memang tidak selalu bermain bersama tapi gue cukup kenal dipa, waktu dia kelas 1 SMP gue udah kenal, begitupun dia. Di desa gue emang banyak remaja seusia gue ataupun seusia Dipa yang putus sekolah, penyebabnya bukan karena kekurangan dana, lebih karena remaja seusia gue atau seusia dipa banyak yang malas, masalah klasik memang.

Mereka menggunakan waktu skolahnya untuk main atau istilah kasarnya bolos, tapi tidak dengan Dipa, dia anak yang rajin walaupun Dipa tergolong murid yang lambat tapi dia punya semangat untuk belajar, gue bisa tau karena bapa gue adalah guru SD dimana dipa belajar, bapa tahu banyak tentang Dipa. Kebanyakan dari kita yang mampu untuk melanjutkan sekolah dari jenjang SMP ke SMA sering di hinggapi rasa malas yang tinggi, itu pun terjadi pada gue. Gue ngakuin bahwa keluarga gue cukup mampu membiyayai sekolah sampe ke tigkat yang lebih tinggi termasuk sampai sekarang.


Dan Dipa bikin gue setengah mau nangis dia berjuang demi melanjutkan hidup. Dipa punya 3 adik dan 1 kakak perempuan, ayahnya bekerja sebagai supir dan ibunya hanya sebagai ibu rumah tangga. Dipa curhat ke gue waktu jumat malam kemaren, kenapa dia berenti sekolah. Gue gak berani nanya kenapa dia gak ngelanjutin SMA, takutnya pertanyaan gue malah buat dia jadi sedih. Tapi malam itu dipa cerita sendri, dan gue dengerin dia dengan serius sampe-sampe kita berempat ngobrol nyampe jam 1 malem, ada temen gue yang lain juga di situ.

Kata Dipa ke gue dia gak ngelanjutin sekolah karna emang gak ada biyaya dan dari pihak orang tua juga tidak mendukung buat nglanjutin SMA, tapi dalam hati seorang dipa ingin sekali melanjutkan. Pada saat dipa lulus SMP, dia punya adik satu tapi setelah beberapa tahun kemudian ibunya ngelahirin lagi dan langsung dua orang anak alias kembar. Otomatis biyaya hidup semakin meningkat karena keluarga kecil dipa bertambah dua orang. Dan itu menutup rapat-rapat kesempatan dipa untuk melanjutkan ke jenjang SMA, dia pun sampai sekarang dia Cuma fokus ngasih tambahan penghasilan bagi keluarganya.

Sang ayah dan Dipa bekerja sama mencari uang agar dapat bertahan hidup, sekarang adiknya dipa udah gede. Adik dipa yang pertama namanya Bimo dia seumuran sama adik gue sekolahnya pun bareng. Dipa pesimis ngomongin masalah masa depan Bimo. Ya gue juga ngerti sih banyak faktor kenapa dipa pesimis akan masa depan adiknya yang pertama. Kalo masalah adiknya yang kebar itu dipa hanya berharap dia mereka berdua bisa sekolah walaupun Cuma bias nyampe SD.

Yang gue salut sama Dipa dia gak pernah ngeluh buat ngrjalanin hari-harinya, banyak orang yang ngomongin dipa tapi mereka gak tau apa masalah yang dipa hadapi dan gue tau. Ada yang aneh dari dipa malam itu dia cerita ke gue gak ada sedikitpun air mata  atupun  aura kesedihan dari muka Dipa, tapi gue sendiri ngerasain apa yang dia rasain. Dan hari sabtunya gue berangkat kuliah naik treknya Dipa, kebetulan dipa mau lewat kampus gue, lagi-lagi dipa curhat soal kehidupannya ke gue dan hari itu dipa ngeluh kalo solar di sekitar Cirebon semuanya habis. Itulah sekilas cerita tentang Dipa temen gue yang gue harap menginspirasi kita semua, sepatutnya kita sukuri kehidupan kita yang sekarang.  

21 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Salut sama dipa.
    Kalo gue jadi lo, gue bakal sedih sekaligus bangga punya teman seperti dipa yang bertanggung jawab.
    Lagi-lagi kita harus bersyukur ya :)

    BalasHapus
  4. dr msh tamat smp uda krja??
    Membntu ortu membiayai ktiga adiknya jg...
    Luar biasa...
    Aku jg salut sekali...meski gak sekolah,tp dia tetap berusaha membntu ortunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dia kerja buat ngidupin keluarganya sama bapanya juga..

      Hapus
  5. salut sama dupa bang, eh dipa...

    bener2 berjuang biar bisa bertahan hidup sampe harus melerakan enggak bisa sekolah

    BalasHapus
  6. ckckc...nah dari kisah dipa sudah seharusnya kita bersyukur. bahwa diantara kita masih ada orang2 yang lebih rumit menjalani hiduonya , ya nggak?? so jangan mengeluh..

    menginspirasi sekali kisah dipa ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banggue juga coba buat gak ngeluh

      Hapus
  7. berjuanagn yg bikin bangga ya...
    salut, salut, salut!

    BalasHapus
  8. Terharu gue denger cerita ini..

    salut banget gue ama tu dipa,, semangat hidupnya sangat tinggi//

    manusia yang sangat super..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang super banget emang dipa ini

      Hapus
  9. ini suatu cerita yg bisa membuktikan bahwa 2 anak lebih baik .___. Kalau banyak emang susah diorang tuanya. Apalg yg ekonominnya sulit. Kasian juga dipa. Mau gimana lg keadaan kyk gitu. Moga dia tetep sabar

    BalasHapus
  10. Salut sama dia pik. Hm, iya sih, kita yg punya kesempatan hrusnya bisa berbuat lebih. ya seenggaknya jgn males2an kuliah.

    BalasHapus
  11. wih, salut buat perjuangan si dipa. titip salam buat dia ya..
    eh, tapi dipa itu cowok atau cewek sik?

    BalasHapus
  12. beneran aku jadi sedih banget ngebaca kisah dipa ini,,, yang terpaksa harus putus sekolah hanya karena masalah keuangan.. tapi aku salut dengan ketegarannya menjalani hidup,,, aku doakan semoga dia sukses nantinya:)

    BalasHapus
  13. Dipa pasti tegar '-')9
    Kadang kasian juga Sih liat orang2 yg punya niat Sekolah tp ga ada biaya sdgkn diluar sana banyak yang sekolahnya main2 -_-

    BalasHapus
  14. gue salut sama dipa, sungguh sangat ruar biasa. Tapi santai aja, jalan Allah emang belum dikasih. Gue dulu juga gt kok. Tapi Allah ternyata kasian ama gue banget, dg cara diberi ortu yg tabah dan ruar biasa untuk hutang

    BalasHapus
  15. Salut, Fik sama temen kamu itu. Smoga dia mendapat kehidupan lebih baik nantinya. aamiiin:)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*