Langsung ke konten utama

My Friend is My Inspiration (realita)

Sebuah realita terkadang selalu berbeda dengan harapan yang indah untuk seorang yang bernama Dipa. Indahnya masa sekolah, masa remaja seusianya bermain dan menghabisakan waktu sampai larut malam, ini sepotong cerita nyata tentang temen gue yang menjalani hidupnya sebagai seorang supir di usianya yang masih berusia belasan tahun, bukan karena sesuatu yang dibuat oleh kesalahan dirinya yang mengharuskan Dipa menjadi seorang supir trek tapi karena keadaan yang mengharuskannya menjalani aktifitas sebagai seorang supir.

Dipa adalah temen gue dari SMP yang berusia 17 tahun, usia kami memang berbeda tapi dalam sebuah pertemanan tidak melihat umur, gue dan Dipa memang tidak selalu bermain bersama tapi gue cukup kenal dipa, waktu dia kelas 1 SMP gue udah kenal, begitupun dia. Di desa gue emang banyak remaja seusia gue ataupun seusia Dipa yang putus sekolah, penyebabnya bukan karena kekurangan dana, lebih karena remaja seusia gue atau seusia dipa banyak yang malas, masalah klasik memang.

Mereka menggunakan waktu skolahnya untuk main atau istilah kasarnya bolos, tapi tidak dengan Dipa, dia anak yang rajin walaupun Dipa tergolong murid yang lambat tapi dia punya semangat untuk belajar, gue bisa tau karena bapa gue adalah guru SD dimana dipa belajar, bapa tahu banyak tentang Dipa. Kebanyakan dari kita yang mampu untuk melanjutkan sekolah dari jenjang SMP ke SMA sering di hinggapi rasa malas yang tinggi, itu pun terjadi pada gue. Gue ngakuin bahwa keluarga gue cukup mampu membiyayai sekolah sampe ke tigkat yang lebih tinggi termasuk sampai sekarang.


Dan Dipa bikin gue setengah mau nangis dia berjuang demi melanjutkan hidup. Dipa punya 3 adik dan 1 kakak perempuan, ayahnya bekerja sebagai supir dan ibunya hanya sebagai ibu rumah tangga. Dipa curhat ke gue waktu jumat malam kemaren, kenapa dia berenti sekolah. Gue gak berani nanya kenapa dia gak ngelanjutin SMA, takutnya pertanyaan gue malah buat dia jadi sedih. Tapi malam itu dipa cerita sendri, dan gue dengerin dia dengan serius sampe-sampe kita berempat ngobrol nyampe jam 1 malem, ada temen gue yang lain juga di situ.

Kata Dipa ke gue dia gak ngelanjutin sekolah karna emang gak ada biyaya dan dari pihak orang tua juga tidak mendukung buat nglanjutin SMA, tapi dalam hati seorang dipa ingin sekali melanjutkan. Pada saat dipa lulus SMP, dia punya adik satu tapi setelah beberapa tahun kemudian ibunya ngelahirin lagi dan langsung dua orang anak alias kembar. Otomatis biyaya hidup semakin meningkat karena keluarga kecil dipa bertambah dua orang. Dan itu menutup rapat-rapat kesempatan dipa untuk melanjutkan ke jenjang SMA, dia pun sampai sekarang dia Cuma fokus ngasih tambahan penghasilan bagi keluarganya.

Sang ayah dan Dipa bekerja sama mencari uang agar dapat bertahan hidup, sekarang adiknya dipa udah gede. Adik dipa yang pertama namanya Bimo dia seumuran sama adik gue sekolahnya pun bareng. Dipa pesimis ngomongin masalah masa depan Bimo. Ya gue juga ngerti sih banyak faktor kenapa dipa pesimis akan masa depan adiknya yang pertama. Kalo masalah adiknya yang kebar itu dipa hanya berharap dia mereka berdua bisa sekolah walaupun Cuma bias nyampe SD.

Yang gue salut sama Dipa dia gak pernah ngeluh buat ngrjalanin hari-harinya, banyak orang yang ngomongin dipa tapi mereka gak tau apa masalah yang dipa hadapi dan gue tau. Ada yang aneh dari dipa malam itu dia cerita ke gue gak ada sedikitpun air mata  atupun  aura kesedihan dari muka Dipa, tapi gue sendiri ngerasain apa yang dia rasain. Dan hari sabtunya gue berangkat kuliah naik treknya Dipa, kebetulan dipa mau lewat kampus gue, lagi-lagi dipa curhat soal kehidupannya ke gue dan hari itu dipa ngeluh kalo solar di sekitar Cirebon semuanya habis. Itulah sekilas cerita tentang Dipa temen gue yang gue harap menginspirasi kita semua, sepatutnya kita sukuri kehidupan kita yang sekarang.  

Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Salut sama dipa.
    Kalo gue jadi lo, gue bakal sedih sekaligus bangga punya teman seperti dipa yang bertanggung jawab.
    Lagi-lagi kita harus bersyukur ya :)

    BalasHapus
  4. dr msh tamat smp uda krja??
    Membntu ortu membiayai ktiga adiknya jg...
    Luar biasa...
    Aku jg salut sekali...meski gak sekolah,tp dia tetap berusaha membntu ortunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dia kerja buat ngidupin keluarganya sama bapanya juga..

      Hapus
  5. salut sama dupa bang, eh dipa...

    bener2 berjuang biar bisa bertahan hidup sampe harus melerakan enggak bisa sekolah

    BalasHapus
  6. ckckc...nah dari kisah dipa sudah seharusnya kita bersyukur. bahwa diantara kita masih ada orang2 yang lebih rumit menjalani hiduonya , ya nggak?? so jangan mengeluh..

    menginspirasi sekali kisah dipa ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banggue juga coba buat gak ngeluh

      Hapus
  7. berjuanagn yg bikin bangga ya...
    salut, salut, salut!

    BalasHapus
  8. Terharu gue denger cerita ini..

    salut banget gue ama tu dipa,, semangat hidupnya sangat tinggi//

    manusia yang sangat super..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang super banget emang dipa ini

      Hapus
  9. ini suatu cerita yg bisa membuktikan bahwa 2 anak lebih baik .___. Kalau banyak emang susah diorang tuanya. Apalg yg ekonominnya sulit. Kasian juga dipa. Mau gimana lg keadaan kyk gitu. Moga dia tetep sabar

    BalasHapus
  10. Salut sama dia pik. Hm, iya sih, kita yg punya kesempatan hrusnya bisa berbuat lebih. ya seenggaknya jgn males2an kuliah.

    BalasHapus
  11. wih, salut buat perjuangan si dipa. titip salam buat dia ya..
    eh, tapi dipa itu cowok atau cewek sik?

    BalasHapus
  12. beneran aku jadi sedih banget ngebaca kisah dipa ini,,, yang terpaksa harus putus sekolah hanya karena masalah keuangan.. tapi aku salut dengan ketegarannya menjalani hidup,,, aku doakan semoga dia sukses nantinya:)

    BalasHapus
  13. Dipa pasti tegar '-')9
    Kadang kasian juga Sih liat orang2 yg punya niat Sekolah tp ga ada biaya sdgkn diluar sana banyak yang sekolahnya main2 -_-

    BalasHapus
  14. gue salut sama dipa, sungguh sangat ruar biasa. Tapi santai aja, jalan Allah emang belum dikasih. Gue dulu juga gt kok. Tapi Allah ternyata kasian ama gue banget, dg cara diberi ortu yg tabah dan ruar biasa untuk hutang

    BalasHapus
  15. Salut, Fik sama temen kamu itu. Smoga dia mendapat kehidupan lebih baik nantinya. aamiiin:)

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.