Langsung ke konten utama

Mikir Dua Kali


Hari ini terasa gak enak, lagi-lagi gue harus lewatin hari tanpa penyemangat hidup ,itu lebay. Iya semenjak putus sampai detik ini belum juga ada pengganti. Tapi bukan itu intinya, kali ini gue mau nyeritain temen gue yang di PHPin sama anak AKPER. Sebenernya kejadiannya udah lama si waktu kita smester  I, tapi baru sempet inget sekarang. Langsung sajah cekidot bekicrot...

Jadi waktu kita berdua di kantin  deket kampus, temen gue ini cerita tentang cewe yang baru dia kenal namanya kalo ga salah iin atau entah lah gue lupa, dia kenal si cewe ini dari facebook, kebetulan si cewe ini waktu SMAnya udah deket dengan temen gue, oiya temen gue namanya dadi, si dadi cerita banyak tentang cewe AKPER ini, dia cantik lah, dia putih lah, bla…bla.. ampe berbusa tuh mulut si dadi ngomongin keistimewaan cewe itu.

Sampe pada rencana dadi mau ngajak si cewe ini, ngedate bareng dia dan rencanya sih mau sekalian nembak gitu. Tapi itu kayanya agak lama setelah kita berdua ngobrolin tuh cewe, dua hari setelahnya baru dadi ngajak dia ke mall di sekitar Cirebon. Setelah pulang kuliah dadi langsung cabut, jemput cewe itu ke kampusnya dan terjadilah kencan yang akan berakhir tragis, dadi juga cerita waktu dia nonton lalu makan di KFCrot dan terakhir dia nyamain muka di rumah hantu.

Gue sempet mikir sejenak waktu dadi cerita setelah dia jalan sama cewe itu, “habis berapa duit ya dadi? Apa dompetnya sanggup kehilangan duit segitu banyaknya?” lanjut. Dan beneran gue pun nanya sama dompetnya dadinya, dan dia bilang si abis 200 ribuan gitu , gue langsung kaget. Bayarin cewe yang belum tentu nerima dia kok sampe abis seperempat juta gitu ya,? Maklum gue kan mahasiswa penganut paham hemat’ism (mahasiswa hemat) duit segitu mending buat beli beras bisa nyampe 2 minggu tuh.

Cinta emang buat kita jadi mau apa ajah buat ngelakuin sesuatu buat orang yang kita cinta, memang manusiawi sih tapi gue kasian sama temen gue yg satu ini, terakhir dia nyeritain sehabis dia muter-muterin mall lalu nganterin si cewe pulang dan dadi nembak si cewe itu. Gue lupa si dadi nembaknya di hape apa ngomong langsung ya? Aduhh kok bisa lupa, apa jangan-jangan dia nembaknya make senapan, mulai ngaco. Yang jelas intinya dadi nyatain perasaannya ke si cewe itu.

Gue pun langsug tanya ke si dadi “di terima ga dad ?” dengan muka penuh antusias gue nunggu jawaban dadi yang setengah murung, dadi pun menjawab “gagal bro” gue sebagai temen turut berduka cita atas hasil yang mengecewakan itu, mau ketawa juga gak bisa soalnya keburu kasian liat muka si dadi. Gue pun menawarkan opsi buat dadi“bro ada dua pilihan buat lo, lo pilih mau masuk kuliah apa lu tetep mikirin dia dengan rasa kecewa dalam hati lo, move on bro” dia jawab  dengan muka lusuhnya “pilih masuk bro”.

Dan akhirnya kita pun masuk kuliah, setelah dengerin cerita si dadi, gue sambil senyum-senyum dalam hati, sebenernya gue udah tau anak AKPER itu gimana-gimananya tapi gue gak mau bilang ke dadi, biar gue juga tau gimana hasilnya, biar si dadi juga semangat buat ngejar apa yang dia suka, barangkali si cewe ini laen gak seperti apa yang ada di benak gue. Tapi yahhhh. gue rasa sama ajah emang kaya begitu semua, mereka liat fisik, dompet, kendaraan, latar belakang, dan sebgainya.
Makanya gue selalu berfikir dua kali kalo mau deketin anak AKPER atau anak kesehatan apalagi kedokteran. Mereka bakal langsung nolak gue haha
 



Notes: waktu itu dadi yang Galau tingkat pemda sekarang gue yang Galau tingkat pemprov. Dan sekarang masa transisi dari “saya” ke “gue” mencoba untuk lebih ngena ke pembaca ajah sebenernya, gak perduli biarpun Aakam (anak kampong) bahasa anak muda haha

Komentar

  1. iya tuh... setuju duit 200ribu bisa buat beli mie 4 kardus, stok buat dikosan... wkwk

    BalasHapus
  2. iya teh ,lumayan juga buat beli mie, biar ususnya kriting ? usus emang kriting ya -__-

    BalasHapus
  3. Ah, 200 ribu mayan bisa buat makan nasi kucing sebulan, plus backpackeran atuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gitu lah, intinya sayang kalo duit segitu buat cewe ga jelas

      Hapus
  4. kakaka...... Galau tingkat pemda...='=
    itu mah tingkat provinsi kali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gitu deh, sama ajah judulnya si

      Hapus
  5. 200 ribu tuh lumayan buat beli pulsa selama sebulan -,- di beliin mie berkardus kardus juga lumayan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lumaya buat beli kardus mie dapet se mobil :D

      Hapus
  6. duat segitu biasa buat beli krupuk segudang tuh! dijamin abis makan pasti melayang. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. krupuk apaan bang? krupuk kulit buaya enak kali yah.. :D

      Hapus
  7. mending duitnya ditabung tuh...lumayankan buat simpanan ditanggal tua.. :D
    Cr cewe jgn krn cantiknya..
    Carilah yg sederhana... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sederhana? kayanya ga aga cewe yg sederhana adanya yang alakadarnya haha

      Hapus
  8. gpp deh buat temen lo dadi itu. yang penting dia udah berjuang buat dapetin cewek. kali aja kedepan dia bakal dapet yang lebih baik :D

    BalasHapus
  9. wah tapi ini over-generalized lhoooo..nggak semua anak kesehatan kayak begituuuu..
    yah, cabal ea baru putussss..hehehe, cepetan move on:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. okehh udah agak muve on sih, tapi belum bisa muve on sama IP smester kmaren :(

      Hapus
  10. sabar..sabar bro...itu adlah resiko d dlm dunia prcintaan. yg penting sekrang gak usah cari pacar lg, tp carilah calon ibu anak2. hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh langkah serius tuh, ntar ajah belum punya cicis..

      Hapus
  11. temen elu itu yg over bang, seharusnya dia tuh tau kalo anak yg per per sama kes kes kesehatan gitu pasti seleranya tinggi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh bang ada2 ajah, ngeyel orangnya..

      Hapus
  12. cinta emang butuh pengorbanan, gak cuyma perasaan tapi materi juga. Ikhlas aja jadikan pelajaran aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya si bang, buat pelajaran cinta temen skaligus saya :)

      Hapus
  13. cuma 200rb gak mahal kok sedeng,,

    BalasHapus
  14. sedeng-sedengnya kalo tanggal tua abis tuh duit ya bang.. haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.