Langsung ke konten utama

Budaya salah kaprah : kerudung (revisi)



   
#PYBMovement (toples)
       Asalamualaikum wr wb…

          Apa kabar semua? Semoga kalian baik-baik saja. Langsung saja, kerudung adalah sesuatu yang wajib bagi perempuan untuk menutup auratnya dan itu diwajibkan jika perempuan tersebut adalah umat islam, salah satu alasan islam mewajibkan kaum hawa memakai kerudung adalah untuk menghindari perilaku yang kurang baik dari lawan jenisnya, dan masih banyak alasan yang lain gue cuma nyebutin salah satunya ajah. 

Gue suka sama cewe yang berkerudung apalagi dia smart, ini bukan modus syariah yang gue promosikan ke publik buat menggaet cewe-cewe, gue suka karena perempuan, cewe atau wanita yang berkerudung itu luar biasa konsisten pada pilihannya buat make kerudung, diantara perkembangan zaman, mereka yang pake kerudung tetap pada pilihannya untuk menjalankan perintah agama, salut buat mereka. *tepuk tangan*

        Tapi apa yang terjadi sekarang atau bisa dibilang ke kinian, kayaknya kerudung mulai di anggap sebagai fashion item saja disitulah letak salah kaprahnya, berkerudung itu komitmen tapi malah jadi kaya topi, buktinya kita bisa lihat pada pelajar SMA. Kebanyakan dari mereka memakai kerudung itu cuma di sekolah saja (bagi sekolah yang mewajibkan memakai kerudung) kalo sampe rumah dilepas deh tuh kerudung. Tapi nggak papa si kalo misalnya kerudungnya itu dilepas tapi pakeannya sopan dan nggak seronok. Gue pernah lihat cewe pake kerudung tapi kelakuannya ….beuhh, lebih baik dari yang nggak make kerudung, semoga dosanya diampuni.

       Gue pernah liat ada juga cewe pake kerudung, tapi di rumah dia nggak peke, ngggak cukup kerudungnya dilepas tapi dia juga pake tangtop warna-warni gitu dan belahan dadanya kelihatan dan nggak ketinggalan pahanya juga dia pamerin, dia make hot pants alias celana gemes, yang hot banget! Belum selesai sampai disitu dia juga foto-foto bergaya model dengan dada dibusungkan dan mulutnya dimonyong-monyongin gitu kebetulan dia cantik jadi litanya juga sedep, terus di upload di jejaring sosial. Yang sering gue lihat si di facebook, gue bisa tau karena gue lihat.

         Gue lihat albumnya si cewe yang tadi gue liat, dari sekian banyaknya foto-foto semacam itu dia juga mengadakan sesi pemotretan memakai kerudung, tapi yang gue bingung adalah ada apa sama cewe yang satu ini, (tiba-tiba gue kepo) kenapa dia begitu gak konsisten? 
Tapi nih ya gue lihat statusnya itu sopan, gue coba biarin hal itu lewat gitu aja karena gue nggak mau sok-sokan ngurusin kejelekan orang tapi gue sendiri malah nggak bermoral dan malah lebih dari apa yang gue omongin. Sebenernya gue sedikit tau tentang perempuan, dari acara di TV yang menayangkan tentang perempuan, dan waktu itu lagi ngebahas remaja dan pemikiran secara psikologis.

        Ternyata kebanykan cewe-cewe itu takut banget nggak gaul, maksudnya adalah mereka itu takut kalo mereka beda dengan teman-temannya atau kebanyakan cewe diluar sana, ketika mereka mendapat pengaruh dari teman atau dunia luar mereka ingin sama, dan itu biasanya terjadi pada cewe usia remaja dan cewe yang baru hijrah dari kampung ke kota, secara mereka belum bisa menyesuaikan diri sekalinya menyesuaikan diri malah menjurus ke arah yang kurang baik. 


Padahal cewe-cewe yang pake kerudung itu bukan cantik yang tersembunyi tapi cantik yang terlindungi.

        Gue juga nggak munafik, gue suka sama cewe yang nggak pake kerudung tapi dengan berpakain sopan. Lagi-lagi gue bukan bermaksud promosi. Buktinya gue mengidolakan Raisha, dia nggak pake kerudung tapi sopan dalam berpakaian kelihatan enak diliat. Sebenernya kerudung itu sesuatu yang diharuskan oleh islam bagi perempuan, tapi lagi-lagi islam juga nggak maksain. Semua terserah pada perempuan itu sendiri, mau dia make, mau dia nggak pake kerudung itu privasi mereka. Mungkin ada pertanyaan  

“kenapa si lo plin-plan jadi orang, dalam tulisan ini seolah-olah lu mengkritisi orang yang nggak pake kerudung tapi lu juga kayaknya ngedukung mereka gitu, berkesan lo nggak konsisten sama apa yang lo ucapin??”  
            
Gue langsung punya jawabannya. 


disini gue nggak maksa cewe-cewe buat pake kerudung, gue hanya melihat fenomena yang terjadi, kalian bisa lihat dari judulnya, Budaya salah kaprah, mengungkapakan kesalahan yang terjadi. Dan satu lagi gue berhak bicara dan mengungkapkan apa yang ada di fikiran gue, karna itu hak gue tapi semua orang punya hak termasuk cewe-cewe yang memutuskan buat nggak make kerudung, itu pilihan mereka, gue gak ada hak buat nglarang” ini ponint pentingnya.

Sekian dari gue, mohon maaf atas segala kesalahan dan kekurangannya
wabilahitofik walhidayah wasalamualaikum wr wb. *ambil wudu* *solat*

buron :D


Komentar

  1. sebenernya hukum menutupi seluruh rambut untuk perempuan itu sama wajibnya seperti sholat fardlu

    terlihat satu rambut oleh yang bukan mahramnya, maka terciptalah satu dosa baginya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah si abang ini santri ya, ajarin saya lebih dalam tentang agama bang hehe

      Hapus
  2. betul kata dedii, dalam Islam itu hukumnya wajib, alhamdulillah skrg gw udah sadar n pake kerudung, bersyukur bgt gw,,hihi :)
    setidaknya dgn menutup aurat kita udah ngurangin satu dosa n menghindarkan dari maksiat dan pandangan buruk laki2 #udah itu aja, pake ceramah lg gw -_______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga papa lagi lu ceramah, kali ajah jadi mamah iva ..dipersembahkan oles viostin GS -__-

      Hapus
  3. wah.. udah nggak heran sama kelakuan anak sekarang.. apa lagi ungkapan yang ini --> "dada di busungkan dan mulutnya monyong-monyong"..

    semoga di akhirat mereka diampuni..

    BalasHapus
  4. Kalo masalah itu tergantung niatnya, sensitif juga kalo ngomongin niat, beda otak beda persepsi.
    Saya dulu pake kerudung karena di sekolah wajib, tapi lama kelamaan menjadi kebiasaan dan meluruskan niat lagi, gak ada yang salah.
    Sesuatu yang baik emang harus dibiasain, kan? :D

    BalasHapus
  5. bener banget bang, seharusnya lebih konsisten dengan keputusan. Kalau emang mau pake jilbab ya alhamdulillah. Tapi kalau emg msih belum siap pake jilbab ya setidaknya dijaga perilaku sm cara bepotonya.
    Tambahan ni, sehelai rambut wanita dilihat oleh lelaki bkn muhrim dengan sengaja balasammya 70.000 tahun di akhirat. Sehari di akhirat = 1000 tahun didunia.
    Maaf kepanjangan hehe

    BalasHapus
  6. Semoga postingan ini dibaca oleh berjuta juuta perempuan di luar sana. Makasih share infonya. Smoga bisa terus konsisten dengan hijab ini. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata saya pernah komentar di sini. Hee.

      Nambahin ya>> Karena Islam mewajibkan muslimah menutup auratnya. Karena apa yang nampak dari wanita adalah aurat dan menarik perhatian lelaki, hendaknya kita jaga dan kita lindungi sebaik baiknya.:)

      Betewe, nulis agamanya pakai huruf besar tuh, Fik==> Islam:)

      Hapus
  7. wah iya, buanyak banget jenis penjilbab seperti itu..cuman aku pun masih ada foto nggak pake jilbab di blogku karena emang aku ngeblog dulu baru jilbapan gitu..hehehe, cuman yang nggak yang pake tank top warna warni. semoga yang make jilbab bisa menangkat jilbabnya dan bisa berkelakuan selayaknya jilbaber..Aamiin:D

    BalasHapus
  8. Semoga banyak wanita yang disadarkan olehmu nak. Teruskan dakwahmu. Semoga diberi berkah. Saya, Lhoma Ilama.

    BalasHapus
  9. gua enggak ikut2an ngomongin kayak gini bang.... #kabur
    bareng ustad gadungan

    biar semua urusan mereka ajah., kita sebagai penonton hanya bisa berdoa aja

    BalasHapus
  10. Aku sih orangnya liberal banget masalah kayak gini. Menurutku mau berpakaian kayak gimana itu hak setiap orang. Dan kalo akhirnya dia di-judge karena cara berpakaiannya, ya itu emang udah resiko.

    BalasHapus
  11. waaah, setuju banget dengan komentar nisa. kalau aku juga nggak peduli dengan gaya pakaian orang. karena ya itu tadi. itu merupakan hak individu tersebut. kalau dosa sih ditanggung masing masing ya..
    eh, tapi kalau niatnya mau menuntun ke jalan yang baik bagus juga sih..

    BalasHapus
  12. yang penting dari hatinya dulu..
    berkerudung buat apa klo suka bergunjing dan ngomongin kejelekan orang lain

    BalasHapus
  13. hmmm...
    aku gak begitu paham sebenarnya. Berkerudung itu kewajiban ataukah hanya adat budaya bangsa arab. kalo dari Quraish Shihab sih gak wajib berkerudung, karena itu hanya bagian dari adat bangsa arab. makanya Najwa Shihab gak dipaksa ama bapaknya. itu sih setahuku. maaf kalo salah ya...

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.