Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari April, 2013

Pagiku

Pagi jam 09.30 Dia ada di kantin sebelah, sangat disayangkan dia gak duduk di kantin tempat gue jajan. Padahal gue duduk sendirian nungguin mata kuliah selanjutnya masuk, oiyah gue lagi UTS. Kata dosennya rehat dulu 30 menit dan itu gue manfaatin buat sarapan, selesai sarapan gue pesen kopi ke si mbok CEO dari kantin depan kampus gue, sambil minum segelas kopi dengan berteman meja dan kursi yang kosong. Sesekali ngelihat ke kantin sebelah dimana dia duduk sama temen-temennya.
       Di tempat duduk gue sebelahnya ada segerombolan kambing anak hukum yang lagi ngerumpi bak ibu-ibu komplek, tapi yang beda dari mereka mereka ngomongin pasal, dan gue kira mereka salah tempat kalo ngomongin pasal di kantin mending di pengadilan. Gue sih gak risih dengan keberadaan mereka yahhh… itung-itung dengerin suara jangkrik ajah dikala hati gue yg lagi gerimis halah lebay. Ada yang baru dari penampilan dia, dia potong rambut dan rambutnya di gelombangin gituh, gak tau gue juga rambut model ap…

My Friend is My Inspiration (realita)

Sebuah realita terkadang selalu berbeda dengan harapan yang indah untuk seorang yang bernama Dipa. Indahnya masa sekolah, masa remaja seusianya bermain dan menghabisakan waktu sampai larut malam, ini sepotong cerita nyata tentang temen gue yang menjalani hidupnya sebagai seorang supir di usianya yang masih berusia belasan tahun, bukan karena sesuatu yang dibuat oleh kesalahan dirinya yang mengharuskan Dipa menjadi seorang supir trek tapi karena keadaan yang mengharuskannya menjalani aktifitas sebagai seorang supir.
Dipa adalah temen gue dari SMP yang berusia 17 tahun, usia kami memang berbeda tapi dalam sebuah pertemanan tidak melihat umur, gue dan Dipa memang tidak selalu bermain bersama tapi gue cukup kenal dipa, waktu dia kelas 1 SMP gue udah kenal, begitupun dia. Di desa gue emang banyak remaja seusia gue ataupun seusia Dipa yang putus sekolah, penyebabnya bukan karena kekurangan dana, lebih karena remaja seusia gue atau seusia dipa banyak yang malas, masalah klasik memang.
Merek…

Budaya Salah Kaprah: Ngerokok Di Wc Kampus

 Gue suka bingung sama kampus gue tercinta ini, dimana seorang guru terlahir dari fakultas keguruan yang ntar guru tersebut bisa ngomong bahasa inggris meskipun blepotan. Kenapa gue bingung? Secara ini kan kampus tempatnya manusia yang berfikir lebih dewasa dari anak SMA tapi kelakuannya kaya orang gak berprikemahasiswaan gitu. 

Kenapa si lo fik , tiba-tiba ngomel-ngomel gak jelas?
      Gue sebel banget tuh sama yang ngerokok di wc kampus, faedah hidup mereka itu apa sih sebenernya, gue masih bisa maklumin ya kalo mahasiswa yang ngerokok itu ngerokoknya di wc rumah mereka masing-masing. Ini sih malah ngerokok di wc kampus yang semua mahasiswa bakalan make tuh wc, apalagi seorang yang unyu kaya gue masuk wc, *perlu di catet tuh*. Yang parah tuh di wc khusus dosen ada yang ngerokok sambil boker. Kenapa gue bisa tau? Gue juga mau boker dan dapet tempat bekasnya si mahasiswa kampret, yang ngerokok itu.
      Yang ngerokok itu bukan cuma satu orang ya tapi banyak banget yang ngerokok, apalag…

Akhirnya Lulus Juga

When You Love Someone

Jatuh cinta emang enak rasanya (rasanya stroberi, mangga, anggur), lebih enak kalo cinta kita terbalas alias si cewe juga ngerespon apa yang kita rasakan. Gue lagi ngalamin, yang kaya begitu tuh. Setelah gue putus atau lebih tepatnya diputusin sama cewe kampret yang tadinya ngajak balikan ehh malah putus lagi, tapi gak begitu sakit si soalnya udah ketebak kalo cewe mutusin terus ngajak balikan ya paling-paling mentok nyakitin lagi.
Dan akhirnya temen-temen gue nyaranin untuk cari cewe lagi,  mungkin ngomong emang lebih enak tapi kalo gue pengen cepet nglupain si kampret itu ya cepet-cepet deh punya cewe. Kata mereka si "kalo lo lagi sakit buruan cari obatnya" obatnya yang tak lain dan tak bukan adalah cewe yang gue taksir sekerang, tapi nih ya ada satu masalah yang buat gue jadi bingung, bingung gimana cara ngedeketin dia karena sebelumnya kita berdua juga gak kenal satu sama lain, mungkin ada yang ngomong "kenalan dong", nenek ompong juga tau kalo belum kenal ya …

Budaya salah kaprah : kerudung (revisi)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...