Langsung ke konten utama

Radio

          Saya mau tanya sama temen-temen, apa kalian masih mendengarkan radio? Kalo tidak, kapan terakhir kalian mendengarkannya? Memang saat ini radio sudah tergerus perkembangan jaman, tapi radio mampu bertahan dan masih eksis sampe saat ini. Saya sendiri baru-baru ini lagi suka dengerin radio walaupun kadang sinyalnya kurang baik, karena saking kurang baiknya suara radio saya kaya radio jaman perang dulu.

             sebenernya sudah 1 bulan yang lalu saya teringat soal radio dan ingin sekali menulis soal radio tapi baru terealisasikan sekarang. Gak perlu saya jelasin panjang lebar sampe mulut saya berbusa tentang apa itu radio. Masa iya kalian gak tau radio kecuali kalian lahir jaman firaun. Saya teringat waktu saya kelas 1 SMA dulu, saya pengen banget jadi penyiar radio, sampe-sampe saya suka banget niruin gaya penyiar radio kesukaan saya bawain acara.

           Akhir-akhir ini saya agak sedikit gelisah, khawatir pada radio, takut kalo di jalan dia kenapa-kenapa, makan belum ya dia (itu ngaco). Apa kalian pernah ngerasain yang namanya radio sudah mulai agak-agak terasingkan dari dunia kita? apalagi di kalangan para pelajar atau remaja, secara mereka sudah mempunyai gadget canggih yang fiturnya bukan cuma radio tapi juga ada yang namanya MP3, disitu kita gak usah dengerin basa-basi penyiar atau info-info penyiar, tinggal “klik” lagu yang mau kita putar langsung jalan deh.

         Saya memang bukan aktivis radio dan juga bukan salah satu pemilik stasiun radio yang mungkin tingkat kegelisahannya melebihi saya, bagaimana tidak, seperti yang saya bilang gadget canggih terus mendominasi yang tentu saja memudahkan kita dalam mendengarkan musik, para pemilik stasiun radio jelas gelisah takutnya mereka bangkrut. Mungkin di tahun 2035 nanti radio udah jadi sejarah yang mengiringi berkembangnya dunia, atau nama radio tinggal sejarah, atau saya berlebihan?  

       Kayanya saya ga perlu sekawatir itu, saoalnya masih banyak menurut saya yang mendengarkan radio, yang request lagu lewat telpon, sms bahkan radio juga udah ada di facebook, twitter bahkan udah punya website tersendiri kita bisa request lagu disitu. Ternyata radio memang gak ada matinya, mengikuti perkembangan jaman saya sangat senang dengan begitu nanti saya bisa ceritakan pada anak-anak saya kelak “ini loh radio nak, coba dengarkan“ saya berharap kedepan radio semakin eksis terus.

Komentar

  1. Saya pengguna tetap radio. Dan saya tak pernah berfikir bahwa di tahun 2035 radio akan tinggal nama.

    BalasHapus
  2. aku udah gak pernah dengarin radio sejak lulus SMA sih..
    bukannya gak mau..tapi ditempatku sekarang susah sinyal radionya..
    padahal dulunya waktu SMP aku pernah jadi penyiar radio..
    walaupun itu bukan radio yang besar..
    tapi cukup terkenal ditempatku waktu itu..
    menyenangkan..jadi rindu pengen dengerin radio lagi.. :(

    BalasHapus
  3. aku masih agak sering sih dengerinnya. lewat aplikasi hp. tapi mungkin aja bisa jadi gitu.

    BalasHapus
  4. Gue masih dengerin kok. Karena yang dijual di radio bukan cuma lagunya, tapi juga suara penyiarnya. :)

    BalasHapus
  5. Saya masih suka dengerin radio. Dan alhamdulillah saya juga berkutat di bidang on air menjadi penyiar meski radio komunitas. Pastinya tetap eksis meski teknologi makin maju. Radio, tetep di hati saya dong :D

    BalasHapus
  6. aq jg sempat kepikiran bgtu, tp smpai saat ini aq msh sring jg sih dengerin radio.

    BalasHapus
  7. sampe sekarang aku masih sukaaaa dengerin radio, pengen rasanya kirim salam kek dulu jaman SMP. heheheheeee

    BalasHapus
  8. radio emang ga ada duanya dah..

    BalasHapus
  9. terakhir pas SMP kelas 3, sekarang udah semester 8, lama bangeet ya hampir 7 tahun gak pernah denger radio, dulu masih asik, sering salam-salam gitu buat anak geng hahaha

    BalasHapus
  10. kalau aku mud mudtan dengerin radio...hehee
    tapi sukanya yang ceramah2 gitu sih...

    BalasHapus
  11. Gue masih suka dengerin radio sih kalo lagi bete kagak ada kerjaan. Apalagi sejak ada radio yg penyiarnya suka ngelucu :D

    BalasHapus
  12. dulu radio emang booming banget..
    sekarang saya juga ngerasa sangat jauh berkurang popularitas radio tsb.
    saya gak prnh dgrin radio lg,hehe

    BalasHapus
  13. Aku terahkir waktu abangku belom nikah :3 sekarang udah punya 2 anak :3 udah lama banget

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.