Sabtu, 19 Januari 2013

Tips Hemat Mahasiswa Pengendara Motor

Bagi sebagian mahasiswa yang mempunyai kendaraan bermotor yang jarak antara kampus dan rumahnya cukup jauh mungkin harus menempuh perjalanan yang cukup lama pula. Ketika kita dihadapkan pada situasi yang antara isi dompet dan jarak menuju kampus itu 50:50 (duit cuma pas buat makan sama bensin doang) apa yang harus kita lakukan? Saya akan berbagi tips dan pengalaman saya sendiri untuk mengatasi hal tersebut.

Apa temen-temen pengendara motor pernah mengalami kejadian ketika mau berangkat kuliah cuma di kasih duit pas sama ortu, atau ga di kasih sama sekali atau juga duit yang di kasih buat sebulan tinggal menyisakan perih di dada alias cuma pas buat makan sama bensin doang. Itu juga kalo si motornya gak rewel atau bannya bocor di tengah jalan. Ya allah penderitaan macam apa itu, saya pernah mengalaminya pemirsa. Kemarin waktu mau berangkat kuliah saya gak di kasih jajan sama ortu saya, entah mereka lupa atau pura-pura lupa, atau mungkin juga gak punya duit. Saya di biarkan begitu saja tanpa duit di kantong saya padahal saya liat jam kayanya saya agak telat.

Saya yang biasanya naik mobil kali itu memberanikan naik motor, karena selain motor yang di isi bensinnya oleh kakak saya, yah biarpun tinggal sedikit. Tapi juga karena saya gak di kasih jajan akhirnya saya pake duit yang hasil jualan pulsa (perlu kalian tau saya jualan pulsa partai kecil-kecilan) harusnya sih tu duit buat belanja pulsa lagi tapi saya pake buat jajan kuliah, cuma sedikit sih 10 ribu doang. Perjalanan dari rumah menuju kampus itu kurang lebihnya 1 jam kalo naik mobil tapi kalo naik motor bisa 30 menit (agak ngebut), dari duit 10 ribu itu saya isi bensin 5 ribu sama buat makan 5 ribu, maklum harus ngawet.

Tak beberapa lama kemudian saya pun berangkat menuju kampus dengan kecepatan 40-60 Kmh, kalo melebihi kecepatan itu ya tanggung sendiri akibatnya, boros men. Di perjalanan saya coba untuk tidak di belakang angkutan umum, kenapa? Soalnya angkutan umum itu suka berenti sembarangan, kebetulan motor saya metic jadi kalo ngerem mendadak, bensinnya tiba-tiba ngurang. Dan terakhir saya coba untuk tidak panasan di jalan raya, maksudnya kalo ada yang nyalip dengan kecepatan tinggi saya tidak membalas nyalip lagi, di biarin ajah lagian kan bukan sirkuit balap. Kadang-kadang ada sebagian orang kalo kita salip itu malah kaya ngajak balapan di salip lagi, mungkin gak rela kali ya di salip. Aneh

Jadi kesimpulannya adalah
1.   temen-temen kalo mengalami keadaan seperti saya lebih baik gunakan uang jajan dengan bijak.
2.    pacu sepeda motor kalian antara 40-60 Kmh, jangan lebih ntar malah duit buat makannya malah buat beli bensin lagi. (bagi yang mempunyai speda motor)
3.      hindari posisi di belakang angkutan umum, khususnya pengguna sepeda motor metic.
4.      jangan coba balapan atau salip-salipan kaya Rosi, soalnya bukannya kita sampe tujuan ,nanti malah numbruk baru tau rasa kan.
Sekian tips hemat yang sedikit ngaco, so namanya juga mahasiswa ya saya sendiri si coba buat berhemat.  

38 komentar:

  1. Kata anak2 Teknik Mesin di kampus, bensin lebih irit kalo kita pake kecepatan 60-80km/jam :D Malah lebih boros kalo pake 40.. Ga tau juga ya bener apa nggak..

    BalasHapus
  2. iya kalo kecepatannya di antar itu, yg penting jangan ampe di ga terus direm, di gas lagi di re lagi ntar mabok haha

    BalasHapus
  3. waaa tips berguna banget nih kak, siap laksanakan, hindari angkoot

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bahaya soalnya kalo angkutan umum tuh udah ngebut, berentinya sembarangn.

      Hapus
  4. ebuset,perhitungan banget...ckckckck...
    kalo aku sih nggak betah ya kalo kecepatan cuma 40-60..lebih enak 60-80 loh...

    BalasHapus
  5. kalo gak gitu, bisa2 berenti di tengah jalan teh hehe
    terserah si kalo jalanan kosong kan kita juga bisa ngebut..but

    BalasHapus
  6. gue prnah baca ada artikel yg bilang aer kelapa bisa buat penggantinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg bener bang, cuma susah juga nyarinya

      Hapus
  7. poin ke3 sama ke4 penting banget tuh, angkot emang egois, mereka jahat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju. angkot itu jahat. nakal. nyebelin. okesip.

      Hapus
    2. iya tuh angkot tu, suka ga jelas gitu beberapa kasus juga ada yg di perkosa di angkot.. ckckck

      Hapus
  8. wkwkwkwk
    tips yang sangat berguna..
    aku juga sama loh penjual pulsa kayak kamu, dan juga sering make uang pulsa buat jajan..
    hehehe
    oh ya satu tips lagi, kalau mau ngirit bensinnya lebih baik motornya di tuntun aja.. :D
    #pisss

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh kita tukeran isi pulsa dong. tapi kmu duluan yg ngisi ntar gantian.. haha

      Hapus
  9. biasa naik mobil kalo naik motor jadi aneh ya? hehehe
    tapi kayaknya kecepatan 60 km/jam blm maksimal deh, coba 70-80km/jam hahahhaa
    tapi btw boleh juga dicoba tipsnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mangga di coba, buat yg udah kerja juga boleh soalnya kan ga setiap hari punya duit hehe

      Hapus
  10. Tipsnya gak ngaco kok mas brow, keren malah.
    Btw, gue follow blog lo yah, kalau berkenan follback. Salam knal

    BalasHapus
  11. setuju,,, akhir" ini pengeluaran gue boros banget.. kadang malah duit habis gara" buat beli bensin doang -,-

    BalasHapus
  12. Kalau tips buat yang naik motor tapi nebeng ama teman ada ga? :D hehe

    harus tau diri aja kalau nebeng *lha kok' jawab sendiri yahh .. Hahaha

    Jualan pulsa? sama dong =D hehe

    BalasHapus
  13. siip tuh tipsnya .. bener banget ..
    gue pernah liat ada motor nabrak angkutan gara2 angkotnya brenti mendadak ...
    parah banget lukanya ...

    BalasHapus
  14. gue gak punya motor,, jd naek angkot ke kmpsnya,,
    jd mahasiswa kerasa banget,, kudu hemat,, semakin gede kita semakin bnyk jg keinginannya,, hoho

    BalasHapus
  15. hahahahah kyaknya anak SMK kaya gue juga bisa nerapin ini tips deh wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh tentu boleh yam.. cobain deh tuh ada juga yang rasa mangga ..ehh ngaco

      Hapus
  16. oke oke gue nyoba entar di elang gue

    BalasHapus
  17. Keren tuh tips nya!
    Soal angkot. Ya, dia memang suka sembarangan. Dia setan..

    BalasHapus
  18. untung aku masih setia jalan kaki

    BalasHapus
  19. takut banget klo di deket angkot , biasanya berhenti tiba tiba

    BalasHapus
  20. jangan banyak-banyak mainin gas. betul bro ?

    BalasHapus
  21. gua nambahin boleh tips yang ke 5 mau hemat pakek bensin campur, campur dorong maksudnya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha repot juga kalo kampusnya ada di tepi gunung galunggung bang.. dorong terus ampe encok

      Hapus
  22. haha, bener banget soal jangan deket2 di belakang angkot, jagnan di belakang angkot,

    disini angkot kurang ajar semua, seolah hanya mereka yang harus dimaklumi, main gas n berhenti sembarangan,

    tips nya boleh sih, saya butuh 30 menit bermotor sampe di kampus,
    tips lain, bisa nebeng temen yang searah, bilang aja motor di bengkel, haha

    BalasHapus
  23. -_- Naik sepeda lebih hemat kang,, Jual motor beli sepeda balap..
    Ketimbang naik motor larinya cuman 40km-60.. Kering duluan di jalan ,, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah itu kan kalo mau hemat dalam keadaan yg mencekik, kalo engga ya mangga jadi rosi jalanan.. haha

      Hapus
  24. setuju sekaliii.. paling sebel kalo angkot suka berenti mendadak ga kasi lampu sen dulu bzzzt..

    BalasHapus
  25. Tipsn ya cocok buatku nih.,... layak dicoba. :)

    BalasHapus
  26. kalo gua malah bawa motor 80 keatas trus kecepatannya, dan emang bener jangan diem di blakang angkot atau mobil gede .

    BalasHapus
  27. kalo tips yang nomor 3 kayaknya enggak bisa diaplikasiin bagi deh, soalnya suka ngebut menn

    BalasHapus
  28. kalo gue siiih, nggak pernah menghindari angkot, malahan gue cegaat...gue butuuh soalnya *salah fokus

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*