Selasa, 15 Januari 2013

Lamunan seorang calon guru

        Meratapi Final Test yang tinggal beberapa hari lagi saya coba untuk tidak stress di kelas kalo-kalo pengawasnya susah diajak kompromi. Tentu saja saya tidak menyiapkan jurus nyontek edisi perdana 2013, saya cuma belajar dan belajar supaya gak kikuk berhadapan dengan soal nanti, bukan saya sok pinter tapi emang lagi pengen nyari tau seberapa besar kemampuan saya pada saat ujian akhir nanti, untuk mendapatkan nilai yang memuaskan, barangkali dapet grade A semua (ngarep), amin.
            
         Di tengah sibuknya saya belajar rupanya kebiasaan saya yang suka nglamunin hal-hal yang sebenernya gak penting-penting amat itu, tidak hilang tapi malah imajinasi saya sedikit bertambah. Contoh “coba saja raisha yang penyayi itu dateng ke saya terus tiba-tiba dia mohon-mohon buat jadi pacarnya, terus saya tolak dia dan saya lebih memilih cinta mba-mba tukang jamu soalnya si mba tukang jamunya itu Avril Lavigne”. Maklum nglamun.

      Waktu itu saya nglamunin kalo saya nanti PPL untuk mengajar sebuah SMA terus di SMA tersebut gudangnya manusia alay, dan jail. Apa jadinya nanti dengan saya, seorang guru yang unyu ini di kerjain sama anak SMA, tapi kalo masi di kerjain si saya sebagai guru masih bisa melawan tapi kalo di’alayin sama anak-anak SMA itu gimana ya, saya juga ga bisa balas mereka dengan gaya alay. Contoh misalnya saya lagi ngejelasin materi yg pertama kalinya:
·         Saya    : anak-anak bapa akan menjelaskan tentang apa itu noun clauses. (terus ada yang  nyaut)
·         Siswa: terus gue harus bilang waww gitu?? (sambil mukanya menyon ke kiri)
·         Saya    : tapi sebelumnya kamu yang duduk di depan yang tadi nyaut, coba perkenalkan nama anda siapa? Dan tolong jelaskan yang anda tau tentang noun clauses.
·         Siswa   :kasih tau gak yahh?? Bapa yang unyu ini mau tau ajah apa mau tau banget?
·         Saya    :heh!! Kamu ini di tanyain sama guru jawabnya gak bener sekarang kamu keluar!! (saya marah)
·         Siswa   : ciyus ? miapah?
      
        Ya Allah lindungi lah hambamu dari murid-murid yang seperti itu. Sebenernya yang bagian teks obrolan siswa itu harusnya sih dalam tulisan alay yang rumit dan rued kaya otak mereka, tapi saya tidak menulis ala alay jadi di normalisasi saja tulisannya. Saya sendiri bukannya mendiskriminasi kaum alay, tapi saya cuma ngebayangin gimana kalo saya ngadepin alayers yang ada di kelas yang saya ajar nanti.

       Tapi sebagai calon guru yang baik tentu saya tidak akan, menyerah begitu saja pada kondisi yang seperti itu, apalagi saya kan guru yang otomatis secara pengalaman dan ilmu lebih di atas mereka, yah kalo ada yang susah di atur paling di suruh pus up sambil tangan satunya ngupil. Haha. Saya harus tunjukan keprofesionalan saya nanti pada saat PPL. Memang sih PPL itu masi jauh, saya ajah baru semester 3 tapi kan siap-siap. Lagian kan saya ceritanya lagi ngalmun. Udah ah belajar lagi -___- 

20 komentar:

  1. bruakakakak..serem juga kalo ada guru PPL digituin, gue dulu kalo sama guru PPL jarang meratiin, maklum kalo anak SMA banyak yang berani sama PPL :D

    BalasHapus
  2. memang anak jaman sekarang sama dahulu beda.. Sekarang susah diatur..

    BalasHapus
  3. hahaha gwe berharap gwe yang jadi siswa dan elu gurunya bang. jarang-jarang loh guru di bullying sama siswnya sendiri wkwkwk

    BalasHapus
  4. wah kamu calon guru bahasa inggris ya haha keren kali coi, wah PPL kapan brow? elu tulis ntar sapa tahu jadi buku kayak punya edotz herjunot kan keren

    BalasHapus
  5. iya bang, masi lama bang rinem..
    iya ntar coba saya tulis deh tapi kayanya berat buat jadi kaya bang edotz

    BalasHapus
  6. komenan bang rinem kok ngilang ya??

    BalasHapus
  7. Yup, bersiaplah dari sekarang. Siap mental, siap fisik, siap materi, siap ilmu :) mumpung masih semester 3, siap2 buat judul skripsi juga. Kuasai mata kuliah yg jadi unggulan, pelajari betul2 teorinya, supaya ntar kalo udah mau nyusun skripsi, gak nyesel sambil berkata "duh, coba dulu saya kuliahnya serius ya nyimak dosen" hihihi.

    Goodluck with your study ya :)

    BalasHapus
  8. oke makasih kaka sarannya, saya akan melakukannya :)

    BalasHapus
  9. wkwkwkwkwkwkwk sabar bang.. kadang muridku juga nyebelin, tapi kita harus banyak berlapang dada dan mampu menguasai kelas.. boleh kok negur siswa, asal gak kelewatan .. sesekali siswanya disuruh ujian mendadak aja biar pada ikutan syock hehehe

    BalasHapus
  10. semoga aja lo bisa dapet A bang, bukan A pes.

    gue juga bentar lagi PPL, sesuatu yang lo takutin itu kadang bisa jadinya. Nikmatin aja. Percaya kalo lo bisa.

    BalasHapus
  11. semoga aja gak kejadian... :D
    jd ingat pas zaman masih sekolah dulu...
    teman2 sekelas pada kompak ngunci pintu biar guru barunya gak bisa masuk... :D

    BalasHapus
  12. wkwkwkwk klo ane sih anti ama ppl wkwkwk

    BalasHapus
  13. anggota BE bayak yg calon guru ya...
    hebat banget dong!
    moga sukses ya...

    BalasHapus
  14. wah anak BE banyak yg calon guru nih
    tp kalo cewek sih biasanya bakal deket nanti sama siswa2 yg cewek.
    pengalaman diskolah gue dulu gitu wkwk
    kalo guru ppl nya cowok emmmmmmm
    terima nasib aja .__.

    BalasHapus
  15. gue kuliah juga ambil keguruan bang, baru semester 1, saling mendoakan aja semoga jadi guru yang diidolai murid :D

    BalasHapus
  16. wah kasian nasib guru yg PPl digituin sama murid jaman sekarang :|

    BalasHapus
  17. kalau itu mah namanya bukan ngelamun... tapi ngehayal
    ane juga pasti nolak raisha kalau mba mba tukang jamu sii april lavigne jug suka sama ane wkwkwkwk

    BalasHapus
  18. ngelamun tingkat tinggi men... kalo raisha dateng ke kosan gua terus minta jadian *emmm* entar gua bilang terima ato engg ya

    BalasHapus
  19. eh,dulu waktu aku masih SMA malah ada PPL yang naksir aku loh'0'

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*