Selasa, 15 Januari 2013

GARA-GARA “MALU” episode Selma

       Entah kenapa, saya terlahir sebagai anak yang tingkat malunya di atas rata-rata manusia biasa (itu lebay), kenapa saya bisa sangat malu dan begitu gak percaya diri tampil di depan umum, terlalu menutup diri. Saya juga bingung, kenapa sebabnya, mungkin (ini mungkin ya) saya ini terlalu unyu? Atau terlalu cakep? Terlalu jelek? Atau keterlaluan!? Sehingga malu itu membuat saya jadi laki-laki yang enggan mengutarakan rasa cintanya terhadap seorang wanita.

       Awal mula. Waktu baru masuk SMP saya suka sama cewe. Saya melihat sesosok wanita berambut agak-agak kriting dan berkulit putih, ( sinyalnya penuh kalo ada cewe cantik), rupanya saya terbius oleh langkah kakinya yang anggun dan parasnya yang santun. Di otak saya pun bertanya-tanya siapa namanya. 

        Dan segera saya tau namanya karena kami berdua satu kelas, kayaknya bakalan terjadi cinta lokasi, udah terprediksi sebelumnya. Namanya Selma yah Selma nama panjangnya Selma Nihaya. Saya denger waktu ibu guru mengabsen kelas, soalnya mau tanya langsung siapa namanya saya ‘Malau’. Saya kenal dia dari sejak kelas 1 SMP, saya  suka tapi berat banget mau bilang, kalo saya suka sama dia.

       Hampir 3 tahun berjalan kita saling mengenal satu sama lain, waktu itu udah mau UAS sebelumnya udah selese UN saya dan dia jalan nganterin dia nyampe pondok, (dia anak pesantren)  dan di perjalanan dia ngomong ke saya “jadi kapan mau nembaknya?” saya gemeteran keringet dingin keluar semua, bicarapun mendadak gagu. Tapi akhirnya saya bisa ngomong dan langsung saya jawab “ abis UAS deh sel gimana? Soalnya mau fokus UAS dulu”. (padahal alasan klise, sebenernya sih mau ngumpulin keberanian dulu sih buat nembak dia)  dan akhirnya dia setuju dengan mukanya yang manis, tapi bibirnya agak sariawan gitu, maklum anak pondok kurang vitamin C hehe .

      Bebrapa hari kemudian UAS berakhir, dia pun nunggu saya di gerbang sekolah sambil bolak-balik kaya orang mau kencing. Tapi gara-gara malu itu saya jadi gugup setengah mati, sampe sejam saya liatin dia doang di gerbang tapi gak deketin dia. Mungkin dia kelamaan nunggu jadi dia langsung pulang ke pondok sendirian dengan muka kecewa karna saya ga dateng ke dia dan nembak dia. 

Besoknya saya didiemin sampe perpisahan baru dia mau senyum lagi tapi mungkin dia masih kecewa. Tapi itu lah gara-gara malu yang berlebihan saya jadi cowo yang cemen. Padahal kita juga udah sama-sama suka tapi ya gara-gara itu doang jadi hancur lebur.
Sekarang dia kuliah di Jakarta ngambil jurusan kedokteran, saya tau itu tau dari facebooknya. Dan setau saya dia udah punya pacar gak tau ganteng apa engganya saya harap dia temukan yang terbaik buat dia dan masa depannya. Dimanapu dia berada saya cuma bisa bilang sory saya kecewain dia, dan kalo boleh saya mau bilang “saya sayang sama kamu sel, sayang banget”. Telat 
TO BE CONTINUED

20 komentar:

  1. waduh, kenapa bisa telat githu? coba kalo ada kesempatan kedua, pasti asyik tuh!
    berhgarap :)

    BalasHapus
  2. laah, kan udah sama2 tau kalo berdua saling sayang? harus pake tembak2an dulu ya? buat formalitas kali ya kalo untuk sella hehe *piss sel ^^v

    BalasHapus
  3. selma teh, iya tuh banyak maunya cewe SMP maklum

    BalasHapus
  4. kalo udah sam-sama suka mah gga usah pake ritual tembak menembak atuh. Yah tapi mau gimana, udah telat sih ya. *pukpuk*

    BalasHapus
  5. kasih link post ini ke facebooknya *nekat*
    bener tuh komentar di atas, tembak-temmbakannya buat formalitas? :p
    tetap semangat ya..

    BalasHapus
  6. jdikan sebagai pelajaran bang....
    emng bner sich....klo dah saling suka dan tau klo syang,,yaA ga ush pke acara ritual segala,,tapi yang namanya cewe pasti pengen kepastian dari mulut langsung #mungkin biar serius gto dan formalitas juga sich....

    yang sabar yaA bang...cinta lo akan datang pada wktunya...
    cinta terhalang malu lo jadi milik orang lain tuch.....

    BalasHapus
  7. mungkin coment yg diatas ini adalah jodohmu bang!! *kabuurrr*

    BalasHapus
  8. kalo udah sama sama suka harusnya langsung sikat *loh hhe

    BalasHapus
  9. tuh kan gara2 elu malu akhirnya gak dapat, haha jadi ingat sama senja, dia cinta gua yg pertama, sama kaya elu kenal sjak SMP an saat itu gua gak berani nembak dan akhirnya gua ketemu lagi di saat dia udah punya dan mau nikah, dan ternyata selama ni dia suka gue, moga aja di selma elu ini gak kayak senja dan suatu saat nanti kali bisa bersatu, amin

    BalasHapus
  10. Weeehhh telat bgt, padahal tu kan udh dtungguin n jwbanny kmungkinan besar dtrima haha tapi gk ap lah, itu kan msih SMP, msh kecil jg (>_<)

    BalasHapus
  11. MAKANYAAAAA Kan udah gue bilang kesempatan kagak dateng 2x -_-
    #ehh kapan bilangnya ya . hahahaha

    kejar lagi aja ke jakarta ...
    siapa tau bisa ngutarain cintanya ..
    apa perlu pake acara reality show ??? biar lo bisa nemuin dia terus bisa jadian sm dia ?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. reality show apaan git? kengenesan cinta tah haha

      Hapus
  12. yahhhh,, selangkah lg tuuuuuu,, cb diutarain,, hemmmm..
    gue nunggu lanjutannya aja dahhhh..^^

    BalasHapus
  13. harusnya sih langsung ada embat berooo *ehhh*

    kalo suka sama suka enggak usahlah tembakmenembak dulu

    BalasHapus
  14. ahhh kok nyia-nyia.in kesempatan sih ?
    itu kan udah tinggal nembak aja, tar nyesel loh bang .

    lain kali jgn gitu lagi, penyesalan itu nyess banget rasanya :(

    BalasHapus
  15. salam kenal, folbek ya.., makacihhh..! *smile

    BalasHapus
  16. Masih inget saya...?? Jadi g enak sampe dibuat blog begini bang topik. Di tunggu kelnjutanya..

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*