Jumat, 28 Desember 2012

Mix Language

          Pada suatu hari yang cerah tapi agak-agak mendung saya pun berangkat kuliah dengan muka penuh antusias untuk menghadapi dosen yang menurut saya dosen yang paling asik di antara dosen-dosen lainnya, kenapa? Beliau cantik hehe

          Saya pun mulai sarapan dan langsung menuju tempat mobil umum berada. Perlu anda tau saya tidak pake motor atau kendaraan lainya, karena saya cinta lingkungan atau lebih tepatnya saya tidak punya motor apalagi mobil. Tidak beberapa lama  kemudian mobil pun datang dan saya tanpa ragu terbujuk rayuan kenek yang bermulut manis, padahal mobilnya penuh tapi saya mau-maunya naik di mobil itu, memang manis sekali mulut kenek itu dia selalu berucap “kosong” ,”masih bisa” dan “ga pake ngetem” ya sudah lah.  Kebetulan saya juga sudah agak terlambat makanya saya langsung naik seolah-olah terhipnotis oleh si abang kenek. 1 jam perjalanan ahirnya  sampe kampus mendarat dengan selamat.

          Tapi ada yang mengganjal di pikiran saya waktu saya masuk ke mobil tadi ada dua orang pelajar yang ngobrol di dalam mobil tapi dengan bahasa masing-masing yang satu menggunakan bahasa daerah tapi yang satu menggunakan bahasa Indonesia. Di situ saya agak bingung, kok bisa ya nyambung? Apalagi mereka mengobrol cukup lama sampe 1 jam kebetulan mereka berdua searah dengan tujuan saya jadi pas turun mereka berdua pun turun.

           Jadi saya langsung menyimpulkan, kedua pelajar tadi kebetulan semuanya cewe yang satu mungkin tidak bisa berbahasa daerah tapi dia mengerti apa yang lawan bicaranya ucapkan, tapi satu pertanyaan saya kenapa yang satunya kok ngomong bahasa daerah kalau dia seandainya bisa berbahasa Indonesia, toh dia pelajar masa tidak bisa bahasa Indonesia.

          Memang sih tidak ada yang salah tapi kan cukup aneh terdengar di telinga, seperti halnya orang tuli atau ‘budeg’ berkomunikasi dengan sesama orang tuli lainnya, jadi gak karuan apa yang di bicarakan yang satunya ngomong apa yang satunya jawab apa. Hanya saja bedanya kalau yang pelajar tadi mengerti masing-masing apa yang mereka ucapkan atau bicarakan makannya jadi nyambung.
Makanya saya suka aneh kalau di Cirebon sini, bahasanya di campur-campur dengan bahasa daerah, saya beri contoh:
·         “ira kemana ajah di tonggoni, lama pisan” ( kamu kemana ajah  di tungguin, lama banget)
·         “deweke sih gak tau kalo kitanya suka,” (dianya sih gak tau kalo sayanya suka)

Cukup aneh memang tapi saya sendiri menggunakannya, karena saya kebtulan berasal dari luar kota Cirebon,  maksudnya termasuk daerah kabupaten Cirebon yang notabene bahasa daerahnya kental dan di pakai sehari-hari.
           
            Kalau kita melihat dunia artis juga ada beberapa artis yang menggunakan mix language ini. Cinta laura misalnya, dia memakai dua bahasa yaitu bahasa Indonesia dan bahasa inggris dan kadang-kadang memakai bahasa jerman karena dia lahir di jerman, katanya. Tapi mix language'nya cinta laura cukup enak di dengar dan kelihatan berbobot dalam setiap omongannya padahal dia cuma ngomong “udah ujan gak ada ojeck bececk…becek” ’ojeg’ jadi ‘ojeck’ kebangetan cinca laura ini. Padahal dia cuma menceritakan kegiatan keartisannya saja, tapi namanya juga artis jadi penting buat di beritakan.
          
          Tapi saya punya pesan, gunakanlah bahasa Indonesia yang baik dan benar, bahasa adalah identitas bangsa, seperti yang tertuang dalam sumpah pemuda. Merdeka !! (padahal hari sumpah pemuda kan udah lewat ya, yaudah tak apalah) hehee

15 komentar:

  1. dalam ilmu sociolinguistics, fenomena ini disebut sebagai code-mixing dan code switching :)

    BalasHapus
  2. @diniehz :kebetulan matkulnya belum masuk sociolinguistics tu jadi gak tau hehe

    BalasHapus
  3. Ahahha yang beginian sering gue denger.. Kebanyakan gue denger gini di daerah Bandung. kek, "Aku teh bogoh sama kamu" (Aku cinta sama kamu) :D
    SMP gue pernah ngalamin hal itu -___-

    BalasHapus
  4. hahahah kalo cinta laura kan indo-inggris..... kalo arek surobo ... indo-jowo haha

    BalasHapus
  5. apalgi di malang , sukany pake bahasa jowo

    BalasHapus
  6. Ciyus miyapah nih ?.

    Cetar membahana badai ;)

    Kan Indonesia memeluk Bhineka Tunggal Ika = Berbeda-beda tetap satu jua :D

    BalasHapus
  7. yang ngomong ciyus miapah saya yakin ga bakalan masuk surga tappi masuk culga hih cukulin..

    BalasHapus
  8. kalo gue dirumah ngomongnya bahasanya campuran :|
    jawa-indo-bali
    malah pake bahasa isyarat juga :))

    BalasHapus
  9. jiah bang oges, saya mah pake bahasa isyarat cuma sama cw yg saya suka, alias cinta dalam hati #eeaaa

    BalasHapus
  10. enggak di cirebon enggak di tempat gua, sama aja ternyata sama pake mix language juga

    BalasHapus
  11. kalo menurut aku buat percakapan orang sebaya justru mending bahasa daerah (tanpa mixing pastinya). minimal kita bisa melestarikan sedikit dari kekayaan bahasa dr masing2 daerah yang indonesia miliki :)
    tp ada kalanya kita harus pake bahasa indonesia yg baik dan benar. yg pasti kita harus tau di mana kita dan bagaimana cara menempatkan diri(:

    BalasHapus
  12. Jangan jauh-jauh nyari contoh. Aku juga suka kek gitu, kalau lagi mudik :D

    BalasHapus
  13. hahahhaaa...
    emang suka bingung kalo ngomong campur2 gitu..
    apalagi kalo ngomongnya sunda-jawa-___-"

    BalasHapus
  14. kalo di rumah gua sih campur indo sama sunda haha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*