Sabtu, 29 Desember 2012

Antara Aku, Kau dan Pilihan Bapakmu

"Ketika semuanya terungkap begitu menyakitkan, rasanya gak pengen kenal kamu ataupun tau kamu ada di dunia ini (sory agak lebay)"

Menyakitkan ketika seseorang yang kita cintai ternyata sudah ditakdirkan berjodoh dengan orang lain, ya itu yang gue alami. Suatu ketika dia yang wajahnya sampai hari ini sulit gue gantikan dengan idola gue Raisha biarpun wajah raisa lebih cantik tapi rupanya tetep gak bisa. Ada rindu tersendiri walaupun memang menyakitkan. (galau mode on)

Gue gak tau harus mulai dari mana yang jelas kita berdua mulai pacaran kelas 3 SMA, di pertemukan oleh seringnya kita berdua naik angkutan umum yang sama. Cinta tumbuh di antara sesaknya suasana mobil. Rupanya kita berdua saling memperhatikan satu sama lain tapi memang tak ada yang tau bahwa akhirnya kita berdua pun pacaran. Waktu itu selang sebulan ulang tahun Gue dan mungkin dia adalah kado ulang tahun yang tak terbungkus kertas kado yang berupa manusia.

Saat kita sepakat kita pacaran, jadilah sampai 2 tahun berjalan lamanya. Kita berdua menganut paham LDR, kita juga berkomitmen LDR ‘adalah tantangan bukan rintangan’ kata-kata itu saya dapat dari salah satu iklan rokok waktu gue nonton TV dan akhirnya gue aplikasikan ke dalam komitmen kita berdua. Kita dipaksa LDR karena keadaan yang membuat kita jadi menganut paham itu, dia yang sangat ingin mengejar cita-citanya bekerja keras sampai jauh ke luar kota tempat gue tinggal tapi masih satu provinsi.

Karena gue kuliah mungkin dia sedikit agak minder dengan status gue sebagai mahasiswa jadi dia berusaha keras agar dia bisa kuliah walaupun hasil keringatnya sendiri karna orang tuanya tak mampu memenuhi keinginannya untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, dia berusaha mengumpulkan hasil keringatnya dan selang satu tahun akhirnya dia berhasil melanjutkan, gue bangga dengan usaha kerasnya dia kadang mengeluh tapi bangkit lagi. Gue juga jadi merasakan apa yang dia rasakan, bahkan sampai keluar air mata ini.

Kita berdua berusaha meyakinkan satu sama lain agar tak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan, seperti berfikiran negativ dan sebaginya. Bulan demi bulan berlalu tidak terasa kita berdua sudah satu tahun, waktu itu. Banyak yang kita alami berdua susah-senangnya bersama, seringnya kehujanan bareng waktu lagi jalan, makannya kalau hujan gue agak sedikit tersenyum sperti lagunya Utopia yang judulnya Hujan.

Setelah satu tahun itu kita berdua selalu saling meyakinkan, walaupun kadang kecurigaan datang sesekali tapi tiba-tiba hilang begitu saja, mungkin karena rindu yang berkepanjangan. Menjelang dua tahun berjalan kita pacaran semuanya memang begitu berbeda kita berdua pun mengalami putus-nyambung sampai tidak terhitung berapa kali, tapi lagi-lagi semuanya tertelan dalam rindu yang sudah berjejal di hati.

Akhirnya kejadian yang gue tidak pernah duga sebelumnya terjadi begitu saja, satu bulan menjelang 2 tahun kita berdua pacaran. Semuanya terungkap, dia yang tadianya aku tau sebagai temannya ternyata seseorang yang di takdirkan sebagai jodohnya karena kedua orang tua mereka yang saling menjodohkan. Pria itu kekeuh meyakinkan gue bahwa dia akan ke jenjang yang lebih serius dengan pacar gue dan gue-pun gak diem ajah. Gue memperjuangkan apa yang sgue pertahankan selama dua tahun.

Walaupun pada akhirnya gue menyerah karena dia sudah lebih mapan ketimbang gue, tapi gue bukan menyerah karena kalah tapi karena kata-kata pria itu yang membuat sakit hati smpai detik ini mungkin sampai gue sukses nanti (amin).
Dia dia ngomong ke gue lewat social media  “kamu punya apa buat kasi makan dia, bocah ingusan saja blagu”gue-pun membalasnya dengan muka memerah “ saya memang tidak punya pekerjaan, dan itu karena saya masih mahasiswa kalaupun saya bukan mahasiswa saya sudah cari kerja” “dan kalau anda ingin malanjutkan ke jenjang yang lebih serius silahkan, saya masih muda masih panjang masa depan saya “ .

Dengan rasa kecewa di hati gue-pun mencoba melupakan semua yang terjadi, memang itu berat dan akan memakan waktu lama tapi gue hanya berserah pada Allah SWT, gue-pun berdo’a semoga kesombongan pria itu segera di sadarkan agar tak terjadi hal yang membuatnya semakin buruk. Maslah dia (pagar gue dulu), sedikitpun gue gak pernah mau nginget-nginget lsgi cuma gue berdo’a semoga dia dapetin yang terbaik.

Hampir sebulan lebih gue kacau, tidak karuan. Sambil bersujud gue mengucurkan air mata berdoa kepadanya yang memiliki segala isi dunia ini. “apa ini tuhan cobaan apa ini, ini yang kedua terparah setelah masalah keluarga yang saya alami” “semoga kau dengar ya Allah aku yakin kau tak tuli, semoga kau brerikan hambamu ini jalan keluar agar jadi manusia tegar dan tidak cemen”.


To be continued….

36 komentar:

  1. sedihnya... jadi terharu, hehe

    BalasHapus
  2. itu berarti jodoh ente masih ada di depan bro..

    dan pasti jauh lebih baik dari pada yang sekarang

    BalasHapus
  3. hiks hiks....
    yg sabar bro,
    jangan nangis yaaa wkwkwk

    BalasHapus
  4. tambah lagi manusia yang ditinggal ceweknya.
    hahahaha

    Bang Munir (Rynem)
    Bang Supardi
    Bang Yoga
    dan saya sendiri juga termasuk manusia yang ditinggal para kaum hawa hahahahaseemmm

    BalasHapus
  5. wah kok bisa seh sampe ditinggalin cewek gitu, pasti kurang sakti dukun elu hahaha

    BalasHapus
  6. duduh.. jangan nangis ya Mas.. sabar, klo jodoh gkan kemana :) *klise*

    BalasHapus
  7. hahahaha gua komen dukun2 di atas itu soalnya agak jaim pik, gua juga pernah kayak elu, anak2 BE angkatan lama udah tahu semua kisah gua, gadis itu bernama SENJA, sama kayak elu gua ditinggal nikah, gua saranin elu cepet lupain dia. sebelum elu kayak gua. gara2 galau sampek semester 9 gua belum jadi sarjana

    BalasHapus
  8. ternyata yg galau ente bang... tetep cemungudt eyaa... baca tuh komen dari rinem, bukan elu aja yg ditinggal nikah pacar elu... move on on moveee

    BalasHapus
  9. iya abang-abang sekalian, muucih eaa kaka hahaha

    BalasHapus
  10. sabar bang...jodohnya pasti lebih bagus kok

    BalasHapus
  11. Waduhh tragiss sob,,ini lebih pahit dari kisahnya si Rinem.
    ga nyangka juga si cowok itu sampai ngomong segitu sombongnya, nggak hargai perasaan orang. Benar serahkan diri ama Allah aja, positif thinking ama Tuhan, mungkin dengan ini lu bisa lebih giat lagi mengejar cita2 dan diberi yang lebih baik..amiin

    BalasHapus
  12. cie, cie.. turut prihatin aja ya!..

    BalasHapus
  13. aduh..binggung mau komen apa..
    klo masalah hati emg agak susah dan berat..
    Smga cepat bangkit,yaa..
    yakin aja pda tuhan,smga diberi yg trbaik..:)

    BalasHapus
  14. hiks hiks :'( kenapa jadi gue yang nangis -_-

    BalasHapus
  15. berbanggalah jadi seorang cowo, karena jumlah cewe sama cowo itu banyakan cewe,

    katanya sih 4:1
    jadi minimal kita harus punya 4 cewe, #ajaransesat

    masih banyak bintang di langit.
    masih banyak dukun yan gmujarab..hehe

    BalasHapus
  16. kunjungan perdana sobat, sambil baca2 :)
    visit n koment back ya dblogq :)
    skalian follow blogq y nanti ak folback

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  18. lo harus buktiin sama cowok itu, lo itu jauh lebih baik dari cowok itu, kalo emang bener kata-katanya bilang lo kayak gitu, kasian cewek lo itu, dia ga sepadan dapat cowok yang kayak gitu, kasar, ga tau caranya bertenggang rasa.

    mapan itu ga menjanjikan kehidupan yang harmonis, cuma kesenangan aja. Tapi setidaknya lo buktiin kalo lo itu ga kayak cowok kebayakan yang kalo dikasih masalah langsung nyerah. cemen, gue sebagai temen lo harus bisa jauh lebih baik dari cowok itu. tenang kawan.

    BalasHapus
  19. bang Rinem kok malah curhat hahahahhaa

    btw ini kisah nyata ya? hikks mengharukan sekali
    kamu yang sabar ya, berarti cewek itu bukan jodoh kamu, pasti km bisa dapatkan yg lebih, bener kok masa depanmu masih panjang, jadi tetep semangat ya

    BalasHapus
  20. amiin...sabar yah...
    semoga ada jalan keluar yang paling baik....amiin

    BalasHapus
  21. Pik, sy baru tau kamu sedalam ini, mau sedih emang sedih, tp mw ketawa juga, hehe. Udah jgn terlalu dianggap serius. Masih banyak yg laen yg lebih baik buat kamu, haha. Ini cuma masalah 'cara' kamu pisah sama dia.

    BalasHapus
  22. sabar Gan, mungkin memang dia bukan jodoh lo. Yg penting kan Elo udah perjuangkan cinta Lo, walau pada akhirnya dia berbahagia sama yg lain.

    Relakan aja lah, cinta tak harus memiliki kan?

    Gue jadi ikut sedih bacanya Gan, serius.

    BalasHapus
  23. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  24. yang komen pada curhat semua ._.

    sabar yaah bang, akan hadir kok dia yang tepat dan datang diwaktu yang tepat. mungkin belum jodohnya.
    semangat ^^9

    BalasHapus
  25. benenr2 tragis, ako gue sekarang isa rasakan kalo kata2 si cowo memang nggak pantas!!! rasanya lebih sakit dari perniakhannya

    BalasHapus
  26. sombong banget tuh orang yang sudah dijodohkan. Kalau ane digituin, ane akan menunjukkan padanya suatu saat nanti. Nggak usah dibalas dengan kata-kata. Tapi buktikan saja nanti kawan.

    BalasHapus
  27. sabar, sob. sakit sih emang, tp gak boleh galau di sini. Keep move on, kawan :)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*